Sunday, August 21, 2011

HAKIKAT PENDERITAAN DAN KENIKMATAN

Di sahih-nya, Muslim meriwayatkan hadis dari Rasulullah saw yang bersabda,

“ Pada hari kiamat, penghuni neraka yang dulunya penghuni dunia yang paling bahagia hidupnya didatangkan, lalu dicelupkan sekali ke neraka. Dikatakan kepadanya, “ Hai anak Adam, apakah engkau pernah merasakan kebaikan? Apakah engkau pernah merasakan kebahagiaan?” Orang tersebut menjawab: “Tidak demi Allah wahai Rabbku”. Kemudian, penghuni syurga yang dulunya merupakan penghuni dunia yang paling derita didatangkan, lalu dicelupkan sekali ke syurga. Dikatakan kepadanya , “Hai anak Adam, apakah engkau pernah melihat kesengsaraan? Apakah engkau pernah merasakan penderitaan? Orang itu menjawab, “Tidak demi Allah. Aku tidak pernah merasakan penderitaan dan melihat kesengsaraan sebelum ini” . (HR Muslim)

Di dalam hadis ini, dapat kita fahami akan dahsyatnya azab neraka dan hebatnya nikmat syurga sehingga manusia menjadi lupa bahawa mereka pernah bahagia dan derita ketika di dunia. Subhanallah, kepada Allah swt, kita panjatkan segala puji. KepadaNya sahaja kita meletakkan sebenar-benar rasa Takut, Cinta dan Harap . Maka, dengan berbekalkan perasaan ini, kita benar-benar berwaspada dengan setiap aktiviti kehidupan kita.

Manusia Paling Menderita

Di dunia ini kadang kita melihat orang mukmin yang hidup sengsara, diusir dan ditindas bangsanya sendiri, hanya kerana ia mengatakan Lailahaillallah, menolak sujud dan ruku’ kepada selain dari Allah swt, serta memberikan salah satu nama atau sifatNya kepada selain Allah swt. Kelak ,ia penghuni syurga dan didatangkan pada hari kiamat, lalu dicelupkan ke syurga. Lalu ditanya, apakah ia pernah merasakan derita? Apakah eangkau pernah melihat kesengsaraan sebelum ini? Apakah engkau pernah mengalami kesengsaraan sebelum ini?

Orang mukmin bersumpah dengan nama Allah pada hari itu bahawa mereka tidak pernah melihat atau merasakan penderitaan dan jawapan mereka bukanlah sesuatu yang dusta. Namun, perasaan yang dialaminya sesudah dicelupkan ke syurga. Di sana ia melihat istana syurga dibangunkan dari batu bata emas dan perak. Ia melihat sungai-sungai yang di bawahnya mengalir sungai-sungai susu, madu, khamr, dan air,di sebuah pemandangan yang menakjubkan, yang belum pernah ia lihat ketika hidupnya di dunia. Di sana, ia melihat tanah syurga berasal dari za’faran, lumpurnya dari kasturi, dan kerikilnya dari mutiara. Di sana, ia melihat burung-burung dengan warna warninya yang amat menarik dan sebagainya seperti yang dinyatakan dan dijanjikan Allah swt di dalam banyak kalamNya. Dan kesemua nikmat itu membuatkan ia lupa bahawa dia dahulunya pernah menderita.

Bagaimana kehidupan seorang mukmin di dunia?

Orang mukmin menyedari benar hakikat kehidupan dunia ini dan kesementaraannya. Ia mengetahui bahawa dunia ini merupakan ladang ujian, dan jambatan menuju ke akhirat. Ia hidup di dunia seperti layaknya orang asing, seperti diperintahkan Rasulullah saw kepada bersabda kepada Ibnu Umar r.a : “ Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau musafir” (HR Tarmizi)

Ibnu Umar r.a berkata : “Jika anda berada di petang hari, jangan menunggu ke pagi hari. Jika anda berada di pagi hari, jangan menunggu ke petang hari. Gunakan sihatmu untuk sakitmu, gunakan masa hidupmu untuk masa matimu.” (HR Bukhori)

Begitulah dalamnya pengetahuan, pemahaman dan penghayatannya mengenai kehidupan dunia ini. Orang asing memahami bahawa negeri yang ia sedang singgahi akan ditinggalkan pada suatu waktu. Kerana itu, ia bertindak layaknya sebagai seorang mukmin. Begitu juga musafir, kerana tidak pernah menetap di tempat ia lewati, namun, ia melewatinya dengan cepat, menuju ke tempatnya.

Orang mukmin hidup dengan perasaan seperti itu. Ia selalu berjalan. Ia menyediakan bekal sebanyak mungkin, dengan bekal yang membantunya mengharungi jalan, hingga tiba ke destinasi tujuan, Syurga Firdausi. Ia membekali dirinya dengan senjata TAQWA, untuk melindunginya dari perompak jalanan iaitu kemaksiatan yang ingin merompak ‘asetnya’.

Orang Yang Paling Bahagia Di Dunia

Orang yang tidak pernah merasakan perasaan seperti yang telah disebutkan, memiliki segudang kenikmatan dunia, harta, pangkat dan darjat, istana, status sosial yang tinggi, kekuasaan lalu lalai dan sesat serta tenggelam dengan nikmatnya. Namun, ketika ia dicelupkan ke neraka, lalu merasakan panasnya berkali-kali ganda dengan panasnya dunia. Atau ia melihat pohon zaqqum, yang seandainya setitis menitis ke dunia, maka ia akan merosakkan sumber kehidupan seluruh penghuni dunia. Atau melihat air panas yang diminum oleh ahli neraka, lalu air panas itu memotong usus mereka. Atau ia melihat langsung tangisan penghuni neraka, sumpah serapah dan penyesalan mereka. Serta melihat penyiksaan lain yang tidak pernah dilihat oleh pencaindera, didengar dengan telinga, dan dibayangi oleh kebatasan akal. Maka itu semua membuatkan ia lupa akan ia pernah merasai nikmat dunia. Lalu ia bersumpah dengan nama Allah taala, bahawa ia tidak pernah merasakan kenikmatan, dan merasa sebentar hidupnya di dunia ini.

Semoga kita sama- sama mengambil pengajaran bahawa, kesulitan kita di dunia ini, amatlah seketika sahaja walaupun kita merasa begitu berat. Itulah fitrahnya dunia, ia menguji sesiapa sahaja. Beruntunglah bagi mereka yang tetap beriman dan mengharapkan redhaNya dengan segala kesulitan yang dilalui.

" Jadikan sabar & solat itu penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat kecuali bagi orang-orang yang khusyu”

Taujih Ruhiyah

8.05 a.m

22 Ramadhan, 22 Ogos 2011

Langkawi, Kedah

4 comments:

  1. MB: waalaikumussalam wbt, Taujih Ruhiyah bermaksud Panduan Rohani. Taujih = Panduan.semoga jelas.(^_^)

    ReplyDelete
  2. Mabruk sis. Happy Blogging.

    ps: cane nak follow ni?

    ReplyDelete
  3. ID: terima kasih. Barakallahufikh, semoga bermanfaat.
    p/s: afwan, tidak memahami maksud "cane nak follow blog ni"..silakan.

    ReplyDelete