Saturday, August 6, 2011

-Menatap Alam Ciptaan Illahi, Menggamit Cintaku Pada Yang Satu-



Bismillahirrahmanirrahim…

Dengan nama Allah swt Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang,

Hari ini merupakan hari ke-6 Ramadhan. Masya Allah, cepatnya masa berlalu. “Wahai Rabbku Yang Maha Agung, rahmatilah waktuku.”

Saudaraku sekalian, sedarkah kita bahawa kita sedang berada pada ramadhan ke-6 dan kita berada di dalam fasa rahmat? Sesungguhnya, hanya dengan limpahan rahmat dariNya sahaja, kita mampu menjadi seorang muslim yang cemerlang di dunia & di akhirat.

Maha suci Allah dan segala puji bagiNya sebanyak bilangan ciptaanNya dan keredhaanNya, dan seberat timbangan arsy-Nya, dan sebanyak dakwat yang terpakai untuk menulis kalimahNya”

Alhamdulillah, suasana pada hari ini sangat indah, seperti hari-hari sebelumnya. Hari-hari pada bulan ramadhan ini, berbeza rasanya daripada bulan-bulan yang lain. Mentari menyinari alam semesta sambil bertasbih memuji Tuhannya. Segala makhluk yang ada di langit dan di bumi seperti sangat gembira dengan kedatangan Ramadhan, bulan yang penuh keberkatan. Subhanallah. Terima kasih Ya Allah, kerana dengan limpahan rahmah serta kasih sayangMu, Engkau masih sudi mencelikkan mata kami pada pagi ramadhan yang begitu indah lagi mempesonakan. Mentadabbur alam ciptaanMu Ya Allah, membuatkan kami begitu rindu untuk menatap wajahMu.

“Ya Allah, pada hari ini kami (sentiasa) menikmati kesejahteraan pemberianMu (keselamatan dari bala bencana) dan tertutupnya rahsia (dosa-dosaku), maka oleh itu, sempurnakanlah nikmatMu, kesejahteraanMu dan pemeliharaanMu ke atas diriku dan saudara-saudaraku, di dunia dan di akhirat”


Saya selalu berjoging di kawasan ini. Apabila berada di sini, terasa satu aura yang benar-benar menghangatkan kerinduanku kepada Pemilik Sekalian Alam. Berada di sini benar-benar mententeramkan jiwaku ketika berada di dalam kegelisahan yang amat. Subhanallah.



Suasana petang di Langkawi Lagoon


Suasana paginya..subhanallah..

pepohon melambai mengikut rentak Illahi..

trek jogging

subhanallah


pemandangan langkawi lagoon dari jauh...

Firman Allah swt yang bermaksud:"Orang-orang yang mengingati Allah semasa berdiri, duduk, mahupun ketika tidur, dan dia berfikir tentang kejadian langit dan bumi, dan dia berkata, " Maha Suci Tuhan, sesungguhnya Engkau tidak menciptakan kami dengan sia-sia, maka lepaskanlah kami dari azab api neraka"


Apabila saya berada di sini, terasa hilang segala kesulitan yang membelenggu diri. Seringkali akal ini mengimbau kembali segala memori lalu. Tahun ini menyaksikan pelbagai episod manis dan pahit dalam kehidupan saya. Apabila mengenangi saat yang manis itu, saya tersenyum sendirian, kerana pada saat itu, jiwa rasa begitu bahagia. Namun, apabila mengenangi detik-detik pahit itu, hati saya menangis sendirian kerana saya tidak pernah menyangka, segala perancangan saya telah bertukar hampir 100% mengikut rentak takdir Illahi. Walaupun sedikit kecewa, tidak bermakna saya menyesali apa yang berlaku. Tetapi, untuk menjernihkan semula kekeruhan itu mengambil masa walau hati telah redha. Itulah namanya manusia. Ia punya kelemahan dan saya akui kelemahan saya itu.

Namun, sentiasa saya hayati sebuah kalimatullah yang bermaksud:

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah: 216)

Ya, sebagai seorang manusia yang terbatas jangkauan pemikirannya, kita tidak pernah tahu, apakah ketentuan kehidupan kita. Mungkin kita merasakan sesuatu perkara itu adalah baik bagi kita, namun, sekiranya Allah swt mengatakan tidak, maka Dia mentakdirkan sesuatu yang sesuai dengan perancanganNya sekaligus, ianya pasti terbaik buat kita. Ingatlah sebuah firmanNya :

"Sesungguhnya manusia merancang, Allah swt juga merancang, namun Allah swt lah sebaik-baik perancang"

Bermaksud, kadang kala kita membuat sesuatu perancangan dengan penuh strategi dan berhati-hati. Namun, mungkin perkara yang berlaku adalah sebaliknya. Hal ini bermakna, Allah swt ingin mendidik kita bahawa, Dialah Sebaik- Baik Perancang. KepadaNyalah kita meletakkan segala pergantungan & pengharapan dalam setiap perancangan kita. Oleh itu, Dia mengajarkan kita sebuah doa ketikamana kita membuat perancangan iaitu:


“Cukuplah Allah bagiku, ke atasNya aku bertawakkal, sesungguhnya Dialah Rabb Pemilik Arsy Yang Agung.”


Hal ini bukanlah bermakna kita tidak perlu membuat perancangan kehidupan dan hanya berserah kepada takdir semata. Kita perlu berusaha merealisasikannya semampu mungkin dan berserah bulat-bulat hanya kepada Allah swt. Apabila kita melihat dan menghayati hikmahnya, kita akan dapati Allah swt sentiasa mendidik kita erti pergantungan hanya kepadaNya. Bukan kepada sandaran-sandaran lain.

Di sinilah saya mengumpulkan semula kekuatan diri. Memulihkan semula luka-luka lalu.

Tempat ini juga menggamit kerinduan saya kepada sahabat-sahabat saya yang berada nun jauh di sana. Jauh di sudut hati kecil saya ingin sekali membawa mereka ke sini. Bersama-sama menghirup udara segar di pagi hari, dan bersama-sama bertadabbur alam ciptaan Illahi. Moga-moga dengan menatap lukisan alam yang terbentang indah ini, bisa menambahkan kecintaan seorang hamba kepada Rabbnya. Uhibbukunna Fillah.


Di sini juga, saya mengukir satu pengharapan. Semoga suatu saat nanti, saya bisa membawa seseorang yang istimewa yang kini berada di dalam rahsia Allah swt, untuk bersama-sama menghayati Keindahan Alam Yang Maha Pencipta. Setiap insan adalah istimewa di hati saya, namun, insan ini adalah salah satunya. Ia sentiasa berada di dalam doa kudusku, dan menjadi kerahsiaan buatku. Namun, kuyakini ia sedang berada di dalam simpanan Illahi, serta sedang mempersiapkan diri menjadi seorang mukmin yang mendapat kemuliaan di sisiNya. Insha'Allah. Amin.wassalam.

" Sesungguhnya solatku, korbanku, hidupku dan matiku segalanya aku lakukan hanya kerana Allah yang berhak menerima segala- galanya. "


No comments:

Post a Comment