Sunday, October 16, 2011

-Bagaimana Warna Mempengaruhi Personaliti Kehidupan ?-

Assalamua'laikum wbt,

Sidang pembaca yang dikasihi Lillahitaala,

Semoga kita semua sentiasa berada di dalam limpahan rahmat serta kasih sayang Allah swt yang begitu luas, yang begitu besar, mengatasi segala kasih sayang yang ada di langit dan di bumi. Allahuakbar!!! Allah Maha Besar. Semoga sehari-hari dalam kehidupan ini, Allah swt sentiasa membuka peluang kepada kita untuk merasai keberadaanNya. Inilah sebuah nikmat yang terindah dalam kehidupan ini, iaitu nikmat merasai Muraqabatullah.


Pada kesempatan ini, suka saya kongsikan bersama sidang pembaca sekalian, sedikit pembacaan saya mengenai sebuah anugerah Allah yang begitu Agung, namun jarang-jarang sekali diperhati oleh kita sebagai manusia iaitu "Kepelbagaian Warna Yang Mencorak Sebuah Kehidupan".

Alhamdulillah. Sebenarnya, saya telah memilih tajuk “ Bagaimana warna dapat mempengaruhi personaliti manusia?” dalam IOP (Individual Oral Presentation) dalam subjek yang saya sedang ambil untuk semester ini. Saya telah melakukan sedikit pembacaan mengenai warna yang sebenarnya memberi pengaruh besar terhadap kehidupan kita. Disebabkan saya suka mengkaji mengenai psikologi dan personaliti manusia dari pelbagai aspek, pada kesempatan ini, saya merasa amat bersyukur kerana diberi peluang untuk mengkaji mengenai bagaimana warna-warni ini begitu memberi kesan terhadap personaliti manusia. Saya sentiasa berdoa agar dapat meneruskan pengajian setelah tamat ijazah pertama dengan master mengenai “Psikologi Dalam Pendidikan”. Oleh itu , saya dapat mengkaji psikologi manusia terhadap segala kecenderungannya. Amin. Mohon didoakan..^_^

Mukadimah & Muhasabah

Cuba kita bayangkan kehidupan ini andai kata dibayangi hanya dengan 2 warna sahaja, iaitu hitam dan putih? Sudah tentu kehidupan menjadi suram dan pudar. Namun, Allah swt yang Maha Mengetahui akan fitrah kemanusiaan, maka Dia dengan segala kemurahanNya, menciptakan dunia ini dengan pelbagai jenis warna sebagai penyeri kehidupan manusia. Hal yang paling utama ialah, dalam setiap ciptaan dan kejadian alam ini, Allah swt, sentiasa memberi peluang kepada manusia untuk melihat dan berfikir akan kekuasaanNya, lalu menjadi hamba yang sentiasa bersyukur dan bertaubat. Seperti saya sering ulang-ulangkan terhadap diri sendiri, hari-harimu merupakan peluang untuk memilih arah tujuanmu, Syurga atau Neraka. Oleh itu, Allah swt sentiasa memberi peringatan kepada kita untuk sentiasa kembali kepadaNya, walaupun dalam kepelbagaian warna alam ini, supaya kita sentiasa melihat Allah swt di dalamnya.

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka." (Ali Imran/3:190-191)

Orang mukmin itu tidak memandang sesuatu dengan pandangan yang kosong. Mereka sentiasa melihat dengan hati, menatap dengan iman, lalu, sentiasa timbul kekaguman di hati mereka terhadap Pencipta Alam yang begitu cantik ini . Setiap kali mereka melihat, menghayati, dan mengkaji, maka bertambah mantaplah keimanan mereka sehari-hari, lalu, iman itu akan menggerakkan amal , untuk sentiasa melaksanakan ketaatan untuk membuktikan keikhlasan cinta kepada Allah swt dan RasulNya. Hal ini disebabkan orang mukmin itu sentiasa merindui saat bertemu Illahi. Andai kata alam ciptaan ini pun tidak dapat diceritakan betapa cantik dan indahnya, sudah tentu Penciptanya lebih-lebih cantik daripada kejadian ciptaanNya. Oleh itu, mereka akan berlumba-lumba untuk melaksanakan amal soleh, kerana mereka sentiasa berharap bisa menatap wajah Rabb yang dirinduinya. Seperti sebuah hadis:

" Sesungguhnya Allah itu Cantik dan suka akan Kecantikan"

Ada juga manusia yang terhenti jiwanya setakat mengkagumi keindahan alam namun tidak merasa ta'jub dengan Penciptanya. Betapa alam ini adalah lukisan kebesaran dan keagungan Allah SWT maka rugilah jiwa-jiwa yang sekadar mengkagumi lukisan tetapi tidak Pelukisnya.

Lihatlah pergantian siang dan malam, bayangkan jika kita melihatnya untuk kali yang pertama dalam hidup kita. Tidakkah kita menemui kehalusan, kesempurnaan, kehebatan dan keagungan. Bukankah Allah SWT tidak jadikan semua ini sia-sia. Bahkan mukmin yang melihat keindahan ini akan menghubungkan terus kejadian ini dengan hari kepulangannya kepada Allah SWT. Betapa segala keindahan ini akan sirna, betapa semua ini hanyalah sementara dan betapa semua kita akan kembali kepadanya sehingga akhirnya ia terus tersungkur sujud sambil berdoa "Ya Allah, selamatkanlah diriku dari Api Neraka"

Bagaimana terjadinya warna warni? :

Walaupun kadangkala dipandang ringan oleh manusia tetapi sebenarnya warna mempunyai bahasanya sendiri yang memberi kesan psikologi dan fisiologi kepada hidupan di muka bumi.

Warna terbina daripada gelombang cahaya yang berbeza-beza. Setiap gelombang pula bergetar pada kelajuan yang berlainan yang dipanggil frekuensi. Frekuensi pula membawa bersama tenaga. Dapat kita fahami di sini bahawa kepelbagaian warna membawa bersama tenaga yang mempengaruhi setiap tindakan kita.

Perbezaan waktu Siang & Malam

Siang membawa sinaran cahaya, warna-warna yang terang ,aksi, aktiviti dan peningkatan kadar metabolisma.

Malam membawa kesejukan, rasanyaman, warna suram, kerehatan, ketidakaktifan dan pergerakan yang lebih perlahan.


Mari kita melihat serba sedikit mengenai bagaimana setiap jenis warna mempunyai pengaruhnya yang tersendiri ? dan cuba kenali diri kita pada setiap warna-warna aura yang kita minati.















Semoga sedikit perkongsian ilmu ini , bermanfaat buat kita untuk mengenali diri sendiri. Semua ini merupakan satu kajian manusia yang terbatas had dan pemikirannya. Namun, segala yang baik itu boleh kita jadikan iktibar dan inspirasi untuk menjalani kehidupan seharian. Segala yang lemah itu, sama-sama kita perbaiki kearah menjadi seorang manusia yang berkualiti disisi Allah swt terutamanya dan bermanfaat buat insan lain. Insha'Allah.


Akhir kata, doakanlah saya untuk menjalankan IOP pada hari Jumaat ini, insha'Allah, sedang membuat persediaan. Semoga Allah membantu melancarkannya. Banyak lagi sebenarnya bahan yang perlu dibaca dan semuanya sangat menarik. Terima kasih kepada mereka-mereka yang membantu saya mencari bahan rujukan, Kak Izzati Ismail, Kak Atiqah Amran, Kak Herna dan sahabat-sahabat yang lain. Subhanallah. Indahnya ukhuwah Islamiyah.

rujukan:
1. Al-Quran & Hadis
3. Kenali Personaliti Melalui Psikologi warna , Bahagian Pembangunan Keluarga, LPPKN

Wassalam.

17 Oktober 2011
7.18 a.m
Desasiswa Saujana,
Universiti Sains Malaysia.


2 comments:

  1. satu persoalan disini...
    A:adakah warna itu y membentuk manusia?
    B:atau manusia itu sndiri yang mempngaruhi pembentukan aura diseklilingnya?

    jika jawapannya A:
    maka mudahlah utk membentuk manusia,.hanya kumpulkan warna2 yang mempunya roh2 dan personaliti yang indah maka akan terbentuklah figure2 yang indah

    jika jawapannya B:
    maka lebih mudah utk mengkaji sifat manusia berdasarkan warnanya kegemarannya dan hakikat utk merubah seseorang itu adalah lebih sukar..

    cuma tertanya2 akan situasi sedekimian bila terbaca post ni...

    w/a
    jzklhkrn..

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum sya..
    Baru semalam iqa bincang dengan seorang sahabat tentang personaliti warna, hari ni jumpa artikel ni di blog sya.. syukran sya atas perkongsian ilmu ni.. blogwalking.. :-)

    ReplyDelete