Sunday, December 18, 2011

-Allah Mengetahui Segala Yang Terbaik Buat Iman Hamba-HambaNya -

Bismillahirrahmanirrahim…

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang, Rabb Yang Maha Mengetahui segala yang daku nyatakan, mahupun yang daku sembunyikan. Rabb Yang Maha Memiliki dan Mengatur Segala takdir dan ketetapan kehidupan setiap hamba-hambaNya, serta Rabb Yang Maha Mengetahui akan segala hal yang baik dan buruk untuk setiap hamba-hambaNya. Sebuah hadis qudsi yang begitu menusuk jiwa kecilku:

" Sesungguhnya ,diantara hamba-hambaKu, ada yang imannya tidak menjadi baik kecuali dengan kefakiran. Jika aku lapangkan rezekinya, maka imannya akan rosak. Diantara hamba-hambaKu ada yang imannya tidak menjadi baik melainkan dengan kondisi kaya. Jika aku membuatnya fakir, pasti imannya rosak. Diantara hamba-hambaku,ada yang imannya tidak menjadi baik,melainkan dengan kondisi sakit, seandainya aku sihatkannya ,imannya pasti rosak. Aku mengatur hamba-hambaKu dengan pengetahuanKu terhadap apa yang ada dalam HATI mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui Lagi Maha Lembut. "



Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui kondisi manakah yang paling baik untuk memelihara Keimanan hamba-hambaNya. Kadangkala manusia yang mempunyai pemikiran yang begitu terbatas sepertiku ini mempersoalkan, mengapa jadi begini, mengapa jadi begitu? Sepatutnya begini, dan sepatutnya begitu? Inilah dakwaan-dakwaan seorang hamba yang begitu jahil, kerdil, lemah dan hina terhadap Rabb Yang Maha Bijaksana, Maha Besar, Maha Kuat, dan Rabb Yang Maha Mulia. Jarang-jarang sekali kita mengambil sesuatu ujian itu dengan hikmah, melihat ujian itu sebuah tanda Allah masih sayangkan kita, dan tidak membiarkan kita terus menerus dalam kelalaian. Astagfirullahal azim..



Suatu saat jiwaku disinggahi tetamu musibah, ketika itu daku benar-benar dalam kedukaan dan rasa jiwa dan pemikiran itu terlalu berat, seperti tiada udara untukku menghela nafasku, dan merasa nyawa dihujung nafasku, lalu kucapai sebuah lembaran hikmah, Al-Quran Al-Karim, warkah cinta Yang Maha Pencipta, lalu, ku baca dengan sepenuh hati dan mengharapkan simpati. Aku cuba memahami dan menghayati setiap kalimah tauhid itu, ketika itu, daku rasakan seperti diberi nafas yang baru, segala kesakitan terasa diubati, segala keberatan menjadi ringan, segala keresahan umpama hilang dan tenggelam dalam pujukan kalimahNya. Uniknya Al-Quran Al-Kareem, ia benar-benar merupakan panawar dan pengubat, segala penyakit rohani dan jasmani. Ia merupakan petunjuk bagi mereka yang ingin mendekati Rabbnya, dan mereka yang ingin berjaya dalam setiap peringkat kehidupannya, di dunia dan di akhirat. Di situlah kita akan mendapati kelembutan pujukan Allah untuk kita sentiasa kembali mengingati akan siapakah diri kita, dan ia berbicara tentang perhambaan kita, dan memberitahu bahawa, kita adalah golongan yang lemah, sangat memerlukan pertolongan Allah yang Maha Kuat. Sesungguhnya Allah lebih dekat dengan hambaNya daripada urat lehernya sendiri. Apakah kita tidak merasa bertuah dengan nikmat ini? Nikmat mengenali siapakah pencipta kita. Nikmat berada di dalam Iman dan Islam. Subhanallah.

“ Ya Allah, jadikanlah kami dari kalangan mereka yang bersyukur dan bertaubat, dan kembalikanlah kami ke jalanMu setiap kali kami tersasar kerana kejahilan kami sendiri, bimbinglah kami menujuMu, sesungguhnya kami sangat, sangat perlu kepada bimbingan dan tunjuk ajarMu”


"Dan musibah apapun yang menimpamu adalah kerana perbuatanmu sendiri, dan Allah memaafkan (banyak dari kesalahan-kesalahanmu)."


Sesungguhnya sahabat-sahabatku,

Sedikit perkongsian buat mengisi kekosongan rohaniku dan kalian juga, sebuah mutiara kata dari murobbiku yang begitu melekat kuat di dalam jiwaku:

“ Jika kita melupakan Allah, Allah akan melupakan kita buat selama-lamanya. Jika kita kehilangan sesuatu di dunia ini, biasanya pasti ada pengganti, tetapi apabila kita kehilangan Allah swt, Rabb dan Illah, yang merupakan tujuan kehidupan kita, maka kita akan kehilangan SEGALA-GALANYA”

Manusia bertanya, mengapa dunia ini semakin rosak, mengapa ada manusia yang membunuh diri walaupun mereka punyai harta dan kekayaan yang berlipat kali ganda? Mengapa manusia pada hari ini hilangan sifat kemanusiaannya? Mengapa institusi kekeluargaan pada hari ini tidak memainkan peranannya dengan baik? Mengapa sistem pada hari ini menyelesaikan masalah sosial dengan cara yang amat bodoh? Mengapa kita membina masalah atas masalah?

Jawapannya adalah, kerana manusia telah kehilangan Rabbnya, lalu dia kehilangan tujuan hidupnya, dia terumbang ambing dalam mencari tujuan hidupnya, dia kehilangan hatinya, jiwanya menjadi begitu kering dan kontang, lalu dia tenggelam di dalam penyakit WAHAN. Cintakan dunia dan takutkan mati. Lalu, dia telah mengatur hidupnya mengikut neraca pemikirannya yang begitu terbatas dan dia melakukan sesuatu yang dia RASA baik bukan apa yang Allah kata baik. Hal ini menyebabkan manusia hilang segala-galanya, dunia dan akhiratnya. Nauzubillah.

Sahabat-sahabatku,

Suatu saat dulu, daku pernah mendengar sebuah kata-kata, sesungguhnya sesuatu dosa itu sekiranya tidak disertakan taubat, dan dianggap umpama lalat hinggap ke hidung, lalu ditepis sahaja, ia akan meransang kepada dosa-dosa yang lain. Dosa ibarat dadah yang ditagih dan ditagih, apabila tidak ada usaha untuk membaik pulih, ia akan menjadi semakin kritikal hari demi hari, akhirnya individu itu menjadi umpama mayat hidup, dan tidak bermaya walaupun untuk mengurus dirinya sendiri.

Sahabat-sahabatku,

Punca kesesatan manusia paling utama adalah NAFSU.

1- Nafsu Seksual

2- Harta

3- Kuasa

4- Nama

5- Bangga

Lalu sahabat-sahabat yang daku kasih dan rindu Lillahitaala,

Marilah kita sama-sama berwaspada dengan suara kesesatan dari nafsu dan syaitan, kerana, sekali kita melangkah kearah kesesatan, maka kita sedang meninggalkan kebenaran seluruhnya.

Seandainya Allah swt menganugerahkan ROH IMAN kepada kita, seperti lintasan untuk melakukan kebaikan, maka, sama-samalah kita bersegera dalam menyahutnya, kerana hidayah Allah tidak selalu akan datang, dan Dia menganugerahkan CintaNya hanya kepada insan pilihannya. Maka, sekiranya Dia memilih kita untuk merasai nikmat perhambaan kepadaNya, maka, sama-samalah kita pergunakan nikmat ini dengan sebaik-baiknya.

Kadangkala, hidayah Allah itu datang dalam bentuk ujian, di mana ujian itu merupakan tanda bahawa Allah tidak membiarkan kita terus menerus dalam kesesatan dan kelalaian, dan kembali kepadaNYA dalam setiap kesusahan yang kita alami. Dialah tempat pergantungan kita, kepadaNyalah kita memperhambakan diri. Moga-moga kita sentiasa menjadi hamba yang BERSYUKUR, dan BERTAUBAT, dalam segala nikmat dan ujian yang Allah beri.

“Barangsiapa yang bertaut kepada Allah swt, dia PASTI TIDAK akan kecewa, barangsiapa yang bertaut hati dengan makhluk ciptaanNya, dia PASTI akan kecewa, kerana dia berhajat kepada sesuatu yang juga bergantung dan berhajat kepada Allah swt”

Sahabat-sahabatku yang disayangi Lillahitaala,

Perkongsian ini sebenarnya saya tujukan buat diri saya sendiri yang selalu alpa dengan kenikmatan dunia yang begitu dusta dan buat pedoman para sahabat sekalian. Saya amat meyakini, setiap dari kita pernah merasai saat naik dan turunnya Imen. Namun, marilah kita sama-sama berdoa, semoga dalam setiap kejatuhan kita, Allah swt akan membangunkan semula diri kita dalam keadaan yang jauh lebih baik dari diri yang sebelumnya. Kemudian, apabila Allah swt membangunkan jiwa kita, saat kita merasa kuat dan dekat dengannya, semoga Allah sentiasa mengurniakan sifat kerendahan hati dan berwaspada diri kita agar tidak mengulangi lagi kesilapan yang telah melalaikan kita. Semoga Allah sentiasa memilih kita untuk berada di atas Iman. Pesan kepada diriku sendiri, janganlah kita merasakan kekuatan itu datang daripada kita, dan merasa segala yang kita punyai adalah disebabkan usaha kita, apabila Allah mengurniakan sedikit kekuatan Iman, janganlah kita memandang insan lain yang sedang diuji keimanannya dengan pandangan yang jelik, kerana boleh jadi, suatu saat, kita juga akan mengalami perkara yang sama malah lebih buruk lagi. Seandainya kita memiliki sifat itu, berhati-hatilah dengan musibah yang akan kita terima. Jadikanlah Allah sebagai peneman, dalam setiap jatuh bangunnya kita, dan dalam setiap suka duka kita, serta dalam kondisi apapun yang kita berada, maka, kita akan dapati kehidupan kita sentiasa dalam keadaan selamat, tenteram, dan jelas dalam setiap apa yang kita ingin lakukan. Sesungguhnya Dialah Rabb Yang Maha Memelihara. Moga-moga kita dapat mengimplimentasikan apa yang dibicarakan, di saat kita tenang, mahupun ketika diuji.

Akhir kalam, marilah sama-sama kita panjatkan doa,

“ Ya Allah, sesungguhnya kami ini makhluk ciptaanMu. Bukakanlah pintu untuk kami mentaatiMu. Dan tutuplah hari ini dengan pengampunan serta keredhaanMu. Kurniakanlah kami kebaikan dan terimalah kebaikan dari kami. Bersihkan dan gandakanlah kebaikan itu untuk kami. Ampunilah segala perbuatan buruk kami. Engkau sahaja yang Maha Pengampun, Maha Penyayang, Maha Pengasih lagi Maha Pemurah” . Amin–Ummu Anas

Sekalung penghargaan terima kasih dan untaian kerinduan daku tujukan buat keluargaku yang amat daku kasih Lillahitaala, Ibu bapa yang daku begitu rindui, adik-adik, abang, kakak, dan anak saudaraku, Umar Mukhriz. Saat ini juga, ingin sekali daku tujukan ucapan terima kasih yang tidak terhingga, buat sahabat-sahabatku di luar sana yang merupakan cerminan hidupku, roomate (nur hayati), murobbi-murobbiku, setiap insan yang hadir ke dalam hidupku, dan mengingatiku di dalam doa mereka, ingin sekali daku ucapkan terima kasih di atas persaudaraan ini, terima kasih kerana sudi menerima setiap inci kekuranganku dan melayani kerenahku dengan penuh sabar dan tolak ansur, semoga ikatan yang terjalin di antara kita ibarat untaian tasbih, yang diikat dengan erat, dan berhubung terus kepada Yang Maha Menyaksikan, semoga ia menjadi saksi yang bakal melayakkan kita semua melangkah ke syurga Illahi yang hakiki dan abadi. Sesungguhnya di sanalah sahaja pertemuan yang paling abadi, dan ia menjadi tempat pertemuan bagi mereka yang saling mencintai di atas satu tujuan iaitu MARDHATILLAH. Uhibbukum fillah.^_^



No comments:

Post a Comment