Tuesday, March 13, 2012

Kehilangan Sebuah Pedoman

Wahai... Pemilik nyawaku

Betapa lemah diriku ini

Berat ujian dariMu

Kupasrahkan semua padaMu

Tuhan... Baru ku sadar

Indah nikmat sehat itu

Tak pandai aku bersyukur

Kini kuharapkan cintaMu

Reff. :

Kata-kata cinta terucap indah

Mengalun berzikir di kidung doaku

Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku

Butir-butir cinta air mataku

Teringat semua yang Kau beri untukku

Ampuni khilaf dan salah selama ini

Ya ilahi....

Muhasabah cintaku...

Tuhan... Kuatkan aku

Lindungiku dari putus asa

Jika ku harus mati

Pertemukan aku denganMu


Pesanku pada diriku yang sering lalai, hargailah nikmat yang dihadapan mata , kerana, apabila ia hilang, beribu sesalan tidak bermakna lagi. Pesanku pada diriku yang sering alpa, janganlah terus bersedih di atas nikmat yang telah hilang, kerana fitrah dunia ini dan isinya sememangnya tidak kekal, cepat atau lambat, ia tetap akan hilang. Pesanku pada diri yang begitu lemah, kembalilah kepada Yang Maha Kuat, Bergantunglah kepada Yang Maha Kekal, kerana Dialah Pemberi Penyakit, tetapi disisiNya juga Miliki Penawarnya.

Suatu masa daku bertanya kepada seorang sahabat yang dikasihi kerana Allah,

"Apakah yang akan diperbuat apabila merasa sedih?". Lalu jawabnya: " Ana akan menangis di tengah malam merintih padaNya, dan ana akan meyakinkan diri ana bahawa, ana belum bersedia untuk mencapai target itu, dan perlu berusaha lagi ".. Dalam keadaan sebak, daku cuba membina keyakinan itu sedikit demi sedikit lalu berkata pada diri "Ya, harus berusaha lagi dan tidak putus harapan padaNya."

Kata seorang sahabatku yang dicintai kerana Allah lagi:

"Apabila Allah swt tidak memberi kita sesuatu yang kita hajati, bukanlah bermakna Allah membiarkan kita, tetapi Allah mahu kita bermuhasahabah diri." Jadi, apabila kita kehilangan sesuatu yang berharga dalam kehidupan ini, bermakna Allah swt mahu kita terus bermuhasabah. Apakah ada sesalan di hati ini? Alhamdulillah, Allah mendidik erti sabar dan redha. Tidak ada yang lebih bermakna melainkan Allah & Rasul. Harus ikhlas menerima dan terpancar dalam senyuman yang tulus. ^_^ ..


"Cukuplah Allah bagiku, ke atasNya daku bertawakkal,

sesungguhnya Dialah Rabb Pemilik Arsy Yang Agung"

4 comments:

  1. jadilah sehebat nama kak syafiyah..
    penawar hati. Allah sentiasa ada bersama kak syafiyah. be strong! :)

    ReplyDelete
  2. Unguviolet: amin, insha'Allah, Allah sentiasa bersama kita, bersamaku, bersamamu. Insha'Allah, semoga Allah memberi kita kekuatan untuk terus bertahan. Teruja kak syafiyah dengan sebuah kata-kata :

    Allah menguji kita dengan sesuatu yang sangat kita sayang, kita diberi cubaan dengan kehilangan.

    Allah menguji kita dengan sebuah impian yang amat kita harapkan, kita terduduk berlinang airmata saat impian kecundang…

    Ya.. Kita kan hamba pada-Nya yang Esa, kita juga hadapi ujian yang sama seperti ini. Sesungguhnya yakinlah DIA pemberi segala, kerana segalanya kepunyaan-Nya.

    Saat ditariknya nikmat yang ada, DIA sedang mengaturkan untukmu sesuatu yang lebih berharga. Jangan bersedih, dunia ini tidak selayaknya ditangisi..

    Ya, dunia ini tidak layak ditangisi, sedangkan semuanya hanya sementara, kehilangan nikmatnya bukan bererti kita telah kehilangan segala-galanya, semoga kita tidak menjadi mereka yang kehilangan akhirat. Ya Allah. Terima kasih kerana mengurniakan daku teman seindah unguviolet. Semoga Allah merahmatimu, bersamamu dalam suka, menemaniku dalam duka, dan sentiasa mengiringi perjalanan hidupmu, hidup kita semua.. ^_^. Semoga peribadimu seindah namamu...^_^. Jazakillahukhairan kathira.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin. amin amin.
      syukran kathira atas doamu. moga diperkenankan olehNya yang Maha Mengabulkan doa para hambaNya.

      semua orang mampu bersabar, tapi tak ramai yang betul betul redha.
      semua orang boleh bersabar tapi tak ramai mampu bersyukur.

      beruntung bagi jiwa yang ikhlas dan bersyukur.
      kerna dihatinya punya Allah. dia sudah punya segalanya.
      jiwanya bagai lautan yang luas, cuahlah ape jenis cecair ataw apa2 saja, tak mampu menjejaskan laut itu.subhanallah.

      sungguh merindui jiwa itu.
      semoga perasaan indahnya bermunajat padaNya dapat merawat luka hati yang lara bertukar berbunga.

      " semakin derita menghimpit kita, semakin Allah menghampiri kita."

      ^_^

      Delete
  3. subhanallah...subhanallah..subhanallah... semoga setiap ujian itu benar2 mendekatkan diri kita kepada Allah, dan menjauhkan kita dari kesenangan dunia yang sesaat. Jazakillahukhairan kathira..^_^

    ReplyDelete