Sunday, April 22, 2012

-Hari Minggu Yang Indah Bersama Sahabat-

Bismillahirrahmanirrahim,

Segala puji hanya bagi Allah swt, Rabb Yang Maha Menciptakan Seluruh Alam Buana, Maha Memiliki setiap dari jiwa hamba-hambaNya, tidak ada suatupun yang terlepas dari pengetahuan Dia Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang, hatta sehelai daun yang berguguran pun semuanya dapat pengetahuanNya.

" Ya Allah, kurniakanlah kepada jiwa kami rasa Cinta, Takut dan Harap, hanyalah kepadaMu"

Alhamdulillah, di hari yang indah lagi mempesonakan ini, Allah swt masih sudi menganugerahkan hamba pendosa ini peluang, dan ruang waktu untuk terus berusaha memenuhi ciri seorang hamba, walau acapkali hamba ini, tersasar dari landasannya, Dia masih sudi memberikan daku peluang demi peluang untuk menjadi hamba Rabbani. Hari ini juga merupakan satu amanah untuk dipergunakan semaksima mungkin untuk melaksanakan "amar maaruf, nahi mungkar", dan setiap satu saat yang dipergunakan terutamanya di alam keremajaan, semuanya akan menjadi satu dakwaan di sisi Allah, di hari yang tiada naungan melainkan naunganNya.  Sesungguhnya hari-hari yang daku lalui adalah kesempatan dariNya untuk daku memperbaiki semua kondisi hati ini, dan untuk menyemak semula bagaimana keadaannya,apakah ia sedang sihat, sakit ataupun mati. Nauzubillahimin zalik.

[1] Demi matahari dan cahayanya yang terang-benderang;[2] Dan bulan apabila ia mengiringinya;[3] Dan siang apabila ia memperlihatkannya dengan jelas nyata;[4] Dan malam apabila ia menyelubunginya (dengan gelap- gelita),[5] Demi langit dan Yang membinanya (dalam bentuk yang kuat kukuh yang melambangkan kekuasaanNya);[6] Serta bumi dan Yang menghamparkannya (untuk kemudahan makhluk-makhlukNya);[7] Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya);[8] Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertakwa;[9] Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan),[10] Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat). (Surah As-Syams :1-10)

Alhamdulillah, Allah swt telah melancarkan segala urusan saya sepanjang percutian hujung minggu pada kali ini. Diberi peluang oleh Allah swt untuk bermusafir bersama sahabat yang dikasihi Lillahitaala, semoga Allah merahmatinya atas pengorbanan waktu dan tenaganya untuk menemaniku sepanjangan permusafiran ini. Alhamdulillah, segala urusanku di sana juga berjalan dengan baik. Antaranya, bisa bertemu ibu dan bapa angkatku, makcik Azizah dan Pakcik Ghusran yang dirindui , guru-guru serta sahabat-sahabat yang disayangi kerana Allah. Pulang ke Ma'had At-tarbiyah Al-Islamiyah (MATRI), madrasah didikanku yang telah melahirkan ramai kader-kader penggerak Dakwah & Tarbiyah, menjadikan hatiku begitu berbunga, serta merasakan di situ umpama kampung halamanku di mana pergi sahaja ke sana, beberapa insan yang begitu peka dalam meraikan tetamu mengajak kami bermalam di rumah mereka. Subhanallah, indahnya ukhuwah Islamiyah. Melihat para pemuda pemudi harapan Islam, dan wajah mereka yang bersih menjadikan diri ini mengingati saat-saat manisku berada di MATRI. Semuanya telah berlalu, serta semua itu telah menjadi masa laluku, yang tidak mungkin akan daku dapatkan kembali. Tetapi, semoga masa laluku itu menjadi pedoman untukku melalui kehidupan mendatang, barulah ia akan bermakna, dan akan terus segar dan terpahat dalam kamus  kehidupanku sehingga ke akhir waktu. 

" Ya Allah, rahmatilah keluargaku, sahabat-sahabatku, dan murobbi-murobbiku sama ada yang masih hidup ataupun yang telah kembali ke hadiratMu"


Mengamati keindahan & kesegaran embun pagi di Tasik Melati, subhanallah, alhamdulillah masih dihidupkan, dan masih diberi kesihatan yang baik. Sangat merindui kehidupanku yang lalu 
- Sabtu (21 April 2012)


Alhamdulillah, pada hari ini juga diberi peluang bertemu sahabat-sahabatku yang menghadiri mini konvokesyen USM. Mabruk buat kalian. Saat indah bersama mereka walaupun untuk seketika, meninggalkan kesan yang mendalam dalam hatiku ini. Antara perkara yang menjadi satu kesedihan saya adalah apabila saya perlu berpisah dengan insan-insan yang telah tersemat di dalam hati saya, yang telah membina memori indah bersama saya, bersama-sama bekerja di atas jalan DNT dan bersama-sama berusaha di dalam akademik. Amat berat hati ini melepaskan mereka pergi. Namun begitu, sudah menjadi adat kehidupan, bertemu dan berpisah itu satu ketentuan dan sesuatu yang pasti. Disebabkan kita bukan makhluk yang kekal, maka, pertemuan dan perpisahan itu akan sentiasa bertandang dan pergi. Semua ini adalah untuk menyedarkan kita bahawa hanya ada satu sandaran sahaja yang tidak pernah dan tidak mungkin akan hilang, iaitu sandaran dan pergantungan kepadaNya, Allah swt yang Maha Kekal, Yang Maha Esa, Yang Mha Hidup. Walaupun berat sekali hati ini melihat sahabat-sahabat seperjuanganku melangkah pergi meninggalkan alam IPT, namun, hatiku tenteram melepaskan mereka, sesungguhnya mereka milik Allah, Allah swt telah menentukan takdir bagi kehidupan mereka di luar sana, yang harus mereka jalani dan perjuangkan. Semoga mereka berjaya di dunia dan di akhirat. Jauh di sudut hati berdoa, semoga akan dipertemukan lagi, jika bukan di dunia, di akhirat sana kekal dan abadi. Indahnya persahabatan dalam Islam.  Bertemu dan berpisah hanya kerana Allah dan meyakini akan ada pertemuan yang lebih kekal di sana nanti. Mari sama-sama berusaha menjadi hamba Rabbani, barulah akan bertemu dan tergolong bersama mereka yang berjaya melangkah ke syurga hakiki. Amin.


Hari Ahad  (22 April 2012), sejak pagi berusaha menyiapkan rancangan pengajaran Fizik. Merasa sedih kerana tidak dapat memberi komitmen yang baik di dalam pengajaran hari ini, hampir pitam kerana tidak bersarapan. Namun, melihat raut wajah harapan pelajar-pelajarku, umpama satu sokongan rohani buatku, menyebabkan aku mahu melakukan yang terbaik walau kaki rasanya sudah tidak berpijak tanah seusai tamatnya pengajaran. Alhamdulillah, mereka pelajar-pelajar yang pintar, baik dan soleh-solehah, sentiasa bersungguh-sungguh dan memberi tumpuan juga saling berkongsi ilmu. Gembira dan bersyukur kerana bisa menjadikan mereka sahabat, dan apabila cuba merendahkan pemikiran mengikut tahap pemikiran mereka. (Ice Breaking). Semoga Allah swt  sentiasa memelihara iman, ilmu dan amal mereka walau di mana sahaja mereka berada.


Kerja kami ketika ketiadaan K Za (Hehe...)

Jazakumullahukhairan kathira buat sahabat-sahabatku yang telah menyediakan makanan ini, sementara daku berusaha menyiapkan rancangan pengajaranku. Ya Allah, Terima kasih kerana mengurniakan daku sahabat-sahabat yang solehah dan sentiasa berkongsi ilmu bersama, duniawi dan ukhrawi. Saya amat suka berada di rumah sahabat saya ini dan bersama sahabat-sahabat yang lain. Mereka sentiasa menjaga kebersihan pemakanan dari sebarang perkara syubahah, ataupun boikot dan sentiasa memastikan rumah sentiasa berada dalam keadaan bersih dan kemas walau sesibuk manapun. Apabila bersama mereka di rumah ini, kami sentiasa diprogramkan dengan didikan secara tidak formal. Solat mesti berjemaah, matsurat pagi dan petang, masa lapang dihabiskan dengan membaca buku di mini library, perkongsian rohani, makan bersama, dan juga berhibur, tetapi hiburan itu sentiasa tarbawi. Semua ini, tidak dilakukan secara terpaksa, tetapi lahir dari kesedaran dan keinsafan dalam diri yang Allah swt beri. Itulah keberkatan bersama sahabat-sahabat yang soleh, apabila kita melihat wajahnya, kita sentiasa mengingati Allah, dan apabila kita mendengar kata-katanya, bertambah kecintaan kita kepada Allah swt, kerana setiap masa mereka sentiasa menghidupkan sunnah nabawiyah. 




Akhir sekali, satu kejutan buatku hari ini, mendapat cenderamata berharga dari mereka yang dicintai Lillahitaala. Buat sahabat-sahabatku yang memberi hadiah ini, jazakillahukhairan kathira, semoga Allah swt merahmati dan memurahkan rezekimu di atas segala pemberianmu ini. Salah seorang pemberi hadiah ini sedang diuji dengan kesakitan akibat kemalangan. Mendengar namanya yang memberi hadiah ini, daku menjadi sungguh sebak, kerana dalam kesakitannya, beliau masih tetap mengingati sahabatnya ini, walaupun kami tidak terlalu rapat kerana jarak yang memisahkan. Namun begitu, hati ini sentiasa merasa dekat dengannya. Semoga Allah swt memberi kesabaran kepadanya mengharungi ujian ini serta menyembuhkannya. Buat sahabatku yang menghadiahiku dengan tasbih, terima kasih, kerana memahami keperluan hatiku. Subhanallah, di saat daku menghajatinya, Allah swt telah menghantar jawapannya melalui sahabatku ini. Alhamdulillah, semoga rahmat, keberkatan dan kasih sayang Allah swt sentiasa menaungi kehidupan kalian. 


“ Pada hari itu sahabat-sahabat karib: setengahnya akan menjadi musuh kepada setengahnya yang lain, kecuali orang-orang yang persahabatannya berdasarkan taqwa (iman dan amal salih).” 
(Surah Az-Zukhruf:67)



Tidak dilupakan buat ibu bapa dan ahli keluargaku yang dikasihi Lillahitaala, semoga Allah swt sentiasa menyampaikan salam rinduku buat kalian. Sentiasa daku syukuri nikmat mempunyai keluarga. Ibu bapaku adalah ibu bapa terbaik bagi hidupku. Walaupun punya ibu bapa angkat, sentiasa daku doakan, semoga kasih sayangku ini tidak dibahagi-bahagikan. Masing-masing mempunyai hak yang sama untuk mengasihi dan dikasihi Lillahitaala. Hargailah nikmat memiliki keluarga, walau sejauh manapun kesibukan terhadap urusan-urusan DNT ataupun akademik dan kerjaya, namun, tanggungjawab sebagai seorang ahli keluarga tidak boleh sama sekali dilalaikan. Jangan sampai nikmat itu hilang, barulah ingin sesali akan kehilangannya. Pada waktu itu, tidak bergunapun penyesalan. Marilah sama-sama kita melakukan yang terbaik dalam apa sahaja. Sebagai seorang hamba Allah, Umat Rasulullah, Anak Soleh/ah. Adik/Abang/ Kakak yang soleh/ah, Pelajar yang Soleh/ah, Pekerja yang soleh/ah, Penggerak DNT yang soleh/ah, ahli mesyarakat yang soleh/ah, isteri/suami yang  soleh/ah dan ibu/ayah yang soleh/ah dsb. Apabila kita menyenaraikan begitu banyak tanggungjawab kita yang harus dilaksanakan sebaik mungkin, sudah tentu timbul di dalam hati kita, "Aku tidak boleh berlengah lagi", lalu bergerak menjalankan tanggungjawab dengan penuh kesungguhan. Apabila kehidupan kita disibukkan dengan pembangunan rohani, jasmani dan akhli, sudah tentu kita tidak akan ada masa untuk kemalasan dan bertangguh.

" Aku akan duduk di sebuah tempat yang tidak kuberikan sedikit pun tempat untuk syaitan" 
(Umar Abdul Aziz)


Wallahua'taala a'lam.

p/s: mahu melabuhkan diri memberi hak kepada jasad setelah berjaya menyiapkan 90% rancangan pengajaran fizik. Walaupun rasa seperti ingin demam, terubat kembali melihat hasil kerja, subhanallah. alhamdulillah.


Penawarhati90,
2.05 a.m
23 April 2012
Desasiswa Saujana
















Wednesday, April 18, 2012

-Allah Maha Mengetahui-

Jangan sesali apa yang sudah pergi..

Jangan tangisi apa yang sudah tiada..

Tetapi bangkitlah dan bina kembali apa yang telah hilang dan pergi..

Tetapkan kesabaran bila menghadapi ujian,

Telanlah kepahitan dengan kesabaran

Hilangkan kebimbangan dengan tawakkal

Pecahkan dengkimu dengan syukur

Padamkan kekecewaan dengan kerahmatan

Tutuplah sejarah hitam,

melangkahlah ke arah Ar-Rahman

Sesungguhnya ALLAH SWT LEBIH TAHU APA YANG TERBAIK BUAT KITA...

★ ♥ IÑSYÄÄLLÄH ★ ♥

【ツ】Sèñyüm
【ツ】Syükür
【ツ】Sèlålü
【ツ】Såhäbätkü

*p/s: mungkin sesuatu ujian itu diduga untuk mengingatkan kembali seseorang hamba akan perhambaannya kepada Yang Maha Pencipta, kerana sifat ujian itu adalah untuk mengembalikan kesedaran dan keinsafan diri, bukan sebagai balasan atas kealpaan. Kadangkala, apabila kita diuji, kita benar-benar tidak jumpa jalan keluarnya, memikirkan cara itu dan ini, tetapi masih sahaja tidak temui. Ini kerana, pemikiran kita ini ada keterbatasannya, sehingga suatu saat barulah kita tahu bahawa, sesungguhnya kita adalah hamba yang tidak mampu, dan hanya ALLAH sahaja punya jawapan sebenar-benarnya. Kita tidak mampu menyelesaikan sesuatu apapun , melainkan semuanya dengan kehendak dan bantuan Allah swt. Dari situ, barulah kita belajar sedikit demi sedikit akan erti pergantungan dan perhambaan, dan kesungguhan dalam mencapai darjat seorang hamba Rabbani. Dan ujian itu juga mengajar kita menjadi seorang yang lebih peka terhadap urusan Ibadah, sensitif dan berwaspada terhadap dosa dan kelalaian, kerana merisaukan jika ada satu saat kita terlalai, maka, tipu daya syaitan akan mengisi jiwa kita, dan menuntut ruang waktu kita.

"We need ALLAH all the time, but He doesn't need us at all"

* merindukan ibu bapaku, keluargaku dan ibu bapa angkatku, dan sahabat-sahabat serta sanak saudaraku di seluruh pelosok dunia. Moga hidayah dan petunjuk Allah sentiasa mengiringi perjalanan kehidupan kita, kerana tanpa cahayaNya, kita umpama manusia yang buta, dan umpama mayat yang hidup.

Penawarhati90
11.32 p.m
18 April 2012
Desasiswa Saujana
USM

Monday, April 16, 2012

Sibuk Oh Sibuk

Sibuk sebagai alasan. Jika alasan ini diberikan untuk BEBERAPA KALI mungkin boleh diterima. Tetapi, bila alasan ini diberikan SETIAP KALI, maka sebenarnya pemberi alasan itu tidak bersedia untuk menerima/melakukan/meninggalkan sesuatu.

Dan pemberi alasan itu telah menutup pintu hatinya untuk melakukan/menerima/ meninggalkan sesuatu.

Saya yakin, semua orang setuju jika saya kata semua orang di dunia ini sibuk. Siapa yang tidak sibuk???

Jika sibuk menjadi alasan untuk tidak hadir usrah, rehlah tarbawi, tamrin dan yang sewaktu dengannya, maka dia menghalang dirinya untuk mendapat hidayah Allah. Dia menghalang dirinya untuk mendapat sentuhan tarbiyah yang meransang IMAN. Dia menghalang dirinya untuk iman subur meningkat.

Akhirnya, Dia menghalang dirinya dari menjauhi azab Allah. Dia menghalang dirinya dari menuju syurga Allah.....


ASTAGFIRULLAHAL AZIM...


Sebuah perkongsian yang amat terkena pada diri. Semakin hari, semakin banyak urusan duniawi membelenggu diri, dan menuntut masaku. Namun begitu, menjadi satu kebimbangan bagiku seandainya kesibukanku terhadap urusan dunia menjadi alasan bagiku untuk mengenepikan urusan akhiratku.

" Barangsiapa yang tidak menyibukkan diri dalam kebaikan niscaya ia akan disibukkan dalam keburukan"

Bagaimana kita menguruskan jangka masa hayat?

Kata Imam Al-Ghazali, kalau orang umurnya 60 tahun- rata-rata- dan menjadikan 8 jam sehari untuk tidur, maka dalam 60 tahun ia telah tidur 20 tahun. Ada 3 hal yang kita tidak mungkin peroleh kembali jika kita melepaskannya:

1. Kata yang telah diucapkan.

2. Waktu yang telah lewat.

3. Momentum yang diabaikan.


Rasulullah saw bersabda lagi :

"Ada 2 nikmat di mana banyak orang tertipu dengannya iaitu nikmat sihat dan nikmat kelapangan waktu" (Hadis Bukhari dari Ibnu Abbas)


Waktu adalah momentum untuk berprestasi. Demi masa, demikian Allah bersumpah. Bukan main-main tentunya, kerana Allah menegaskan setelah bahawa sesungguhnya manusia pasti akan merugi kalau tidak memperhatikan waktu, kecuali 4 golongan:

1-Orang yang beriman

2-Orang yang beramal soleh

3-Orang yang menasihati dalam kebenaran

4-Orang yang menasihati dalam kesabaran


Akhir kata, ingat 5 perkara sebelum 5 perkara,

1-Sihat sebelum sakit

2-Kaya sebelum miskin

3-Muda sebelum tua

4-Lapang sebelum sempit

5-Hidup sebelum mati.


Sambungan perkongsian : http://my.opera.com/azmibhr/blog/sibuk


Subhanallah, semoga kesibukan kita tidak melalaikan kita dalam ibadah. Sesungguhnya apabila kita menjadikan kesibukan mengerjakan perkara-perkara kebaikan, ia akan sentiasa menjadi satu ibadah yang mendekatkan diri kita kepada Allah swt. Persoalannya adalah, apakah setiap kesibukan kita sehari-hari mendekatkan diri kita kepada Allah? Tepuk dada, tanya iman.

" Sesungguhnya solat adalah kerehatan bagi seseorang mukmin"


Apakah solat kita benar-benar menjadi satu kerehatan bagi kita untuk mengasingkan diri dari kesibukan dunia? Jika tidak, di manakah silapnya?


" Jagalah Allah, Allah pasti menjagamu"


Pernah dengar ungkapan emas ini? Seandainya kita sedaya upaya menjaga urusan kita dengan Allah, atau menjaga hak Allah ke atas diri kita, insha'Allah, Allah swt pasti dan pasti akan menyempurnakan urusan kita. Sesungguhnya Dia Maha Kaya tidak memerlukan sedikitpun daripada kita, dan kitalah yang amat perlu kepadaNya.

" We need Allah all the time in our life, but Allah doesn't need us at all"

p/s : harus bertungkus-lumus menyiapkan kerja-kerja yang terbengkalai, supaya dapat bermusafir ke perlis hujung minggu dengan persediaan rohani, jasadi dan emosi. Merindui mak ayah dan keluarga, juga merindui ibu dan ayah angkatku, serta semua sahabatku yang dicintai kerana Allah swt. Semoga Allah swt sentiasa merahmati waktu kita, dan menjadikan hari-hari yang kita lalui bermakna buat iman dan akhirat.

Sepanjang hari mengalami kesakitan kepala yang dahsyat. Mungkin jadual tidurku telah lari. Harus menunaikan hak diri, hanya untuk sebentar, hanya untuk sebentar, agar dapat memaksimumkan penggunaan waktu menyiapkan kerja.


Sedang asyik membaca buku " Zero To Hero" , karya Solikin Abu Izzudin. Subhanallah. Sememangnya buku ini bukan sekadar "buku cerita" tentang prestasi manusia. Bukan sekadar hiburan pelepas kepenatan. Bukan semata kumpulan dan nukilan. Kami gali dari khazanah yang terpendam, merangkai yang tercecer, menyusun yang terbengkalai, merawat yang dianggap remeh, dan menyuguhkannya menjadi sebuah "kekuatan dahsyat" untuk menggugah dan mengubah diri menjadi peribadi yang luar biasa.-Solikin Abu Izzuddin.


Sehingga kini....masih dalam usaha mengubat hati. Kadangkala ia tenteram, kadangkala ia keliru. Semuanya dalam kadar yang tidak pasti. Namun, kesedihan dan kebimbangan tidak mampu mengubah apa-apa, melainkan menyerahkan semuanya kepada Yang Maha Membahagiakan. Hanya harapan kepada Illahi menjadi sumber kekuatan untuk meneruskan langkah-langkah menusuri hari-hari dalam hidupku.

Wallahua'lam. Bingkisan sebelum melelapkan mata sebentar untuk meneruskan kerja. Tak sabar untuk bermusafir, kerana doa ketika bermusafir adalah antara doa-doa yang mustajab. Insha'Allah.


Penawarhati90

10.32pm

16 April 2012

Desasiswa Saujana

USM


Karena Ukuran Kita Tak Sama

seperti sepatu yang kita pakai, tiap kaki memiliki ukurannya

memaksakan tapal kecil untuk telapak besar akan menyakiti

memaksakan sepatu besar untuk tapal kecil merepotkan

kaki-kaki yang nyaman dalam sepatunya akan berbaris rapi-rapi

Seorang lelaki tinggi besar berlari-lari di tengah padang. Siang itu, mentari seakan didekatkan hingga sejengkal. Pasir membara, ranting-ranting menyala dalam tiupan angin yang keras dan panas. Dan lelaki itu masih berlari-lari. Lelaki itu menutupi wajah dari pasir yang beterbangan dengan surbannya, mengejar dan menggiring seekor anak unta.

Di padang gembalaan tak jauh darinya, berdiri sebuah dangau pribadi berjendela. Sang pemilik, ’Utsman ibn ‘Affan, sedang beristirahat sambil melantun Al Quran, dengan menyanding air sejuk dan buah-buahan. Ketika melihat lelaki nan berlari-lari itu dan mengenalnya,

“Masya Allah” ’Utsman berseru, ”Bukankah itu Amirul Mukminin?!”

Ya, lelaki tinggi besar itu adalah ‘Umar ibn Al Khaththab.

”Ya Amirul Mukminin!” teriak ‘Utsman sekuat tenaga dari pintu dangaunya,

“Apa yang kau lakukan tengah angin ganas ini? Masuklah kemari!”

Dinding dangau di samping Utsman berderak keras diterpa angin yang deras.

”Seekor unta zakat terpisah dari kawanannya. Aku takut Allah akan menanyakannya padaku. Aku akan menangkapnya. Masuklah hai ‘Utsman!” ’Umar berteriak dari kejauhan. Suaranya bersiponggang menggema memenuhi lembah dan bukit di sekalian padang.

“Masuklah kemari!” seru ‘Utsman,“Akan kusuruh pembantuku menangkapnya untukmu!”.

”Tidak!”, balas ‘Umar, “Masuklah ‘Utsman! Masuklah!”

“Demi Allah, hai Amirul Mukminin, kemarilah, Insya Allah unta itu akan kita dapatkan kembali.“

“Tidak, ini tanggung jawabku. Masuklah engkau hai ‘Utsman, anginnya makin keras, badai pasirnya mengganas!”

Angin makin kencang membawa butiran pasir membara. ‘Utsman pun masuk dan menutup pintu dangaunya. Dia bersandar dibaliknya & bergumam,

”Demi Allah, benarlah Dia & RasulNya. Engkau memang bagai Musa. Seorang yang kuat lagi terpercaya.”

‘Umar memang bukan ‘Utsman. Pun juga sebaliknya. Mereka berbeda, dan masing-masing menjadi unik dengan watak khas yang dimiliki.

‘Umar, jagoan yang biasa bergulat di Ukazh, tumbuh di tengah bani Makhzum nan keras & bani Adi nan jantan, kini memimpin kaum mukminin. Sifat-sifat itu –keras, jantan, tegas, tanggungjawab & ringan tangan turun gelanggang – dibawa ‘Umar, menjadi ciri khas kepemimpinannya.

‘Utsman, lelaki pemalu, anak tersayang kabilahnya, datang dari keluarga bani ‘Umayyah yang kaya raya dan terbiasa hidup nyaman sentausa. ’Umar tahu itu. Maka tak dimintanya ‘Utsman ikut turun ke sengatan mentari bersamanya mengejar unta zakat yang melarikan diri. Tidak. Itu bukan kebiasaan ‘Utsman. Rasa malulah yang menjadi akhlaq cantiknya. Kehalusan budi perhiasannya. Kedermawanan yang jadi jiwanya. Andai ‘Utsman jadi menyuruh sahayanya mengejar unta zakat itu; sang budak pasti dibebaskan karena Allah & dibekalinya bertimbun dinar.

Itulah ‘Umar. Dan inilah ‘Utsman. Mereka berbeda.

Bagaimanapun, Anas ibn Malik bersaksi bahwa ‘Utsman berusaha keras meneladani sebagian perilaku mulia ‘Umar sejauh jangkauan dirinya. Hidup sederhana ketika menjabat sebagai Khalifah misalnya.

“Suatu hari aku melihat ‘Utsman berkhutbah di mimbar Nabi ShallaLlaahu ‘Alaihi wa Sallam di Masjid Nabawi,” kata Anas . “Aku menghitung tambalan di surban dan jubah ‘Utsman”, lanjut Anas, “Dan kutemukan tak kurang dari tiga puluh dua jahitan.”

Dalam Dekapan ukhuwah, kita punya ukuran-ukuran yang tak serupa. Kita memiliki latar belakang yang berlainan. Maka tindak utama yang harus kita punya adalah; jangan mengukur orang dengan baju kita sendiri, atau baju milik tokoh lain lagi.

Dalam dekapan ukhuwah setiap manusia tetaplah dirinya. Tak ada yang berhak memaksa sesamanya untuk menjadi sesiapa yang ada dalam angannya.

Dalam dekapan ukhuwah, berilah nasehat tulus pada saudara yang sedang diberi amanah memimpin umat. Tetapi jangan membebani dengan cara membandingkan dia terus-menerus kepada ‘Umar ibn ‘Abdul ‘Aziz.

Dalam dekapan ukhuwah, berilah nasehat pada saudara yang tengah diamanahi kekayaan. Tetapi jangan membebaninya dengan cara menyebut-nyebut selalu kisah berinfaqnya ‘Abdurrahman ibn ‘Auf.

Dalam dekapan ukhuwah, berilah nasehat saudara yang dianugerahi ilmu. Tapi jangan membuatnya merasa berat dengan menuntutnya agar menjadi Zaid ibn Tsabit yang menguasai bahawa Ibrani dalam empat belas hari.

Sungguh tidak bijak menuntut seseorang untuk menjadi orang lain di zaman yang sama, apalagi menggugatnya agar tepat seperti tokoh lain pada masa yang berbeda. ‘Ali ibn Abi Thalib yang pernah diperlakukan begitu, punya jawaban yang telak dan lucu.

“Dulu di zaman khalifah Abu Bakar dan ‘Umar” kata lelaki kepada ‘Ali, “Keadaannya begitu tentram, damai dan penuh berkah. Mengapa di masa kekhalifahanmu, hai Amirul Mukminin, keadaanya begini kacau dan rusak?”

“Sebab,” kata ‘Ali sambil tersenyum, “Pada zaman Abu Bakar dan ‘Umar, rakyatnya seperti aku.

Adapun di zamanku ini, rakyatnya seperti kamu!”

Dalam dekapan ukhuwah, segala kecemerlangan generasi Salaf memang ada untuk kita teladani. Tetapi caranya bukan menuntut orang lain berperilaku seperti halnya Abu Bakar, ‘Umar, “Utsman atau ‘Ali.

Sebagaimana Nabi tidak meminta Sa’d ibn Abi Waqqash melakukan peran Abu Bakar, fahamilah dalam-dalam tiap pribadi. Selebihnya jadikanlah diri kita sebagai orang paling berhak meneladani mereka. Tuntutlah diri untuk berperilaku sebagaimana para salafush shalih dan sesudah itu tak perlu sakit hati jika kawan-kawan lain tak mengikuti.

Sebab teladan yang masih menuntut sesama untuk juga menjadi teladan, akan kehilangan makna keteladanan itu sendiri. Maka jadilah kita teladan yang sunyi dalam dekapan ukhuwah.

Ialah teladan yang memahami bahwa masing-masing hati memiliki kecenderungannya, masing-masing badan memiliki pakaiannya dan masing-masing kaki mempunyai sepatunya. Teladan yang tak bersyarat dan sunyi akan membawa damai. Dalam damai pula keteladannya akan menjadi ikutan sepanjang masa.

Selanjutnya, kita harus belajar untuk menerima bahwa sudut pandang orang lain adalah juga sudut pandang yang absah. Sebagai sesama mukmin, perbedaan dalam hal-hal bukan asasi

tak lagi terpisah sebagai “haq” dan “bathil”. Istilah yang tepat adalah “shawab” dan “khatha”.

Tempaan pengalaman yang tak serupa akan membuatnya lebih berlainan lagi antara satu dengan yang lain.

Seyakin-yakinnya kita dengan apa yang kita pahami, itu tidak seharusnya membuat kita terbutakan dari kebenaran yang lebih bercahaya.

Imam Asy Syafi’i pernah menyatakan hal ini dengan indah. “Pendapatku ini benar,” ujar beliau,”Tetapi mungkin mengandung kesalahan. Adapun pendapat orang lain itu salah, namun bisa jadi mengandung kebenaran.”

sepenuh cinta,

Salim A. Fillah

perkongsian hebat dari : http://www.readability.com/read?url=http%3A//salimafillah.com/karena-ukuran-kita-tak-sama/

subhanallah. Semoga bermanfaat.

Sunday, April 15, 2012

-ALHAMDULILLAH-

Assalamua'laikum warahmatullahi wabarokatuh,

Sidang pembaca yang dicintai Allah swt lagi dikasihi Rasulullah saw,

Segala puji hanya selayaknya bagi Allah swt, Rabb yang nyawaku dalam genggamanNya, Yang Maha Penyembuh Lagi Maha Pemelihara. Selawat dan salam buat Rasul Junjungan Umat, Rasulullah saw, serta para sahabat dan ahli keluarganya yang unggul.

Alhamdulillah, bersyukur ke hadrat Allah swt, kerana sehingga pada saat ini, Dia dengan Segala Kemurahan Kasih SayangNya masih lagi menganugerahkan daku nikmat udara untuk bernafas buat sehari lagi. Sesungguhnya hari-hari adalah peluang untuk memperbaiki diri kearah yang lebih baik dalam perjuangan mencapai kemuliaan di sisi Illahi.

" Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu adalah orang yang paling bertaqwa"

Alhamdulillah, walaupun menghadapi sedikit gangguan kesihatan pada hari ini, dengan izin Allah, saya berjaya menamatkan seisi pengajaran pada hari ini. Bersyukur kepada Allah swt kerana telah menambah jumlah pelajar pada hari ini, apa yang paling membuat saya begitu bersyukur kerana mereka adalah pelajar perempuan dan daripada sekolah menengah Al-Masyur. Sangat sopan dan menghormati guru. Sebelum ini pelajar saya adalah lelaki, bila ada pertambahan pelajar terutama perempuan dan melihat kesungguhan mereka belajar, seolah-olah ada satu tolakan dalam diri saya untuk sentiasa berkongsi ilmu bersungguh-sungguh dengan mereka walaupun terpaksa bersengkang mata untuk melakukan persediaan mengajar. Alhamdulillah, jauh di sudut hati saya merasa begitu gembira dan tenang melihat raut wajah setiap pelajar saya. Hati sentiasa berdoa moga-moga mereka ini sentiasa berjaya dengan cemerlang di dunia dan di akhirat. Menjadi satu kebimbangan pada diri saya jika tidak menunaikan hak mereka dengan baik sedangkan mereka datang belajar dengan penuh harapan. Moga-moga segala ilmu yang diajar dengan ITQAN, mengalir ke dalam hati dan pemikiran setiap seorang daripada mereka. Sesungguhnya ilmu itu milik Allah, kita hanya menyampaikan, tetapi Allah lah yang akan memeliharanya.


Baiklah, berbalik kepada topik asal, beberapa minggu yang lalu, dengan keizinan dan rezeki dari Allah, saya telah membeli sebuah Printer daripada seorang sahabat yang saya begitu hormati kerana Allah swt. Saya cukup bersyukur dan berterima kasih kepada Allah swt kerana di saat saya sangat memerlukan bantuan, Allah swt menghadirkan hamba-hambaNya yang ikhlas dan jujur untuk menghulurkan tangan membantu meringankan beban. Inilah bantuan Allah yang tidak pernah terlintas dalam sangkaan saya. Segala puji hanya bagi Allah swt. Pada kesempatan ini, saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada sahabat saya ini di atas kesanggupannya mengorbankan barang kesayangannya demi mengutamakan keperluan sahabatnya yang lain kerana saya tahu, sahabat saya ini seorang yang sangat teliti dan sangat sayang pada apa sahaja barangan yang dipinjamkan Allah kepadanya, dan beliau akan menjaga setiap satu dengan baik. Namun begitu, dalam dirinya ada satu sifat yang jarang sekali dipunyai oleh orang kebanyakan iaitu sifat suka membantu dalam apa sahaja tidak kira dalam aspek keilmuan, kerohanian dan juga fizikal. Jika tidak dengan perkataan, pasti dengan perbuatan. Semoga Allah merahmatinya dan sentiasa memurahkan rezekinya. Beliau sanggup menjual printer kepunyaannya dengan harga yang sangat rendah berbanding harga asal kerana memahami keadaan kewangan saya. Subhanallah.

"Saya letakkan di tempat yang baik, insha'Allah, semoga Allah menjaganya"

Di saat manusia pada hari ini ramai sekali yang lebih mementingkan diri, masih ada insan-insan yang sentiasa melebarkan tangannya untuk sebarang bantuan. Tidak hairanlah mengapa Allah swt menjadikan beliau seorang yang cemerlang dalam hidupnya. Semoga beliau sentiasa mendapat pertolongan Allah dengan sifat murah hatinya untuk membantu insan lain, namun semoga Allah swt juga sentiasa menjaganya dengan sifat murah hati yang dimilikinya. Walaupun beliau tidak banyak berbicara, tetapi dalam setiap bicaranya ada makna. Beliau seorang yang punya pendirian sendiri iaitu seorang yang berpegang kepada prinsip "mengotakan apa yang dikata". Saya amat menghormati pendiriannya.


Setiap sahabat saya mempunyai sifat dan keistimewaan mereka tersendiri. Saya sangat mengasihi dan menghormati sesiapa sahaja yang sudi menjadi sebahagian dari kehidupan saya iaitu seorang sahabat kerana pada diri mereka ada keistimewaan tersendiri yang sentiasa dimanfaatkan untuk tujuan mencari keredhaan Allah, dan keperibadian mereka adalah cerminan kehidupan saya dan selalu menjadi motivasi dalam kehidupan saya. Cuma saya masih merasa sedih kerana saya tidak dapat menunaikan hak saya sebagai seorang sahabat dengan baik, tidak tahu apakah yang boleh disumbangkan kepada mereka. Semoga Allah swt sentiasa mengasihi keluarga dan sahabat-sahabat saya dengan sentiasa membukakan hikmah kepada kami untuk mendekati cintaNya.

Sentiasa saya doakan agar dapat menggunakan printer ini hanya untuk tujuan yang baik. Jika ada sedikit ganjaran pahala dari Allah apabila saya menggunakan printer ini ke arah kebaikan, tidak akan saya lupa untuk mendoakan sahabat saya juga memperoleh kebaikan yang sama. Saya amat risau jika printer ini bermasalah, bimbang jika ia rosak. Namun, insha'Allah, janji saya pada diri sendiri akan cuba menggunakan dan menjaganya dengan baik sepertimana tuannya. Insha'Allah, dengan izin Allah. Mohon ampun kepada Allah dan minta maaf di atas segala khilaf.



Wallahutaala a'lam.

Penawarhati90
9.19 p.m
15 April 2012
Desasiswa Saujana





Saturday, April 14, 2012

Bagaimana Saya Menggunakan Voucher?

Assalamua'laikum warahmatullahi wabarakatuh,

Didoakan semoga kalian sentiasa berada di bawah naungan rahmat serta kasih sayang Allah swt, mendapat keberkatan hidup serta didoakan kesejahteraan oleh para malaikah,

Alhamdulillah, dapat tiba ke USM dengan selamatnya setelah beberapa hari bercuti, dan kembali dengan kehidupan dan tugasan yang baru,

Pada semester yang lalu, setelah tamatnya peperiksaan akhir, semua pelajar IPT telah mendapat voucher berharga RM 200 dari pihak kerajaan Malaysia. Alhamdulillah, rezeki daripada ALLAH. Voucher ini bertujuan untuk membeli buku-buku untuk tujuan akademik dan juga pembinaan kerohanian. Di samping itu, voucher ini juga boleh digunakan untuk membeli alat tulis dan juga makanan, semuanya terletak ke atas diri mahasiswa/i sendiri bagaimana untuk memaksimumkan penggunaan voucher mereka. Jadi, kelihatan, di mana-masa sahaja kedai buku akan dipenuhi mahasiswa/i yang menggunakan voucher mereka untuk pelbagai tujuan. Alhamdulillah, beberapa minggu yang lalu, saya juga berjaya menghabiskan voucher saya dan menggunakan voucher itu sesuai dengan tujuan ia diberi iaitu membeli buku-buku untuk peningkatan jati diri seorang muslim dan buku yang dapat membantu pekerjaan saya suatu hari nanti iaitu buku berkaitan pendidikan. Pada saya, voucher itu adalah amanah, amanah untuk membeli buku sepertimana tujuan ia diberi. Menjadi satu kesedihan bagi saya, jika kita tidak menggunakan voucher itu untuk tujuan yang bermanfaat. Makanan, bila2 pun boleh dibeli, tetapi, sayang sekali jika kita hanya menggunakan voucher itu untuk tujuan itu sahaja.


Alhamdullillah, ini adalah hasil pemberian voucher yang saya gunakan. Cuma ada menambahkan sedikit wang untuk mencukupkan pembelian. Semua buku ini telah saya beli setelah beberapa lama berfikir. Alhamdulillah juga, murah rezeki dari Allah, saya telah membuat tempahan secara online kepada Pustaka Iman dan Fajar Ilmu Baru, mendapat potongan harga yang cukup tinggi serta saya dapati mereka sangat menjaga kualiti buku yang dijual, mereka hanya menjual buku-buku yang diyakini, buku mereka telah ditapis penulis, sumber dan sebagainya. Bagi saya, sumber adalah penting untuk memastikan kefahaman kita berada di atas landasan yang betul, insha'Allah. Hal ini kerana, terlalu banyak penulisan buku pada hari ini. Namun, tidak semua penerbit yang benar-benar menjaga kualiti isi buku tersebut dari segi sumber. Sumber adalah sesuatu yang sangat penting, ia mestilah benar-benar daripada Al-Quran dan Sunnah, kerana apa yang kita dengar, apa yang kita baca, akan terlahir dalam perbuatan dan perkataan kita, secara sedar ataupun tidak dan ia akan menjadi ikutan kepada orang lain. Jadi harus dijaga sumbernya dengan baik supaya ilmu kita sentiasa berada di atas landasan yang betul. Insha'Allah.


Buku-buku ini tersimpan kemas di bahagian rak. Menjadi satu kerisauan saya jika hanya membeli tetapi tidak terbaca semuanya. Hal itu menyebabkan saya memilih buku-buku yang betul2 menarik hati saya, dan melihat sejauh mana keperluan saya terhadapnya sebelum membuat pembelian. Saya cuba menyediakan ruang untuk membaca buku-buku ini, serta memasukkan waktunya ke dalam jadual harian, supaya saya terus menerus berdisiplin membacanya. Insha'Allah. Alhamdulillah, setakat ini bisa dipatuhi, harap-harapnya bisa konsisten.



"Sesungguhnya menuntut Ilmu adalah wajib bagi seorang muslim"

Daripada menghabiskan masa dengan melayan FB yang menyakitkan hati lagi beremosi, lebih baik sediakan waktu dengan menjadi ulat buku. Banyak manfaat, kurang mudharat. Tetapi adakah FB itu tidak boleh?

Pada pendapat saya, FB ini ada manfaat dan mudharatnya, terletak sejauh mana kita meletakkan kawalan pada diri kita. Mudharatnya, ia boleh memecahbelahkan kehidupan banyak individu dan merosakkan ukhuwah bila tidak terkawal. Manfaatnya, banyak maklumat semasa kita boleh dapat melalui FB, boleh melebarkan rangkaian ukhuwah mahabbah sesama sahabat, dan group yang berfungsi untuk menyampaikan maklumat penting jika kita bijak mengawalnya. Suatu masa dahulu, saya telah menyahut cabaran seorang sahabat untuk keluarkan semua kawan-kawan yang tidak sepatutnya menjadi kawan di FB contohnya kaum yang ajnabi. Saya pun cuba keluarkan semua yang tidak berkenaan, hanya tinggal keluarga, muallim2 dan mungkin ada seorang dua kawan-kawan yang sama dengan kos saya yang saya yakini mereka tidak akan mempengaruhi kehidupan saya, dan saya letakkan kawalan, siapakah yang harus saya komen statusnya. Kalau dalam group, saya akan komen sebarang pertanyaan kerana ia adalah umum dan saya cuba kawal bahasa bagaimana untuk saya gunakan, kerana kadang-kadang itu menjadi satu keperluan. Tetapi, secara individu, pada FB saya sendiri, insha'Allah , alhamdulillah, setakat ini, Allah masih menjaga saya dari komen FB yang tak berkenaan walaupun hati saya teringin untuk menjawab status mereka. Alhamdulillah, kesannya, saya merasa lebih tenang dan selamat.Insha'Allah, semuanya tergantung bagaimana kita menggunakan teknologi. Walaupun ia merupakan satu perancangan jahilliah, tetapi, apabila kita berlaku adil, iaitu meletakkan sesuatu pada tempatnya, kita akan dapat memaksimumkan penggunaan masa dan banyak aktiviti lain boleh dilakukan contohnya membaca buku. Insha'Allah. Selingan sahaja.

Sekian sahaja dahulu. semoga bermanfaat. Mari Membaca Buku, insha'Allah, semakin kita mendalami ilmu Allah, semakin kita merasa rendah diri dan rasa begitu jahil kerana ilmu Allah itu Maha Luas. Dengan itu, insha'Allah, kita mampu mendidik diri menjadi hamba yang taat padaNya. Harap-harap begitu. Insha'Allah. Amin, Ya Robbal Alamin.


Penawarhati90
7.01 p.m
14 April 2012
Desasiswa Saujana, USM.



Tuesday, April 10, 2012

Puteri Harapan Islam


Bismillahirrahmanirrahim,

Dengan nama Allah, Rabb Yang Maha Agung dan Yang Maha Mulia, Maha Pencipta dan Maha Memelihara. Hebatnya Asma’ dan SifatNya. Dialah Rabb, Dialah Illah. Selawat dan salam diutuskan buat Rasul Rinduan Umat, Nabi Muhammad saw, merupakan contoh terbaik sepanjang zaman, salam sejahtera ke atas ahli keluarga serta para sahabat baginda.


Puteri Harapan Islam --> Mardhatillah (cadangan nama)



Tanggal 7 April 2012, telah lahir seorang puteri harapan Islam, cahaya mata kepada murobbiku yang sangat daku kasihi Lillahitaala, Ustazah Khoirul Badriah Jaafar (ummi) dan Ustaz Mahadzir Mohamad. Alhamdulillah, dengan izin Allah swt, kedua-dua ibu dan anak, selamat melahirkan dan dilahirkan. Setibanya saya di sana, ummi dengan tenang dan tersenyum bahagia meraikan kehadiran saya dan meletakkan puteri ini dalam dakapan saya. Maha suci Allah, kelahiran Puteri Harapan Islam ini merupakan sebuah rahmat yang sangat besar bagi pasangan ustaz dan ummi daripada Allah swt, demikian setelah mendengar begaimana saat-saat ummi mengandungkannya sehingga saat ia dilahirkan, saya sendiri sebagai pendengar merasa cukup teruja dengan penceritaan ummi dan meyakini, kelahirannya membawa seribu satu rahmat dan berkat daripada Allah swt. Alhamdulillah, segala puji hanya bagi Allah, semoga puteri harapan Umat ini sentiasa dijauhkan daripada gangguan syaitan laknatullah sepanjang hidupnya dan menjadi muslimah yang menjadi kebanggaan Umat dan didoakan oleh seluruh penduduk langit dan bumi, di daratan dan di lautan. Ketikamana mendakap bayi ini, saya terus bertanya ummi , apakah doa yang paling baik untuk dibacakan kepada bayi baru lahir? Kemudian umi menjawab, doakan:

“ Allahummainni a’uzubiha (perempuan)/ a’uzubihu (lelaki), minasyaitanirrajim”

Maksudnya : Ya Allah, lindungilah dirinya daripada syaitan yang direjam.



tenang dalam pelukanku..subhanallah. 2.8 kg. Kita sama lah...ngee..


Kata ummi, puteri ini merupakan sebuah hadiah daripada Allah, sebuah jawapan Allah swt kepada doanya, kerana beliau tidak menyangka bahawa akan ada kelahiran lagi, tetapi, beliau sentiasa berdoa:

“ Ya Allah, rahmatilah kami (sekeluarga), sekiranya Engkau belum mengurniakan rahmatMu kepada kami, kurniakanlah rahmatMu kepadaku” (beliau mengulangi doa ini pada setiap doanya pada ahli keluarganya).

Dan ustaz pun berdoa:

“ Ya Allah, seandainya kami mampu, tambahkanlah zuriat kami”


Mungkin inilah jawapan Allah terhadap doa hamba2Nya yang soleh dan solehah ini. Cadangan nama yang diberi ialah Mardhatillah (keredhaan Allah), subhanallah, nama itu sebuah doa, apabila kita menyebut nama seseorang dengan penuh dan mengetahui maknanya, maka sebenarnya kita sedang berdoa untuknya dan Allah swt akan memanggil seseorang hamba itu dengan nama yang diredhainya. Bermakna jika kita memendekkan nama seseorang atau menggelar nama seseorang dan mereka redha dengan gelaran itu, maka Allah akan memanggilnya dengan nama itu di akhirat nanti. Oleh itu, marilah kita belajar menghormati orang lain walaupun hanya dengan sebutan namanya. Subhanallah, inilah akhlak Islamiyah, Islam mendidik kita berdoa walaupun dengan menyebut nama seseorang (selingan). Sambungan lagi, kata ummi, rahmat Allah swt itu akan Allah tunjukkan dalam 2 perkara berdasarkan surah Nuh, iaitu berupa Hujan dan Anak.

“ Maka aku berkata (kepada mereka), “ Mohonlah ampunan kepada Rabbmu, sesungguhnya Dia Maha Pengampun. (10) nescaya Dia akan menurunkan hujan yang lebat dari langit kepadamu, (11) dan Dia memperbanyak harta dan anak-anakmu , dan mengadakan kebun-kebun untukmu dan mebfadakan sungai-sungai untukmu(12) ”

Alhamdulillah, apabila seseorang hamba itu memperbanyakkan bicaranya dengan Allah swt, pasti Allah swt tidak akan mengabaikan doanya walaupun kecil dan biasa-biasa sahaja. Firman Allah swt yang bermaksud:

“ Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa kepadaKu. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepadaKu agar mereka memperoleh kebenaran

Saya bertanya, “apakah ummi tak rasa sakit?” kerana sepanjang saya bersama ummi, beliau sentiasa tersenyum dan bahagia. Kata ummi, “sakit itu hanya Allah sahaja yang tahu, tetapi semasa ummi merasa sakit, ummi teringat kata sahabat ummi, “semakin dalam kesakitan yang dirasai oleh seseorang, semakin besar keampunan Allah terhadap dosa-dosanya”. Subhanallah. Maha suci Allah, tidak ada yang sia-sia pada ciptaanNya, semuanya punya hikmah tersendiri. Sesungguhnya Allah swt tidak lansung menzalimi hamba-hambaNya melainkan merekalah yang menzalimi diri mereka sendiri.

Sungguh indah hidup di dalam Islam, sungguh indah jika hati tidak bermaksiat kepada Allah, pasti hidup akan sentiasa tenang dan bahagia dalam jagaan Allah, juga hati sentiasa bersih seperti bersihnya seorang bayi yang baru lahir. Menyentuh jari jemari puteri Islam ini, jiwa terasa sungguh tenang, kerana sememangnya fitrah seorang bayi adalah bersih dari sebarang dosa, kerana itu kita merasa tenang dan sayang sekali terhadap mereka. Kata ummi, bagaimanakah seorang ibu boleh tergamak membuang bayi sedangkan fitrah mereka itu suci dan menenangkan hati? Memang Allah melaknat perbuatan demikian. Kemudian ummi menyambung, seorang anak itu merupakan suatu rahmat bukan bebanan jika kita memahami dan menghayati Islam sebenarnya. Tetapi, jahilliah mengajar manusia hari ini merancang kelahiran dengan memakan itu dan ini, supaya tidak bertambah bilangan anak-anak Adam, sedangkan menambahkan bilangan zuriat keturunan itu adalah anjuran Islam, dan itu amatlah ditakuti oleh orang kafir laknatullah.

Jauh ke dalam sudut hati saya sebenarnya mendapat satu kejutan pada waktu itu, kerana saya rasakan sudah banyak elemen-elemen jahilliah yang telah diserap ke dalam pemikiran saya, tambahan minggu lalu, semasa mengikuti program riadah, saya mendapat satu ilmu baru yang mengatakan, waktu makan yang dianjurkan oleh jahilliah ialah Sarapan, Kudapan, Tengah hari, Petang, Malam, dan Tengah Malam. Jika dikira bilangan waktu makan itu, dapatkah kita bayangkan berapa purata kalori yang dimakan sehari. Tidakkah ia boleh cenderung kepada menjadi manusia yang malas, kegemukan, penyakit dan kurang berfikir secara kritikal? Tetapi Islam menganjurkan kita “ Makan ketika lapar, berhenti sebelum kenyang ”. Namun, kata Ummu Anas dalam bukunya “Bangunlah anak-anakku”, antara langkah awal untuk menjaga pintu nafsu adalah,menjaga masa makan dan masa tidur, insha’Allah, jika itu terjaga secara konsisten, nafsu lain juga bisa terkawal tetapi bukan bermakna kita perlu penuhi waktu makan sebanyak 6 kali sehari. Cuba kita renung-renungkan, apakah amalan seharian kita ini, benar-benar kita mengambil cara hidup Islam, atau pengaruh barat sebenarnya telah terserap dalam pemikiran kita??? Hanya sebagai satu selingan persoalan untuk sama-sama kita fikirkan dan hayati dalam-dalam.


“ Islam Is The Best Way Of Life”


Memohon keampunan dari Allah dan meminta maaf atas segala khilaf. Banyak nasihat dan bimbingan sepanjang berbicara dengan ummi, jika boleh, saya ingin merakam setiap bicaranya kerana saya tidak suka mensia-siakan peluang bertemu orang soleh, pasti ada sesuatu ilmu yang saya ingin ambil dan cuba implemen. Saya juga sentiasa ingin sentiasa mencungkil rahsia bagaimana ummi berjaya mendidik 4 orang anaknya yang lain mengenal Allah, dan merasai kehadiran Allah dalam hidup mereka. Semuanya dengan panduan Al-Quran dan Sunnah. Apabila melihat anak-anak ummi, saya merasa cukup kagum, kerana mereka sentiasa menyebut kalimah Allah dalam setiap kata-kata mereka. Pernah ummi mengadu tidak larat ketika mengandung, kata adik Ilman (anak bongsu ummi), berumur 6 tahun, jika tak silap saya, “Ummi marah kat sapa tu? Ummi marah kat Allah ke?”. Walaupun pendek kata-katanya, tetapi cukup mendalam maksudnya. Kematangan umurnya tidak sepadan dengan kematangan Imannya. Setiap sudut dalam rumah ummi, sentiasa tertulis doa, dan ayat-ayat Allah. Bahan hiburan anak-anaknya adalah video-video dan cerita-cerita yang semuanya menyebut tentang Allah swt, tidak seperti anak-anak moden hari ini yang dihidangkan dengan ‘games’, IPAD, dan cerita-cerita kartun atau bahan-bahan yang banyak mempunyai unsur yang mensyirikkan Allah. Jauh dalam diri saya bermonolog sendirian, “ bukan mudah untuk menjadi seorang ibu, sebab ibulah yang bertindak untuk menerapkan nilai Ilahiyah ke dalam setiap diri anak-anaknya, selain ayah juga turut bertanggungjawab yang besar untuk mendidik anaknya dengan AQ dan memenuhi keperluan rohani, emosi dan jasadi anak-anaknya.” Bagaimana untuk menerapkan AQ ke dalam diri anak-anak, bukan kerja yang mudah tetapi sangat penting. Bagaimana untuk menanamkan jiwa anak-anak dengan AQ , jika nilai AQ tidak tertanam dalam diri sendiri. Hal ini kerana, kebijaksanaan yang sebenar adalah apabila seseorang itu mengenali Rabbnya, dan bagaimana caranya?? Perlu banyak memperbaiki diri dan membuat persiapan. Membina keluarga Muslim mudah, tetapi bagaimana untuk membina keperibadian seorang muslim ke dalam setiap ahlinya, adalah tidak mudah dan amanah yang amat besar. Tetapi, apabila berjaya, berjayalah di dunia dan berjayalah di akhirat sana. Moga kita dan keluarga semua tergolong dalam kalangan mereka yang berjaya di dunia dan di akhirat.

Akhir sekali, kata ummi, kata-kata atau nasihat itu tidak akan bermakna sekiranya ia tidak berhubung dengan Allah dan ia tidak juga akan bermanfaat jika ia tidak menghubungkan hati kita dengan Allah swt. Setiap kata-kata kita akan didakwa oleh Allah. (Ya Allah, tersentak seketika, menusuk jiwa seperti terkena tembakan peluru berpandu, terus tertusuk ke dasar hati). Astagfirullahalazim, peliharalah kata-kataku Ya Allah.

Lagi memori bersamamu..


berusia sehari...masih merah..subhanallah..alhamdulillah..allahuakbar.. macam anak sendiri pulak..anak saudara..insha'Allah..^_^


comelnya...


Tidur sambil memikirkan masalah Umat, suatu hari nanti, tidak dapat tidur lagi kerana hidup dipenuhi kerja-kerja membangunkan Deen Allah. Insha'Allah. Amin. Puteri harapan Islam.

Penawarhati90

12.03 pm

11 April 2012



Friday, April 6, 2012

Satu Cinta


Ya ghaffar....

Ighfirlana zhunubana..

watub 'alaina..

wa'fu'anna...

ya Maulana..

Oh tuhanku..

Engkau dengarlah rintihanku..

Di waktu keheningan malam Engkau dengarlah rintihanku...

Engkau terimalah bisikanku

Di waktu keseorangan Kau kabulkanlah doaku

Walaupun aku tidak pandai memohon

Aku hambaMu yang hina ini

Datang kpdMu di waktu waktu kegelapan malam

mengadu segala kesalahan

memohon dgn rahmatMu

ampunan dan kemaafan dipinta

Aku dtg kepadaMu menyerah diri dengan penuh penyesalan

Aku tersungkur ke hadratMu Tuhan

Menyerah diri dgn penuh kehinaan

oh...Tuhan

Sudah aku bersungguh beramal

Namun banyak cacat celanya

Bahkan aku andai derhaka

Ditambah lagi dengan dosa-dosa

Jauhariku yang belum dapat aku tinggalkan

Tuhan...

Sebenarnya aku tersiksa dengan dosa

Jiwaku tidak tenang dengan segala kesalahan

Kerana itulah aku,datang kepadaMu

Memohon keampunan

Ampunkanlah aku Tuhan

Kalau Engkau tak ampunkan

Hidupku sudah tiada baki apa-apa lagi

Kaya pun tiada guna

Apatah lagi miskin papa

Segala yang aku miliki sudah tiada nilainya

Hidupku tiada sempurna

Aku datang kepadamu menyerah diri dengan penuh penyesalan

Aku tersungkur ke hadratMu tuhan

Menyerah diri dgn penuh kehinaan

ooo...Tuhan terimalah..

Aku kan hambaMu....

Sumber : http://www.liriklagumuzika.com/2009/04/lirik-satu-cinta-hasnul-jamal.html#ixzz1rHQ1HNEm

Ya ALLAH....(T_T)


Hamba berdosa,

Penawarhati90

12.56 am

7 April 2012

Desasiswa saujana