Monday, April 16, 2012

Sibuk Oh Sibuk

Sibuk sebagai alasan. Jika alasan ini diberikan untuk BEBERAPA KALI mungkin boleh diterima. Tetapi, bila alasan ini diberikan SETIAP KALI, maka sebenarnya pemberi alasan itu tidak bersedia untuk menerima/melakukan/meninggalkan sesuatu.

Dan pemberi alasan itu telah menutup pintu hatinya untuk melakukan/menerima/ meninggalkan sesuatu.

Saya yakin, semua orang setuju jika saya kata semua orang di dunia ini sibuk. Siapa yang tidak sibuk???

Jika sibuk menjadi alasan untuk tidak hadir usrah, rehlah tarbawi, tamrin dan yang sewaktu dengannya, maka dia menghalang dirinya untuk mendapat hidayah Allah. Dia menghalang dirinya untuk mendapat sentuhan tarbiyah yang meransang IMAN. Dia menghalang dirinya untuk iman subur meningkat.

Akhirnya, Dia menghalang dirinya dari menjauhi azab Allah. Dia menghalang dirinya dari menuju syurga Allah.....


ASTAGFIRULLAHAL AZIM...


Sebuah perkongsian yang amat terkena pada diri. Semakin hari, semakin banyak urusan duniawi membelenggu diri, dan menuntut masaku. Namun begitu, menjadi satu kebimbangan bagiku seandainya kesibukanku terhadap urusan dunia menjadi alasan bagiku untuk mengenepikan urusan akhiratku.

" Barangsiapa yang tidak menyibukkan diri dalam kebaikan niscaya ia akan disibukkan dalam keburukan"

Bagaimana kita menguruskan jangka masa hayat?

Kata Imam Al-Ghazali, kalau orang umurnya 60 tahun- rata-rata- dan menjadikan 8 jam sehari untuk tidur, maka dalam 60 tahun ia telah tidur 20 tahun. Ada 3 hal yang kita tidak mungkin peroleh kembali jika kita melepaskannya:

1. Kata yang telah diucapkan.

2. Waktu yang telah lewat.

3. Momentum yang diabaikan.


Rasulullah saw bersabda lagi :

"Ada 2 nikmat di mana banyak orang tertipu dengannya iaitu nikmat sihat dan nikmat kelapangan waktu" (Hadis Bukhari dari Ibnu Abbas)


Waktu adalah momentum untuk berprestasi. Demi masa, demikian Allah bersumpah. Bukan main-main tentunya, kerana Allah menegaskan setelah bahawa sesungguhnya manusia pasti akan merugi kalau tidak memperhatikan waktu, kecuali 4 golongan:

1-Orang yang beriman

2-Orang yang beramal soleh

3-Orang yang menasihati dalam kebenaran

4-Orang yang menasihati dalam kesabaran


Akhir kata, ingat 5 perkara sebelum 5 perkara,

1-Sihat sebelum sakit

2-Kaya sebelum miskin

3-Muda sebelum tua

4-Lapang sebelum sempit

5-Hidup sebelum mati.


Sambungan perkongsian : http://my.opera.com/azmibhr/blog/sibuk


Subhanallah, semoga kesibukan kita tidak melalaikan kita dalam ibadah. Sesungguhnya apabila kita menjadikan kesibukan mengerjakan perkara-perkara kebaikan, ia akan sentiasa menjadi satu ibadah yang mendekatkan diri kita kepada Allah swt. Persoalannya adalah, apakah setiap kesibukan kita sehari-hari mendekatkan diri kita kepada Allah? Tepuk dada, tanya iman.

" Sesungguhnya solat adalah kerehatan bagi seseorang mukmin"


Apakah solat kita benar-benar menjadi satu kerehatan bagi kita untuk mengasingkan diri dari kesibukan dunia? Jika tidak, di manakah silapnya?


" Jagalah Allah, Allah pasti menjagamu"


Pernah dengar ungkapan emas ini? Seandainya kita sedaya upaya menjaga urusan kita dengan Allah, atau menjaga hak Allah ke atas diri kita, insha'Allah, Allah swt pasti dan pasti akan menyempurnakan urusan kita. Sesungguhnya Dia Maha Kaya tidak memerlukan sedikitpun daripada kita, dan kitalah yang amat perlu kepadaNya.

" We need Allah all the time in our life, but Allah doesn't need us at all"

p/s : harus bertungkus-lumus menyiapkan kerja-kerja yang terbengkalai, supaya dapat bermusafir ke perlis hujung minggu dengan persediaan rohani, jasadi dan emosi. Merindui mak ayah dan keluarga, juga merindui ibu dan ayah angkatku, serta semua sahabatku yang dicintai kerana Allah swt. Semoga Allah swt sentiasa merahmati waktu kita, dan menjadikan hari-hari yang kita lalui bermakna buat iman dan akhirat.

Sepanjang hari mengalami kesakitan kepala yang dahsyat. Mungkin jadual tidurku telah lari. Harus menunaikan hak diri, hanya untuk sebentar, hanya untuk sebentar, agar dapat memaksimumkan penggunaan waktu menyiapkan kerja.


Sedang asyik membaca buku " Zero To Hero" , karya Solikin Abu Izzudin. Subhanallah. Sememangnya buku ini bukan sekadar "buku cerita" tentang prestasi manusia. Bukan sekadar hiburan pelepas kepenatan. Bukan semata kumpulan dan nukilan. Kami gali dari khazanah yang terpendam, merangkai yang tercecer, menyusun yang terbengkalai, merawat yang dianggap remeh, dan menyuguhkannya menjadi sebuah "kekuatan dahsyat" untuk menggugah dan mengubah diri menjadi peribadi yang luar biasa.-Solikin Abu Izzuddin.


Sehingga kini....masih dalam usaha mengubat hati. Kadangkala ia tenteram, kadangkala ia keliru. Semuanya dalam kadar yang tidak pasti. Namun, kesedihan dan kebimbangan tidak mampu mengubah apa-apa, melainkan menyerahkan semuanya kepada Yang Maha Membahagiakan. Hanya harapan kepada Illahi menjadi sumber kekuatan untuk meneruskan langkah-langkah menusuri hari-hari dalam hidupku.

Wallahua'lam. Bingkisan sebelum melelapkan mata sebentar untuk meneruskan kerja. Tak sabar untuk bermusafir, kerana doa ketika bermusafir adalah antara doa-doa yang mustajab. Insha'Allah.


Penawarhati90

10.32pm

16 April 2012

Desasiswa Saujana

USM


No comments:

Post a Comment