Thursday, August 2, 2012

Terapi 3T

Bismillahirrahmanirrahim,

Bismillah adalah Doa. Doa adalah cita-cita. Doa adalah harapan. Doa adalah kekuatan. Doa adalah pengarah langkah. Doa adalah keyakinan yang menggerakkan.Doa adalah kepasrahan atas ketidakberdayaan. Doa adalah pengakuan kelemahan di depan Allah Pemilik Segala Kesempurnaan. Bismillah adalah doa bukan sekadar doa. Bismillah adalah kekuatan. Bertumpu atas keyakinan, at-tsiqoh billah. Keyakinan ini membuat jiwa orang beriman selalu optimis menapaki kehidupan, istiqamah. Laa yukallifullahu nafsan illaa wus'ahaa.


"Laa yukallifullahu nafsan illaa wus'ahaa."

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.


Segala puji hanya bagi Allah swt, Pemilik Segala Rahmat dan Keampunan buat para ciptaanNya. Selawat dan salam ucapan qolbu buat Rasulullah saw, kekasih pilihan Allah swt dan salam sejahtera buat para sahabat dan ahli keluarga baginda yang memiliki keimanan yang luar biasa. Salam sejahtera buat para ahli ibadah dan alim ulama' di setiap pelosok dunia.


Sidang pembaca yang sentiasa dikasihi kerana Allah swt,


Alhamdulillah, saat ini, kita berada pada fasa kedua iaitu fasa Keampunan di dalam madrasah tarbiyah Ramadhan Kareem. Di mana, inilah tingkatan seterusnya yang harus sama-sama kita lalui dengan penuh kesedaran dan keinsafan, dalam perjalanan kita menggapai matlamat utama Ramadhan iaitu mencapai darjat Muttaqin, orang-orang yang bertaqwa di sisi Allah swt, di mana bekalan taqwa inilah yang akan menjadi pengawal untuk terus bermusafir di bumi Illahi pada bulan-bulan seterusnya sehingga tiba ke Ramadhan seterusnya, insha'Allah, jika masih punya kesempatan dan keizinan dari Allah swt. Jika tidak ada kesempatan, maka Ramadhan kali ini, mungkin ramadhan terakhir buat kita, tiada siapa yang bisa merencanakan apakah masih bernafas ataupun tidak untuk hari esoknya. Sedangkan Rasulullah saw juga tidak pernah merasakan bahawa masih ada hari esok untuknya. Oleh yang demikian, marilah sama-sama kita berusaha menjadikan diri kita sendiri seorang yang soleh/ah, muslih/ah, mujahid/ah, muallim/ah dan murobbi/ah, di mana manfaatnya bukanlah untuk insan lain di akhirat nanti, tetapi untuk diri kita sendiri. Insha'Allah.Mohon ampun kepada Allah di atas segala kekhilafan diri.


Pada kesempatan yang pendek ini, ingin saya kongsikan sedikit ilmu yang moga-moga menjadi amalan atau malakah di dalam diri saya sendiri terlebih dahulu, dan para pencari hidayah Illahi yang saya kasihi Lillahitaala iaitu "bagaimana merawat hati yang resah melalui Formular 3T?"

1- Tauhid

Pertama ialah Tauhid iaitu keyakinan yang jitu terhadap Allah swt, dan penyembahan yang total hanyasanya kepada Allah swt. Oleh yang demikian, dalam setiap amalan dalam kehidupan kita, dalam setiap doa yang kita panjatkan kepada Allah swt, haruslah lahir dari hati yang benar-benar insaf dan sedar, serta harapan yang mendalam kepada Allah swt. Sedikit demi sedikit, Allah swt akan menghadiahkan kepada kita sifat mukhlisin, iaitu orang-orang yang ikhlas terhadapNya. Moga-moga saya dan anda akan dianugerahkan sifat ini apabila kita sama-sama berusaha, berdoa dan berharap bersungguh-sungguh untuk memilikinya.


2- Tasbih

Kedua ialah Tasbih, bermakna, biarkanlah diri kita ini tenggelam dalam puji-pujian terhadap Allah swt, di mana pujian-pujian lain yang kita terima tidak bermakna apa-apa melainkan kita semakin memuji Allah swt atas kurniaanNya kepada kita. Marilah wahai diri sendiri dan sahabat-sahabatku, kita tenggelamkan diri kita dalam zikrullah, dengan keindahan asma' dan sifatNya sehingga akhirnya, kita menjadi terlalu Cinta kepada Allah swt dan RasulNya, melebihi cinta-cinta lain yang terlalu rendah nilainya jika tidak membawa kepada cinta Rabbani.


3- Tunduk

Ketiga ialah Tunduk. Hal ini bermakna, kita sentiasa tunduk, merasakan diri terlalu kerdil dan hina, dan benar-benar merasakan perhambaan kita kepada Allah swt. Apabila kita berdoa, kita merasakan bahawa kita benar-benar menzalimi diri kita sendiri dan Allah tidak sekali-kali pernah menzalimi diri kita. Sesungguhnya sahabat-sahabatku, kita seringkali menzalimi diri kita sendiri setiap masa dan waktu dengan mendedahkan diri kita dengan perbuatan dosa dan maksiat, dan kita juga seringkali mengulangi dosa-dosa walaupun berkali-kali kita bertaubat. Inilah detik-detik di mana kita menzalimi diri kita sendiri. Itulah lemahnya kita, itulah pelupanya kita, moga-moga pengakhiran kehidupan kita dalam keadaan bertaubat. Seandainya Allah swt tidak mengampunkan kita, nescaya kita termasuk dalam kalangan orang-orang yang rugi. Wanauzubillahi minzali'. Oleh yang demikian, saya menyeru diri saya sendiri dan sahabat-sahabat sekalian, marilah kita melazimi istigfar, sehingga jiwa terasa tenang dan sungguh tenang.


" Ya Allah, jika Engkau Mengasihi orang-orang yang taat dan banyak amalnya maka siapa lagi yang akan mengasihi orang-orang yang berdosa dan sikit amalnya. Sedangkan kami hanyalah hambaMu yang berlumuran dosa. Sayangilah kami dengan kasih sayangMu.Bebaskan kami dari api neraka dengan ampunan dan maaf-Mu. Ampunilah dosa-dosa kami dengan Kasih-Mu, wahai Yang Paling Pengasih dari segala yang mengasihi". Amin.

" Dan Ingatlah hanya dengan mengingati Allah hati-hati akan menjadi tenang"

.....................................................................................................................................

Semoga langit Ramadhan yang indah lagi barakah ini, akan sentiasa melapangkan jiwa para pencari Redha Illahi.

Jumaah Mubarak & Ramadhan Kareem

Penawarhati90






No comments:

Post a Comment