Sunday, September 2, 2012

-Allah Sebaik-Baik Pemberi Rezeki-


Bismillahirrahmanirrahim

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

" Dialah jua yang menguasai urusan dan perbendaharaan langit dan bumi; Dia memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan yang telah ditetapkan), dan Dia juga yang menyempitkannya (menurut peraturan itu); sesungguhnya Dia Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu." Surah As-Syura: 12


Alhamdulillah, Allah adalah sebaik-baik pemberi Rezeki. Alhamdulillah, Allah swt yang Maha Pemurah dan Maha Mengasihani, telah memberiku satu berita gembira, yang tidak aku sangkakan, hanya kepadaNya aku menundukkan diri, hanya kepadaNya aku bersujud, hanya bersamaNya aku kongsikan segala perit manisku, hanya kepadaNya, aku letakkan sepenuh pengharapan dan impianku, hanya kepadaNya aku ingin menyerahkan seluruh diriku. Hanya kepadaNya aku mohon rahmat & keampunan, moga-moga aku sentiasa dalam prasangkaan baik terhadapNya dalam setiap nikmat & musibah yang aku lalui sepanjang hidupku.


Sketsa hari ini :

Di Pusat Pengajian Ilmu Pendidikan, USM


Saya : Dr, saya hajat nak sambung master lepas ni, sebab saya tidak terikat pada KPM, dan boleh sambung terus, rancangnya tidak bersedia untuk posting lagi.


Dr N: Ok, boleh sangat, saya sokong kamu sambung terus. Kamu jaga pointer kamu, kemudian, dan nak habis sem nanti, bagitahu saya, dan saya akan suggest pada mana2 lecturer. Pengkhususan kamu Biologi, jadi, saya akan offer pada lecturer yang berkaitan.


Saya : Tapi Dr, saya perlu dapatkan biasiswa untuk sambung.


Dr N: Takpe, sekarang ni, kalau kamu nak sambung, kamu akan terus jadi RA dengan lecturer tu, itu, akan cover yuran kamu. Tapi boleh insha'Allah, kamu boleh syafiyah!


Subhanallah, Penasihat Akademik yang saya amat sayangi Lillahitaala, telah meletakkan keyakinan yang begitu tinggi, sentiasa meniupkan semangat untuk saya terus berusaha. Sesungguhnya rezeki itu milik Allah, insha'Allah.


Mungkin hari ini, hari yang membahagiakan, namun, haruslah saya tuntuni dengan syukur. Dalam hidup ini, kita akan selalu mendengar berita sedih dan gembira. Asam garam hidup namanya. Kita selalu mengharapkan setiap yang kita rancangkan terlaksana dengan baik, kita pun memanjatkan doa, semoga Allah makbulkan dan permudahkan serta membiarkan ia terlaksana dengan baik. Namun begitu, Allah swt adalah Rabb Yang Maha Mengetahui apakah segala yang kita hajatkan itu baik untuk dilaksanakan ataupun tidak. Dia Maha Mengetahui Segala yang nyata mahupun yang tersembunyi. Sebagai seorang hambaNya yang begitu jahil, haruslah saya bergantung kepadaNya Yang Maha Kuat serta bersedia untuk segala kemungkinan.


" Allah swt akan memberi apa yang kita perlukan, bukan apa yang kita hendakkan, kerana tidak semestinya apa yang kita kehendaki, adalah yang terbaik untuk kita, lalu, mohonlah segala yang terbaik, buat iman & akhirat kita"


Saya menyedari dan meyakini keberadaan saya di bumi USM ini, merupakan satu amanah Allah yang amat besar yang harus saya galasi, dan tidak boleh saya lalui sambil lewa. Seandainya amanah ini, dapat menghapuskan dosa-dosa saya yang lalu, ingin saya pikulnya sebaik mungkin. Jalan ini masih terlalu panjang, perjalanan saya masih jauh, walau seringkali tersungkur di tengah jalan, mengharapkan 'tangan-tangan Allah' akan selalu dihulurkan, serta membangunkan saya semula, walaupun kejatuhan demi kejatuhan telah dilalui, mengharapkan saya tidak akn berputus asa dan berputus harapan dari rahmat & keampunanNya, kerana ingin sekali saya hembuskan nafas yang terakhir, dalam keadaan mulia di sisiNya.


Saya mengerti jalan ke syurga itu tidaklah semudah hamparan permaidani merah, namun, dihampari pelbagai onak dan duri, tangisan demi tangisan, untuk membersihkan jiwa hamba yang penuh dosa dan noda, serta kembali kepadaNya dengan hati yang sejahtera.


" Jika ditanya mengapa dugaan itu begitu pahit, hal ini kerana syurga itu begitu manis".


"Barsabarlah wahai hati, teruskan melangkah dengan penuh pasrah & redha, dengan penuh penyerahan diri kepada Allah, dengan penuh tawakkal dan pergantungan hanya kepadaNya"


Moga-moga kehidupan saya selepas ini, adalah lebih baik daripada kehidupan saya yang lalu. Hidup ini adalah proses, proses mencapai tahap Hamba Allah Yang Rabbani.


SUNNAH BERJUANG


Berjuang menempah susah

Menanggung derita menongkah fitnah

Itulah gelombang hidup samudera duka

Seorang mujahid memburu syahid

Dibuang dia berkelana

Dipenjara dia uzlah dibunuh syahid

Namun jiwa tetap mara menuju cita

Membara demi Allah dan Rasulnya

Berjuang tak pernah senang

Ombak derita tiada henti

Tenang tegang silih berganti

Inilah sunnah, orang berjuang

Malamnya bagai rahib merintih sayu

Dihiris dosa airmata

Siangnya bagaikan singa dirimba

Memerah keringat, meluah tenaga

Berjuang memang pahit

Kerana syurga itu manis

Bukan sedikit mahar yang perlu dibayar

Bukan sedikit pedih yang ditagih

Berjuang ertinya terkorban

Rela terhina kerna kebenaran

Antara dua pasti terjadi

tunggulah syahid

Atau menang...

Berjuang tak pernah senang

Ombak derita tiada henti

Tenang tegang silih berganti

Inilah sunnah, orang berjuang

Malamnya bagai rahib merintih sayu

Dihiris dosa airmata

Siangnya bagaikan singa dirimba

Memerah keringat, meluah tenaga

Berjuang ertinya terkorban

Rela terhina kerna kebenaran

Antara dua pasti terjadi

tunggulah syahid

Atau menang...


*Ok, sambung kerja. jangan malas.^_^

Hamba Yang Mengharapkan Rahmat & Maghfirah,

Penawarhati90

2.16 pm

16 Syawal 1433H bersamaan 3September 2012

PPSF, USM

No comments:

Post a Comment