Thursday, January 31, 2013

Mengutip Mutiara Hikmah & 'Ibrah Dari Mereka


Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Buat para pembaca yang dikasihi Lillahitaala,

Semoga limpahan rahmat, kemuliaan, kasih sayang serta keampunan Allah swt sentiasa mengiringi perjalanan hari-hari dalam hidupku, kedua ibu bapaku, kedua ibu bapa angkatku, adik beradikku, sanak saudaraku, murobbi-murobbiku, sahabat-sahabatku seluruhnya, bakal pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul yang berada di dalam jagaan dan perlindungan Allah, rahsia buatku, serta sesiapa sahaja yang daku temui setiap hari dan waktu. 


Alhamdulillah, dengan keizinan Allah swt, kita masih sudi diberi peluang dan kesempatan untuk bertaubat memohon keampunan Allah dengan penuh keinsafan diri sebagai seorang hamba yang begitu hina, jahil,  fakir, lemah dan bongkak di hadapan Allah swt Yang Maha Mulia, Maha Bijaksana, Maha Kaya, Maka Kuat dan Maha Pengampun Lagi Maha Penerima Taubat. Subhanallah, Maha Suci Allah, yang masih sudi memberi peluang kepada kita untuk terus merasai nikmat Iman & nikmat Islam, di mana inilah nikmat yang paling besar bagi mereka mukmin dan mukminah. Alhamdulillah. Syukur pada Allah.


" Ya Allah, nikmat apa sahaja yang aku kecapi dan diperoleh daripada para hamba-Mu pada waktu pagi/petang hari ini, daripada para makhlukMu, semuanya adalah daripadaMu jua, Yang Maha Esa dan tidak mempunyai sekutu. BagiMu, segala puji dan syukur."


Saya mendoakan semoga, setiap langkahan kita pada hari ini sentiasa berada di dalam pengawasan dan jagaan Allah swt., saya mendoakan semoga setiap gerak geri yang dilakukan pada hari ini semuanya dilandasi oleh Iman, di mana, jauh dari bisikan hawa nafsu yang sia-sia, dalam setiap perasaan yang kita alami, moga-moga ia bersumberkan Iman. Tidak kira rasa sayang, rasa rindu, rasa kasih, rasa gembira, ataupun rasa benci, rasa sedih, biarlah ia berpunca dari cahaya Iman yang terpantul dari hati sanubari insani. In sya Allah.

Sidang pembaca yang dirahmati Allah swt sekalian,

Hanya sekadar perkongsian cerita yang indah yang telah dilalui, alhamdulillah, dengan izin Allah, Dia sudi memberi peluang kepadaku untuk melaluinya. 


Alhamdulillah, dengan izin Allah, hamba ini diberi peluang untuk bekerja di sebuah klinik, bersama insan-insan yang amat daku kagumi, segani, dan hormati kerana Allah. Subhanallah. Saya merasakan suatu nikmat yang amat besar, satu peluang yang amat besar yang Allah beri untuk mendidik saya erti kehidupan, dengan mempertemukan saya bersama insan-insan ini yang antaranya pernah saya hajat untuk berada dekat dengannya, kerana saya ingin belajar yang mengambil ibrah daripada sosok peribadinya yang amat saya kagumi. Beliau adalah majikan saya sendiri yang adakalanya dipanggil Dr dan ada juga yang memanggil dengan panggilan ustaz. Namun, saya lebih suka memilih untuk memanggil Dr, kerana lebih elok menggunakan bahasa standard seorang pekerja. Saya bersyukur kerana Allah mempertemukan saya bersama orang-orang yang bisa membantu, dan membimbing saya untuk mengenaliNya dengan lebih dekat. Alhamdulillah.


Sepanjang saya bekerja bersama mereka, saya merasai satu ketenangan yang luar biasa. Saya melihat mereka adalah insan-insan yang tidak pernah membuang masa, serius dalam pekerjaannya, menjaga kebajikan para pekerja dengan baik, ada kalanya mereka menegur apabila melakukan kesilapan, namun, teguran mereka itu cukup halus, sehingga kami sendiri merasa segan untuk melakukan kesilapan yang sama, dan sedaya upaya meminimakan kesilapan. Ya, kadang kala, kita memang perlu menegur, kerana ini adalah amanah yang besar, amanah menjaga nyawa manusia. Kesilapan dan kelalaian kita mungkin boleh membawa maut kepada seseorang. Dalam masa yang sama, mereka juga menjadi ibu dan ayah, ustaz dan ustazah. Ada masanya, Dr Arba'i (isteri kepada majikan saya) membawa makanan ke klinik, berkongsi suka duka kami, berkongsi kisah hidupnya, dan membawa saya meronda-ronda selepas tamat waktu klinik. Dan banyak kali juga mereka menjadi rujukan saya dalam mendalami Ilmu. Alhamdulillah, mereka sentiasa meraikan soalan demi soalan tanpa merasa jemu, walaupun dalam keadaan letih. Subhanallah. Moga Allah selalu melimpahkan rahmat dan kasih sayangNya buat mereka.


Sepanjang saya bekerja juga, saya diberi peluang untuk bersahabat dengan mereka yang lebih senior dari saya, sentiasa memantau gerak kerja saya yang masih baru, sentiasa mengajar saya bagaimana teknik untuk mengendalikan hal-hal di klinik, dari sebesar-besar perkara dan sekecil-kecil perkara, daripada bagaimana untuk mencari kad pesakit, sehingga jenis-jenis ubat, dan kegunaan ubat itu. Setiap satu aspek itu harus saya pelajari dengan betul, dan peka kerana setiap aspek adalah sangat penting untuk saya kendalikan dengan serius dan bersungguh-sungguh. Antara cabaran yang saya rasai adalah untuk membaca tulisan Dr. (hee). Alhamdulillah, mereka semua sentiasa meraikan pertanyaan saya, dan saya cukup merasai keikhlasan dan kelembutan mereka dalam mendidik, dalam masa yang sama mereka tegas, dan menegur saya jika saya melakukan kesilapan, kerana mereka tidak mahu saya mengulangi kesilapan yang sama, apatah lagi ketika ketiadaan mereka. Besar kesannya kepada klinik. Alhamdulillah. 


Saya melihat dan merasai satu kerjasama yang cukup padu dalam persekitaran itu. Segala yang saya lalui, merupakan satu nikmat yang begitu manis, tidak dapat saya ungkapkan, dan bukan sahaja berguna di bidang kerja saya sekarang ini, malah ia cukup-cukup bermanfaat untuk saya terjun ke bidang sebenar saya iaitu Pendidikan yang di dalamnya, saya akan berhubung  dan bermain dengan dengan Biologi, Sosiologi dan Psikologi.


Saya bersyukur kerana dengan melakukan pekerjaan ini, saya juga berhadapan dengan pelbagai kerenah para pesakit, berhadapan dengan pelbagai lapisan masyarakat, dan mengendalikan pelbagai situasi. Ada masanya yang kelam kabut, terutama semasa masih training, pada mulanya, saya begitu gementar untuk menghadapi pesakit. Namun, kata-kata kakak2 senior sedikit sebanyak menenangkan. Mereka sentiasa meniupkan aura positif ke dalam jiwa saya dan berkata bahawa semua itu belajar. Saya akan terbiasa sendiri dengan keadaan tersebut. Alhamdulillah, pada hari ini saya dapat melihat bukti kata-kata mereka. Suatu masa dulu, mereka sering berkata bahawa mereka amat merasa nikmat bekerja di klinik tersebut, dan pada hari ini, saya juga merasakan perkara yang sama. Alhamdulillah. Walaupun kadangkala, apabila suasana dalam keadaan tegang, walaupun bekerja sehingga wajah menjadi begitu pucat, namun, semua itu nikmat, keletihan itu begitu nikmat, subhanallah. Walau seletih manapun, saya cuba mengukir senyuman semanis mungkin, kerana saya melihat harapan yang besar dari setiap pesakit untuk diberikan hak mereka sebaik mungkin.


Kadangkala kita terdengar, seseorang itu merasa letih apabila melakukan pekerjaan yang tidak disukainya, namun, Alhamdulillah, keletihan yang saya rasai, bukanlah kerana tidak suka, tetapi, terlalu nikmat. Saya meyakini, semua ini bermula dari niat awal kita. Dalam setiap gerak geri kita, dalam setiap langkahan kita, seandainya kita sentiasa memulakannya dengan menyebut nama Allah swt, memohon pertolongan Allah swt, dan meletakkan sepenuh tawakkal kepada Allah swt, maka segala yang kita lalui walaupun kelihatan seperti sulit, Allah swt, Rabb Yang Maha Pengatur akan menjadikannya mudah.


Masih teringat kisah semalam, di mana seorang ibu yang datang untuk berjumpa Dr bersama anaknya semalam. Kata rakan kerja saya, beliau baru kematian suami kerana barah tulang. Saya melihat  kepada dua beranak ibu dan memandang mereka dengan penuh sayu. Tetapi sebenarnya mereka tabah menghadapi dugaan ini. Hati dalam saya bermonolog sendirian:


" Mereka ini telah kehilangan insan tersayang seumur hidup di dunia, tetapi mereka tabah, tetapi saya hanya kehilangan orang yang masih hidup, untuk itu, saya tidak harus terus bersedih, dan harus lebih tabah kerana masih ramai rakan-rakan  di luar sana yang ditimpa ujian yang jauh lebih berat dari saya."

Sedih itu fitrah kemanusiaan, manakala menangis itu lumrah. Tetapi, biarlah hanya sekadarnya, dan serahkan air mata itu buat-Nya, tukarkan air mata itu menjadi tinta untuk terus melakar impian hari esok yang lebih bermakna. Memilih untuk terus bersedih itu hanya akan membunuh potensi diri, mensia-siakan masa, sedangkan tanggungjawab yang menanti di hadapan, lebih besar dan menuntut kesabaran, ketabahan, dan pengorbanan yang tinggi. Teruslah menggali hikmah pada setiap takdir yang telah tertulis di lembaran kamus kehidupan, terus koreksi diri agar setiap hari yang dilalui merupakan hari-hari yang baru, hari-hari yang lebih indah, indah dalam tafakur, indah dalam munajat, indah dalam berjuang di medan jihad, indah dalam mendidik, dan indah dalam segala-galanya in sya Allah.  


Mungkin sampai di sini sahaja coretan saya pada hari ini, harus diberikan hak kepada fizikal, rohani dan emosi untuk melabuhkan tirai hari, mengumpul daya dan kekuatan, setelah bekerja seharian (9 am-9 pm). Alhamdulillah. Ku tutupi hari ini dengan mengucapkan syukur , segala puji hanya bagi Allah atas segala sesuatu yang dikurniakannya kepada kami.




Hamba yang mengharapkan rahmat & maghfirah,
12.42 am,
20 Rabiul Awwal 1434 H bersamaan 1 Februari 2013
Universiti Sains Malaysia,
Pulau Pinang.





Monday, January 28, 2013

Jatuh Bangun



Duhai... Tuhanku
Jatuh bangun ku menghambaMu
Kadang cinta, kadang ku melupa...
Tega ku menyiksa hidup sendiri...

Duhai... Tuhanku
Untuk yang kesekian kali
Ku bersujud meminta kembali
Hati yang dipijar indah cinta Mu...


Tuhan...
Aku tanpa Mu, hidup ku menderita..
Sunyi hati, kelam jiwa bagai terpenjara

Tuhan...
Biar kan kini, aku dalam rahmatMu
Meski jatuh dan terbangun...
Ku tetap bertahan...



Semoga kehidupan ku dan kehidupan para hamba yang mendambakan cinta Allah swt adalah lebih baik dari semalam. In sya Allah. Terus bangun, dan bersegera dalam melakukan kebaikan. 


“ Ya Allah, nikmat apa sahaja yang aku kecapi dan diperoleh daripada para hamba-Mu pada waktu pagi/petang hari ini, daripada para makhlukMu, semuanya adalah daripadaMu jua, Yang Maha Esa dan tidak mempunyai sekutu. BagiMu, segala puji dan syukur.”



Jika, jatuh.

Bangun semula.

Jika jatuh lagi

Bangun lagi. Berkali-kali pun tidak mengapa!


Andai Gagal, kita bangkit

Gagal kali kedua, kita bangkit semula.

Gagal berkali-kali, kita bangkit lagi berulang kali.


Atur strategi, susun kehidupan dan terus sahaja membina diri.

Kita adalah kita di masa hadapan.

Kita adalah apa yang kita “laksana”kan di masa ini.

Kita adalah apa yang kita percaya dan yakini!


Penawarhati90
6.10 am
17 Rabiul Awwal 1424H bersamaan 29 Januari 2013
Universiti Sains Malaysia
Pulau Pinang


LUKISAN ALAM


Taman Lagenda, Langkawi


Hidup tidak selalunya indah 
Langit tak selalu cerah 
Suram malam tak berbintang 
Itulah lukisan alam 
Begitulah aturan Tuhan 

Jadilah rumput nan lemah lembut 
tak luruh dipukul ribut 
Bagai karang didasar lautan 
Tak terusik dilanda badai 

Dalam sukar... hitunglah kesyukuranmu 
Dalam senang... awasi kealpaanmu 
Setitis derita melanda 
Segunung KurniaanNya 

Usah mengharapkan kesenangan 
Dalam perjuangan perlu pengorbanan 
Usah dendam berpanjangan 
Maafkan kesalahan insan 

Dalam diam... taburkanlah baktimu 
Dalam tenang... buangkanlah amarahmu 
Suburkanlah sifat sabar 
Dalam jiwamu itu 
Di dalam jiwamu itu

More lyrics: http://www.lyricsmode.com/lyrics/h/hijjaz/

Dalam setiap helaan nafasku, dalam setiap degupan jantungku, dalam setiap apa yang terlihat oleh pancainderaku, dan terdengar di cuping telingaku, juga meniti di bibirku, aku mengharapkan kalimah Tayyibah selalu mengiringinya. 

Moga tangisanku akan selalu menjadi pengubat kesakitanku, moga akan selalu menemaniku, kerana aku selalu menjumpai kenikmatan dalam menangis. Moga aku selalu merasa cukup dengan yang sedikit, dan merasa syukur dengan yang banyak.

Terus berdoa dan berdoa, mengharapkan doa demi doa.

Penawarhati90




RELA, REDHA & PASRAH



Seandainya melupakan itu semudah melafazkan,
Sudah tentu tiada suara keluhan, kesedihan dan kekecewaan,
Namun, itu adalah suatu proses Tarbiyah Ilahiyah,
Supaya kamu belajar erti Redha & Pasrah,
Sesungguhnya,
Tidak semua yang kita inginkan dalam kehidupan ini,
Akan kita miliki, dan akan bergerak mengikut aturan kita,
Ada kalanya kita tidak memperolehinya,
Kerna mungkin ia bukan bersumber daripada keimanan,
Tetapi bersumberkan keinginan nafsu,
Apabila kita tidak mendapat apa yang kita inginkan,
Bukanlah bermakna Allah tidak mendengar doa dan rintihan kita,
Bukanlah Allah tidak tahu hajat hati sanubari kita,
Tetapi kerana Allah begitu sayang pada kita,
Sehingga Allah tidak mahu kita terus lalai,
Dengan apa yang selalu kita dapatkan,
Allah juga ingin mendidik kita bahawa,
Allah merupakan Rabb yang Maha Mengetahui, Maha Mengatur,
Kehidupan hamba.
Sesungguhnya nyawa & jiwa seorang hamba itu,
Berada di dalam pengetahuan & genggaman Allah,
Lalu, Allah ingin memberitahu kita bahawa,
Allah akan beri apa yang kita perlukan ,
bukan apa yang kita hendakkan.
Sebagai seorang manusia & seorang hamba,
Kita harus belajar,
Untuk menerima walau sukar menerima,
Untuk menerima dengan REDHA,
Jika kita REDHA, maka akan dibukakan hikmah demi hikmah,
Maka kita akan melihat kebaikan demi kebaikan,
Jika kita tidak REDHA, takdir itu tetap akan berjalan menurut aturanNya,
Maka kita tidak belajar dan tidak mendapat apa-apa darinya.
Belajarlah untuk RELA, REDHA, & PASRAH.
Maka kita akan belajar erti Tawakkal,
Bergantung Hanya Kepada Allah,
Masa akan mengubati segala duka & resah,
Teruslah mencari MARDHATILLAH.

 Dalamnya hati siapa yang tahu
Sedang bahagiakah atau terbelenggu
Lupakan duka yang menghampiri
Percayakan diri semua kan berlalu..

Cobaan selalu datang dan pergi
Memberi ketegaran di diri
Jangan ternoda hati yang suci
Berdoalah dan tanpa berhenti

Berkilaulah.. Tersenyumlah..
Sambut pagi yang cerah
Berkilaulah.. Bersyukurlah..
Semua pasti kan indah... 


Perkongsian ini, hanyalah buat pujukan nasihat buat diri sendiri, yang masih belajar erti REDHA & PASRAH. Semoga para pembaca di luar sana, akan terus mendoakan hamba ini, untuk terus sabar, tabah dan kuat mencari keredhaan RABB nya dalam perjalanan melalui lereng-lereng, "hari-hari dalam hidupku".

Terus bahagia & membahagiakan. In sha Allah.

Hamba yang mengharapkan Rahmat & Maghfirah,
Penawarhati90,
4.21 pm,
16 Rabiul Awwal bersamaan 28 Januari 2013,
Universiti Sains Malaysia,
Pulau Pinang.

Thursday, January 24, 2013

Kalian Sentiasa Dalam Ingatan & Doaku




“Menakjubkan sungguh urusan orang mukmin. Segala perkaranya adalah kebaikan. Dan itu tidak terjadi, melainkan hanya kepada orang-orang mukmin. Jika mendapat nikmat dia bersyukur, dan menjadilah syukur itu baik baginya. Dan jika ditimpa musibah, dia bersabar, dan menjadilah sabar itu baik baginya ” (HR Abu Dawud dan Tirmidzi)


Ya Allah, nikmat apa sahaja yang aku kecapi dan diperoleh daripada para hamba-Mu pada waktu pagi/petang hari ini, daripada para makhlukMu, semuanya adalah daripadaMu jua, Yang Maha Esa dan tidak mempunyai sekutu. BagiMu, segala puji dan syukur.


Selawat & Salam diutuskan buat junjungan besar Rasulullah saw, Penghulu sekalian alam, suri teladan terbaik sepanjang zaman, dan salam sejahtera ke atas para ahli keluarga serta para sahabat baginda.


Semoga rahmat, keampunan dan limpahan kasih sayang Allah sentiasa mengalir dalam diriku, kedua ibu bapaku, ibu bapa angkatku, adik beradikku,murobbi-murobbiku, sahabat-sahabatku, bakal pemilik cintaku setelah Allah & Rasul yang berada di dalam simpanan dan jagaan Allah, dan seluruh Umat Nabi Muhammad saw.


Alhamdulillah, dengan keizinan Allah, ramai sahabat saya telah berjaya melangkahkan kaki sebagai graduan IPT masing-masing, dalam masa yang sama, tidak kurang juga ramai yang telah melangkah, sedang melangkah dan bakal melangkah melabuhkan tirai alam keremajaannya menuju ke gerbang perkahwinan. Alhamdulillah. Saya sentiasa berbahagia melihat kebahagiaan sahabat-sahabat saya, dan tidak lupa juga kepada kakak saya sendiri. Satu demi satu kad perkahwinan yang diterima.  Saya tampalkan semuanya di hadapan meja belajar sebagai peringatan. Ada yang dapat saya penuhi, Alhamdulillah, dan banyak juga yang tidak kesampaian, Innalillahi wainna ilaihirajiun. Namun, itulah hakikat, tidak semua jemputan yang dapat kita penuhi, kerna mungkin masa begitu mencemburui, lalu harus meraikan jemputan yang mampu sahaja.



Kepada sahabat-sahabat saya sama ada yang akan melangkah dan telah melangkah ke alam perkahwinan, doa saya sepertimana sebuah doa yang diajarkan oleh Rasul saw:

"Semoga Allah memberkatimu, dan memberi keberkatan atas (pernikahan)mu, dan mengumpulkan kalian berdua dalam kebaikan."

Melihatkan sahabat-sahabat seperjuangan saya, yang pernah bekerja di dalam medan yang sama, dalam usaha mengislahkan diri dan umat sejagat melabuhkan tirai keremajaan mereka, hati saya cukup sayu umpama tidak percaya pun ada, pelbagai suka duka yang dikongsikan bersama dalam perjalanan untuk mempersiapkan diri ke arah itu, saya melihat satu persatu ujian yang mereka lalui, dan akhirnya sampai juga waktu yang telah Allah tetapkan untuk mereka menamatkan ujian keremajaan mereka. Alhamdulillah, akhirnya saya juga tersenyum bahagia, hiba dalam gembira, walaupun hati sedikit merasa sedih kerana masing-masing sudah mempunyai peranan yang berbeza. Walaubagaimanapun, kami tetap akan terus maju, mendaki gunung harapan yang di puncaknya sedang menanti satu titik akhir iaitu Mardhatillah. Mereka akan terus berusaha di gelanggang mereka, dan saya juga harus berusaha di gelanggang yang telah disediakan untuk saya di medan Takwin Fardhi Muslim sehingga waktu menentukan. Kehilangan mereka, in sya Allah, tidak akan melemahkan kami, kerana kami meyakini, Deen Allah ini akan sentiasa akan ada pendokong-pendokongnya sehingga benar-benar tertegak di muka bumi ini, dan ini akan menjadi faktor untuk kami terus maju menggapai misi yang telah dipersetujui bersama walau dalam medan yang berbeza. Kata sahabat saya:

Detik bersama sahabat-sahabat merupakan detik yang amat indah dalam hidup saya-PROASISR 5

Mabruk K Shazwani Bakhari

Mabruk K Nazihah Nawawi

Mabruk K Nadiah Mutalib

Mabruk Kakak & Abang Iparku -lupe pulak ke kakak sendiri.hehe

“ Jodoh pertemuan itu merupakan sesuatu yang begitu rahsia buat para hamba, begitu juga demikiannya ajal maut. Bukan cepat ataupun lambat, tetapi telah ditentukan waktunya. Kita tidak dapat menjangkakan bagaimana, bilakah dan apakah ia akan terjadi, tetapi kita ada persediaan ke arahnya. Namun, ia adalah rahsia Allah, kita haruslah sentiasa berdoa dan berdoa, dan berusaha memperbaiki diri kita.”


Kata sahabat saya lagi,


“Mungkin Allah belum sampaikan kita kepadanya, kerana Allah tahu, kita belum cukup matang dan bersedia untuk itu. Kita berdoa untuk memiliki pasangan yang soleh, tetapi mungkin kita belum lagi sampai ke tahap solehah, oleh itu, persiapkan diri kita menjadi insan solehah, jika bukan di dunia pertemuan itu tiba, di akhirat sana menjanjikan pertemuan yang abadi bagi seorang soleh dan solehah.”


 Lukisan Fasa Pertama Baju Perkahwinan Impian yang pernah dilukis dan disimpan rapi dalam diari "Hari-Hari Dalam Hidupku". Mungkin saya tidak perlukannya lagi buat masa ini atau tidak akan memerlukannya lagi. Saya akan berikan kepada yang memerlukan. Walaupun tidak begitu cantik, tetapi "simple". 


Sabar dalam bersabar


Bersabarlah, sesungguhnya sabar itu indah. Dalam firman Allah swt yang bermaksud:


“Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu (lebih daripada kesabaran musuh, dimedan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah, supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan).” (Surah Ali Imran : 200)


Sabar merupakan kekuatan jiwa yang mendorong seseorang untuk melakukan perlawanan terhadap kemalasan, kelemahan, kelesuan, dan penyerahan. Sabar menghantarkan kepada ketabahan dan ketegaran dalam menghadapi cubaan yang menimpa hingga Allah swt mendatangkan pertolonganNya atau Allah menjadikan syahid dalam keadaan redha atau diredhai.


Buat seorang insan soleh,


Saya meyakini bahawa sesungguhnya, beliau telah berfikir secara sedar dan matang, atas sebab musabab yang cukup bersih dari penilaian nafsu, mengharapkan keredhaan Allah di dalamnya, takut dan taat kepada Allah, maka, inilah jalan yang telah dicenderungkan hatinya untuk memilih. Alhamdulillah, syukur pada Allah. Semoga selalu dalam jagaan dan perlindungan Allah.  


 Jazakillahukhairan kathira sahibahku yang dicintai Lillahitaala

Sekian. Salam Maulidur Rasul. 

“Ya Allah! Bagimu segala puji seagung kemulian-Mu dan kebesaran kekuasaanMu. Aku telah rela dengan Allah sebagai Tuhan-ku dan dengan Islam sebagai agamaku, dan dengan Muhammad sebagai nabi dan rasulku."


Hamba yang mengharapkan rahmat & maghfirah, 

Penawarhati90,
5.04 pm,
12 Rabiul Awwal 1434H bersamaan 24 Januari 2013,
Langkawi, Kedah.

Tuesday, January 22, 2013

RESS'13 Membawa Seribu Satu Makna Tersirat



Dengan nama Allah yang Maha Pengampun Lagi Maha Penerima Taubat, Maha Pencipta Lagi Maha Pencinta. Rabb yang sentiasa dekat dengan jiwa para hamba. Rabb yang memegang nyawa dan jiwa para hamba. Rabb yang telah mengatur segala-gala takdir yang telah berlaku, sedang berlaku dan akan berlaku dalam kehidupan para hamba. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah, Subhanallah, Allahuakbar. Segala puji-pujian hamba panjatkan buat Rabb yang menciptakan hamba. KepadaNyalah hamba yang penuh dengan kekerdilan, kelemahan, kejahilan, kemiskinan, dan kehinaan ini kembali.


Daku menyentuh dada kiriku, dimana kurasai degupan jantungku begitu kencang, lalu kutenangkan ia dengan sentiasa mengulangi sebuah doa:


“ Hasbunallah wani’mal wakeel, ni’mal maula wa ni’mal nasir”
(Cukuplah Allah menjadi Penolong kami, dan Allah sebaik-baik Pelindung)


Semoga rahmat, keampunan dan kasih sayang Allah swt sentiasa mengiringi hidupku, kedua ibu bapaku, kedua ibu bapa angkatku, adik beradikku, sanak saudaraku, murobbi-murobbiku, muallim-muallimku, sahabat-sahabatku, bakal pemilik cintaku setelah Allah & Rasul yang berada di dalam simpanan Allah menjadi rahsia buatku, dan seluruh sanak saudaraku yang berada di seluruh pelosok dunia. Moga-moga kita semua berada di dalam kebaikan, kesejahteraan, dan sakinah imaniyah. In sya Allah.


Setelah beberapa lama, coretan ini terhenti, alhamdulillah, dengan izin Allah, dengan sedikit kelapangan waktu yang diberikan olehNya, hamba ini ingin meneruskan langkahnya berjuang di medan penulisan hanya sekadar berkongsi rasa, berkongsi sedikit ilmu & pengalaman dalam kelemahan & kekurangan dirinya. Seandainya ada sesuatu yang bermanfaat dalam coretannya, maka, ambillah ia sebagai ilmu yang boleh diamalkan bersama, tinggalkanlah segala yang buruk itu di laman sesawang ini.


Baru-baru ini, Alhamdulillah, dengan penyusunan Allah, Allah hadirkan hamba ini ke sebuah Perkhemahan yang diberi nama Kem Rekreasi Haluansiswi 2013, RESS’13. Subhanallah, satu susunan Allah yang begitu cantik, di mana saya menjumpai hikmahnya pada hari ini. Dengan menghadiri kem ini, rupa-rupanya Allah swt telah menyediakan jiwa saya untuk sebuah berita. Alhamdulillah. Menghadiri kem ini juga telah mengembalikan jiwa saya kepada suatu syuur (perasaan) berada di dalam biah solehah yang pernah saya lalui dulu bersama sahabat-sahabat saya yang saya cinta dan rindu kerana Allah swt. Di sinilah saya belajar mengenal erti kehidupan.


Alhamdulillah, saya berpeluang berjejak kasih, bertaut hati bersama sahabat-sahabat karib yang telah lama tidak ketemu, dan bertemu serta bertaaruf dengan sahabat-sahabat yang baru. Alhamdulillah, demikianlah dijadikan manusia itu, untuk saling berkenal kenalan, saling menyambung roh. Sahabat yang solehah selalu menjadi cerminan kendiri, maka, apabila bertemu mereka, merupakan satu tarbiyah ruhiyah bagi saya. Firman Allah swt,


“Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu Dengan Yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang Yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan Yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha mendalam pengetahuannya (akan keadaan dan amalan kamu).” (al-Hujurat: 13)


Alhamdulillah, dengan izin Allah, kami juga berpeluang bermukholatoh bersama murobbi-murobbi yang pernah dulu mendidik kami akan nilai keinsanan. Mendengar tazkirah pendek dari setiap mereka, menyentap jiwa umpama dicurahkan air ke tanah yang tandus dan gersang, menghembuskan nafas semangat ke dasar hati yang hampir jatuh tersungkur. Alhamdulillah, moga-moga setiap ungkapan yang meniti di bibir mereka bersama tembakan doa sebagai senjata utuh, akan terus dan terus menjadi pemangkin rohani untuk terus melonjak kearah menjadi insan yang berkualiti dalam sudut Ilmu, Iman dan Amal Soleh. In sya Allah.


Teringat sebuah kata-kata murobbiku tempoh hari :


“Dalam melalui kehidupan ini, ujian itu akan datang silih berganti. Jika dalam kehidupan kita ini tiada masalah, semuanya baik, maka, Allah telah mungkir pada janjiNya, kerana Allah telah mengatakan bahawa, “Tidak beriman seseorang dari kamu, selagi kamu tidak diuji”, dan  kita sedia maklum bahawa, janji Allah itu benar dan pasti. Namun, masalah itu bukan sesuatu yang besar, tetapi tindak balas kita terhadap masalah itu yang akan menjadikan kita insan yang lebih baik atau lebih kurang baik”.




Alhamdulillah, dengan izin Allah, hari ini, saya telah berjumpa hikmahnya. Ibu kupeluk seerat mungkin, sehingga hati ini sedikit tenang. Walaupun berat hati menerimanya, saya sedang cuba belajar erti mengakui kesilapan diri dan menerima sesuatu takdir itu dengan pasrah & redha. Dengan takdir yang telah Allah susun untuk saya ini,

1.      Saya bersyukur kerana telah melepaskan seseorang untuk memilih jalan kebahagiaannya sendiri. Saya merasakan dan sentiasa mendoakan semoga beliau selalu dan selalu bahagia dengan pilihannya, lepas segala penderitaan dan kesusahan yang dilaluinya selama ini. Maka, beliau akan selalu tersenyum bahagia. Allah swt akan selalu menjaganya dan melindunginya. Jika dengan jalan ini bisa membahagiakan hatinya, bisa mengembalikan senyuman dan kegembiraan hatinya, maka saya sepenuh hati redha dengannya. In sya Allah.


2.      Ini adalah peluang untuk saya koreksi diri sendiri, tidak menyalahkan orang lain melainkan melihat sedalam dalamnya ke dasar diri sendiri. Saya mengerti bahawa setiap sesuatu yang kita punyai di dunia ini, adalah satu pinjaman. Peminjamnya telah mengambilnya semula dari yang dipinjamkan kerna mungkin orang yang dipinjamkan itu tidak pernah menghargai pinjaman itu, tidak menjaganya dengan baik, tidak bersyukur dengan keberadaannya, maka Peminjamnya telah mengambilnya semula untuk diserahkan kepada orang yang jauh dan jauh lebih baik dari sebelumnya.


Setiap yang kita punyai di dunia ini adalah fana’, begitu juga diri kita. Sama ada cepat atau lambat, kita tetap akan kehilangannya, kita juga tetap akan kembali ke rahmatNya. Untuk itu, kita harus mencintai sesuatu itu seadanya dan sekadarnya, dan dalam kesedaran bahawa ia bukan milik kita. Yang harus kita cintai dan berterima kasih adalah kepada Peminjam atas pinjamannya itu. Jika saya mula menyedarinya hari ini, maka, saya mengharapkan saya akan terus menghargai apa sahaja nikmat yang berada di hadapan mata saya. Terus membahagiakan mereka . Nikmat Iman & Nikmat Islam, nikmat menjadi hamba Allah, nikmat menjadi umat Rasulullah, Nikmat mempunyai Ibu bapa , sahabat-sahabat , saudara-saudara seIslam, pesakit-pesakit, bakal anak murid, muallim-muallim, dan murobbi-murobbi, serta sesiapa sahaja yang ditemui setiap hari, akademik & kerjaya, Dakwah & Tarbiyah, semua itu adalah nikmat yang harus ditumpukan dan diberikan haknya sebaik mungkin. Maka, saya akan bersyukur dan terus bersyukur dengan keberadaan nikmat ini, dan terus berdoa untuk nikmat yang telah hilang, moga-moga itu semua menjadi satu kebahagiaan buat saya, sebelum mengakhiri kehidupan yang begitu singkat ini. In sya Allah.


3.      Untuk kehidupan yang baru, saya meyakini bahawa, Allah tahu, saya tidak bersedia untuk itu, maka Allah telah menyusun kehidupan saya dengan tanggungjawab dan tanggungjawab yang lain, yang berada di hadapan mata saya, harus saya tumpu, bina strategi. rancang dan menggerakkannya dengan lebih baik. Dengan satu demi satu kehilangan yang saya terima, maka, saya harus teguh dan utuh untuk berada di bumi Illahi ini, menjalankan misi yang telah diamanahkan tanpa ada pergantungan dan pengharapan kepada yang lain selainNya. Allah tahu, pergantungan saya kepadaNya tidak cukup kuat, kerana itu Allah mengambil apa-apa yang boleh menjadi pengantungan saya selainNya. Ujian Allah itu tanda kasih dan sayangnya Allah kepada kita, bukan kerana Allah marah, tetapi Allah tidak mahu kita terus lalai dengan kesementaraan dunia. Di situ saya akan belajar erti tawakkal. In sya Allah.


“ Cukuplah Allah bagiku, ke atasnya aku bertawakkal, sesungguhnya Dialah (Allah) Rabb, pemilik Arsy Yang Agung”


4.      Saya bersyukur kerana kehidupan saya kini ditemani oleh air mata dan didoakan semoga air mata keinsafan itu terus mengalir membanjiri hati dan tubuh saya, moga-moga ia menjadi pembenteng dari azab api neraka. Menangis itu adalah satu nikmat, namun, sebaik-baik tangisan itu adalah menangis kerana Allah, menangis kerana begitu cinta & rindu kepada Allah & Rasul, menangis kerana takut dan sedar akan dosa-dosa lalu, menangis kerana mengharap akan dapat melihat wajah Allah, mendapat syafaat Rasulullah swt, di akhirat nanti. Tangisan supaya Allah beri dan kurniakan perasaan Redha & Pasrah atas segala takdirnya. Moga-moga saya selalu ditemani air mata yang baik, dan tidak sia-sia.


5.      Saya masih mempunyai waktu yang panjang untuk merawat segala luka, untuk memulihkan segala kerosakan, untuk belajar ilmu-ilmu baru dan teknik-teknik baru menjadi seorang Alimah Mujahiddah di bidang saya. Masih punya waktu yang panjang untuk bersama sahabat-sahabat yang saya cintai, kroni-kroni HOM, mengambil ibrah dari mereka yang dipenuhi jiwa hamba. Belajar dan berkongsi ilmu dan pengalaman yang selama ini saya bimbang, kalau-kalau tidak punya waktu panjang untuk belajar daripada mereka. Alhamdulillah, inilah waktunya. Saya tidak perlu bimbang lagi jika kelemahan saya mempengaruhi kehidupan insan lain. Saya tidak perlu menyusahkan kehidupan sesiapa lagi, dan meneruskan langkah sendirian bersama Peneman Setia yang lebih dekat berbanding urat leher sendiri. In sya Allah. Alhamdulillah.


Subhanallah, indahnya lukisan alam, dalam setiap ciptaanNya, Dia memperkenalkan diriNya- Berjoging di Taman Lagenda



Alhamdulillah, dengan demikian, berakhirlah coretan saya kali ini. Mengharapkan redha Allah pada setiap gerakan jari jemari.


Buat para pembacaku yang dicintai kerana Allah,


Doakanlah dan terus mendoakanku. Tiada apa yang lebih saya harapkan melainkan sebuah doa, agar saya terus kuat menghadapi “Hari-Hari Dalam Hidupku”. Nasihatku buat diri sendiri, jadikanlah ujian itu sebagai satu pemangkin untuk kamu menjadi lebih baik daripada sebelumnya. Belajar untuk berfikir dan menerima dengan positif.  In sya Allah, segala yang baik itu datangnya daripada Allah, segala yang lemah itu datangnya daripada saya sendiri. Hakikatnya kedua-duanya datang daripada Allah swt. Ambillah segala yang baik untuk diamalkan, dan tinggalkanlah segala yang buruk itu di sini sahaja. Hamba ini masih bertatih dalam mengenal kehidupan sebenar. Sentuhlah dada kiri dan berkatalah:


“ Wahai Allah, takdir ini bukan pilihanku, tetapi ini adalah suatu penyusunanMu yang indah dan cantik, lalu, kurniakanlah kebaikan pada ujian ini, moga-moga aku lebih mendekat denganMu sentiasa dan sentiasa ”.



p/s : esok hari kelahiran Kekasih Allah swt, Penghulu Sekalian Alam, kekasih orang-orang mukmin, apakah tindakan yang harus kita lakukan untuk membuktikan kecintaan kita kapadanya?

Marilah perbanyakkan selawat, membaca dan menghayati sirahnya, dan mencontohi Baginda dalam melalui kehidupan. Tidak ada contoh yang lebih baik daripadanya. Wallahutaala a’lam.  


Hamba yang mengharapkan Rahmat & Maghfirah,

Penawarhati90,
10.00 am
11 Rabiulawal 1434H bersamaan 23 Januari 2013