Thursday, June 27, 2013

[At-Tarbiyah Fi Aidikum, Fi Aidikum Faqad]


[At-Tarbiyah Fi Aidikum, Fi Aidikum Faqad]

Membawa maksud :

" Tarbiyah itu di tangan kamu dan di tangan kamu sahaja"


Semasa masih belajar di sekolah menengah, kami selalu mendengar perkataan ini seringkali meniti di bibir setiap murobbi kami. Lalu, sentiasa timbul persoalan di minda,

" Apa maknanya kata-kata tersebut? "


Tahun berganti tahun, proses demi proses kehidupan yang dilalui semakin mencelikkan dan mencernakan minda dan jiwa ini akan erti tersebut.


Ini bermakna, kitalah yang membuat pilihan sama ada untuk terus berada di jalan Dakwah & Tarbiyah ataupun tidak. Kitalah yang memilih untuk terus bersama rombongan yang ikhlas mentauhidkan Deen Allah swt ataupun sebaliknya. Sama ada kita ingin menyumbangkan dan mengorbankan tenaga, harta, nyawa dan wang ringgit kita ataupun tidak, Islam tetap akan mendapatkan kemenangannya kerana itu Janji Allah yang pasti. Islam tidak akan sekali-kali rugi dengan keciciran kita di atas jalan Dakwah & Tarbiyah melainkan kerugian tersebut berbalik kepada diri kita dengan kerugian yang TOTAL.  Hal ini disebabkan kita telah meninggalkan sunnah terbesar Rasulullah saw, kerja yang paling mulia, tetapi banyak kelompongan yang kekosongannya kerana terlalu ramai manusia yang memandang rendah, lekeh dan hina terhadap kerja-kerja yang mulia ini. Mereka melihat kerja mulia ini bagaikan terlalu asing/pelik dengan diri mereka, dan mereka memandang rendah terhadap insan-insan yang sanggup memikul tanggungjawab dakwah dan tarbiyah ini. Tetapi sedarkah kita akan beberapa persoalan:

1.       
Apakah yang sedang kita kejari dalam kehidupan yang terlalu singkat ini?

2.       Apakah kita tidak berminat dengan tawaran syurga daripada Allah swt yang merupakan destinasi pengakhiran bagi mereka yang menyahut seruan Dakwah & Tarbiyah dengan sebenar-benarnya?
3.       Di manakah kita meletakkan dunia dan di mana pula kita meletakkan akhirat di hati kita?



Justeru wahai saudaraku yang daku kasihi Lillahitaala,



Kembalikanlah diri kita kepada landasan sebenar kehidupan ini dan berusahalah untuk kembali pada setiap kealpaan kita. Sedarilah bahawasanya, kita berada bersama rombongan Dakwah & Tarbiyah adalah disebabkan oleh belas kasihan dan keizinan Allah swt. Kita merupakan insan dan hamba terpilih untuk memikul kerja-kerja yang mulia ini. Maka, sesungguhnya menjadi tanggungjawab kita untuk terus memastikan diri kita terus berada di atas jalan Dakwah & Tarbiyah sehingga ke hembusan nafas yang terakhir kerana kita tidak tahu siapakah kita pada masa yang akan datang dan apakah kita masih lagi akan terus istiqamah di atas jalan ini sedangkan hati manusia itu sentiasa berbolak balik. Tetapi, in sha Allah, Doa, Usaha, Tawakkal dan Ikhtiar kita pada hari ini dengan bersungguh-sungguh memperlihatkan kesungguhan kita kepada Allah swt untuk terus berada di atas jalanNya yang Dia redhai, maka, in sha Allah, sesungguhnya Allah swt itu Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Memakbulkan Doa Insan, moga-moga Dia menerima DUIT ini dan terus membenarkan kita untuk berada di atas jalan Dakwah & Tarbiyah.  Sememangnya jatuh dan bangun itu suatu sunnatullah. Firman Allah swt:


“ Dan bersabarlah engkau (Muhammad) bersama orang yang menyeru Tuhannya pada pagi dan petang hari dengan mengharap keredhaanNya, dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (kerana) mengharapkan perhiasan kehidupan dunia, dan janganlah engkau mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti keinginannya dan keadaannya sudah melampaui batas”
-surah Al-Kahfi, ayat 28-



" Tarbiyah itu di tangan kamu dan di tangan kamu sahaja"


Menjadi tanggungjawab kita untuk merawat kerosakan yang semakin merajai alam buana ini. Demikian setiap hari, kita melihat kerosakan demi kerosakan Akidah dan Akhlak umat Islam pada hari ini, lalu, menjadi satu amanah kita untuk berusaha membaik pulih kerosakan tersebut. Untuk melenturkan jiwa-jiwa yang sedang liat dan keras, para pendidik terlebih dahulu perlu melenturkan kekerasan jiwanya. Untuk mengajak manusia merendahkan jiwanya di hadapan Rabbnya, para pendidik dahulu perlu merendahkan jiwanya di hadapan Al-‘Ali, Rabb Yang Maha Tinggi. Untuk mengajak masyarakat bangun menunaikan solat, para pendidiklah terlebih dahulu perlu menghidupkan sepertiga malamnya di atas sejadah zikrullah. Untuk mendidik masyarakat tunduk dan patuh kepada Allah, para pendidiklah terlebih dahulu perlu tunduk dan patuh kepada Allah. Menjadi satu tanggungjawab kita bersama untuk mendidik masyarakat ini dan mengembalikan diri kita dan juga mereka ke jalan Allah swt.



Sedarilah wahai insan, keadaan masyarakatmu sedang kritikal, mereka sedang hilang hala 
tuju kehidupan, mereka sudah tidak kenal erti Allah swt sebagai Rabb & Illah. Ramai dalam kalangan mereka sedang bertuhankan material dan teknologi. Ramai dalam kalangan mereka yang bertuhankan hawa nafsu dan syaitan semata-mata. Tanggungjawab siapakah untuk mengembalikan mereka ke jalan Allah?

Hayati firman Allah swt di dalam surah Al-Mudassir yang bermaksud:



1. Hai orang yang berselimut.
2. Bangunlah dan berikanlah peringatan.
3. Agungkan Tuhanmu.
4. Bersihkanlah pakaianmu.
5. Tinggalkan perbuatan dosa.
6. Jangan memberi kemudian mengharap balasan yang lebih banyak.
7. Bersabarlah kerana Allah.



" Tarbiyah itu di tangan kamu dan di tangan kamu sahaja"


·         Muhasahabah diri setelah melihat kegersangan Aqidah dan kesuraman Akhlak yang berlaku pada anak-anak didik yang daku sayangi Lillahitaala di medan tumpah baktiku. Amat menyedihkan dan sentiasa menampar jiwaku akan kealpaanku selama ini.


·         Kita mungkin tidak terasa kepentingan Dakwah & Tarbiyah dengan hanya berada di dalam biah solehah (suasana yang baik), tetapi kita cukup merasakannya apabila kita keluar dan turun ke padang masyakat pada masa kini, inilah suatu realiti dan inilah suatu kenyataan yang amat menyedihkan. Kita akan selalu tertanya-tanya, 


·         Apakah yang aku lakukan selama ini? Beginikah wajah masyarakat pada hari ini? Apa yang kita boleh lakukan untuk merawat penyakit berjangkit ini?


Jawapannya, marilah kita sama-sama berusaha menegakkan kalimah Allah swt di dalam diri kita terlebih dahulu dengan merapatkan jiwa dan fizikal kita ke majlis Ilmu & Zikrullah, menjaga Hubungan Dengan Allah dengan sebenar-benarnya, dan sesungguhnya Dialah sebenar-benar tempat pergantungan, Dialah Yang Berkuasa Memberi Penyakit, dan Dia jugalah Rabb Yang Maha Penyembuh. Maka kita akan bersama-sama bersatu membasmi segala racun yang merebak ke dalam jiwa masyarakat pada hari ini bernama Wahan iaitu Cintakan Dunia & Takutkan Mati.


Lahawlawala Quwwataillabillahilaliyul azim.


[At-Tarbiyah Fi Aidikum, Fi Aidikum Faqad]


Jumaah Mubarak & Syaaban Yang Barakah


Wednesday, June 19, 2013

Just Be You...^__^


" Saya ingin menghargai sesiapa sahaja yang hadir dengan penuh ikhlas menghulurkan salam persahabatan, namun begitu, adakalanya saya lemah dalam menunaikan hak mereka sebagai seorang insan kerana saya juga seorang manusia yang memiliki sisi kelemahan, namun, mungkin kelemahan saya sebagai seorang manusia tidak boleh diterima oleh sesetengah insan, walau apapun, terus mendoakan mereka. "


" Alhamdulillah, segala yang berlaku walaupun tanpa saya duga menyebabkan saya lebih menghargai dan mensyukuri nikmat di hadapan mata saya. Saya sangat bersyukur dikurniakan nikmat itu, dan mengharapkan dengan hadirnya nikmat itu, saya lebih menjadi hamba yang taat dan bersyukur. Dengan hadirnya ujian demi ujian, saya lebih matang dalam urusan bagaimana menghargai segala nikmat pemberian Illahi. Saya amat bersyukur, dikurniakan insan-insan yang hadir menghiasi hari-hari dalam hidupku, bersyukurnya dipertemukan bersama mereka.alhamdulillah, semoga Allah  mencintai dan meredhai diriku, dirimu, kedua ibu bapaku, kedua ibu bapa angkatku, kedua ibu bapa yang bakal menjadi ibu bapaku kelak, in sha Allah, insan yang istimewa itu, sahabat-sahabatku, rakan-rakanku, para pelajarku yang amat dikasihi Lillahitaala, umat Islam seluruhnya"


" Dear, you never know Allah's plans
Who can guarantee you will marry a young single man/woman ?!
Who can avoid you from marrying a married man/woman ?!
and who can say that you won't be the second in their life ?!
Allah knows and you never know
                                                                 
Let's pray for the best and prepare the worst
Just be sure to stop your day dreaming
and work hard for your heart to accept His decision
which definitely the best for you, your life and hereafter
Allah knows better and He always gives the best for us "

- beautiful quote from my sahabat-



“ We hate the letdowns. We hate the dark and ugly aspects of life. But the truth is, it is the letdowns, the dark, and the ugly, that allow us to really appreciate the ones that *don't* let us down, the light, and the beauty of this life. So grateful for the good friends."-Yasmin Mogahed

"I Want To Be A Strong People For The Sake Of Allah "


*Mode : merindui para  pelajar SMK Bijak Gemilang, kamu sangat istimewa di hati cikgu, belum bisa menyesuaikan diri dengan sekolah baru tetapi in sha Allah, akan cuba membiasakan diri. Walau jasad kita berjauhan, namun, jiwa kita tetap bersatu. Jangan lupakan cikgu, sama-sama kita saling ingat memperingati dalam doa. Terima kasih kerana sangat menghargai cikgu dan sudi untuk terus berhubung dan memotivasikan cikgu. Sama-sama kita berusaha untuk mencapai kecemerlangan dunia dan akhirat. Jangan sedih, jangan takut dan jangan berputus asa. Salam Syaaban buat semua. ^__^



Penawarhati90
1.54am
10 Syaaban 1434H bersamaan 20 Jun 2013
Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang




Sunday, June 16, 2013

I Sure Miss You A Lot....Sweet Memory...

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Salam Syaaban buat sidang pembaca yang dikasihi fillah, semoga segala peristiwa dan pengalaman yang dilalui pada hari ini sama ada berbentuk nikmat atau musibah, semuanya menjadi baik bagi kita supaya kita sentiasa menjadi hamba yang bersyukur dan bertaubat.


Segala puji hanya selayaknya bagi Allah swt, Rabb Yang Nyawaku Dalam GenggamanNya, Rabb Yang MilikNyalah segala taufiq dan hidayah, Selawat dan salam diutuskan buat Rasulullah saw, Penghulu sekalian alam. Salam sejahtera buat ahli keluarga serta para sahabatnya yang unggul.


Saya mendoakan semoga limpahan Taufiq & Hidayah Allah swt sentiasa mengiringi & menghiasi perjalanan hariku, kalian, kedua ibu bapaku, kedua ibu bapa angkatku, kedua ibu bapa yang bakal menjadi ibu bapaku kelak in sha Allah, bakal pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul, yang sentiasa dalam doaku, adik beradikku, sahabat-sahabat handalku, anak-anak didik yang cikgu kasihi Lillahitaala,  serta umat Islam seluruhnya.  Semoga kita semua tidak dibiarkan oleh Allah swt meraba-raba mencari erti kehidupan ini, semoga kita semua sentiasa diberi taufiq (petunjuk) dan hidayah (lintasan untuk kembali kepada Allah) dalam setiap urusan hidup dan dalam setiap detik yang dilalui. Hal ini disebabkan hanyalah Allah sahajalah yang berkuasa memberi hidayah dan petunjuk kepada seseorang hamba, Dia jualah yang berkuasa menyesatkan mereka.

 




"Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa yang disesatkan Allah, maka merekalah orang-orang yang merugi...." (Al-A'raaf : 178)


 

Pada perkongsian kali ini, suka saya mencoretkan sedikit pengalaman yang begitu berharga dalam perjalanan “Hari-hari dalam hidupku” sepanjang tempoh Latihan Mengajar (Praktikal) di Sekolah Menengah Kebangsaan Bukit Gambir atau dengan nama lain SMK Bijak Gemilang. Alhamdulillah, saya dengan sepenuh hati memanjatkan kesyukuran kepada Allah swt kerana dengan izinNyalah saya berkesempatan ditempatkan di taman ilmu ini dengan mempermudahkan permohonan saya diterima oleh pensyarah. Alhamdulillah, dengan izin Allah, Dia menemukan saya dengan insan-insan yang terlalu banyak memotivasikan saya, membantu saya mengenali dunia pendidikan. Merekalah anggota keluarga SMK Bukit Gambir yang saya hormati dan saya muliakan, bermula daripada Pengetua Sekolah, Dr Hj Mohd Nazari bin Yaakob, PK Pentadbiran, Cikgu Zulkifli, PK Ko-K Cikgu Fatimah Salini, dan PK Hem, Cikgu Fadhilah, guru-guru senior sekolah merangkap rakan sekerja saya, team guru pelatih (Amira, K Sharah, K Hamimnun, K Tan, K Izza Erma, K Diana dan K Lijah), guru GSTT, team guru Intrim, staf-staf, pembantu makmal, pakcik Pegawai Keselamatan, para peniaga kantin, seterusnya anak-anak didikku yang cikgu sayangi, kasihi dan cintai Lillahitaala, pelajar 4 Satria 1, 4 Satria 2, 1 Putra, khususnya, dan semua pelajar SMK Bukit Gambir umumnya. Biarpun alam itu telah beberapa minggu berlalu, namun, memori indah bersama mereka sentiasa segar dalam ingatan dan kerinduanku hingga kadang kalanya terbawa-bawa bersama mimpi. Biarpun berat hati melangkah meninggalkan mereka, namun, harus kuringankan tubuhku melangkah pergi membawa seribu kenangan indah dan pengalaman berharga dalam hidupku. Alhamdulillah.

Anggota pendidik SMK Bukit Gambir



Team Guru Pelatih & Guru Intrim

Bermula 2 Februari 2013, bermulalah perjalanan kehidupan saya sebagai Guru Pelatih di SMK Bukit Gambir merangkap Ketua Kumpulan Guru Pelatih USM. Pelbagai ujian dan cabaran telah saya lalui sepanjang tempoh ini. Seperti sebuah drama, kisah saya juga punya awal ceritanya, tenang setenang air di tasik, kemudian bermulalah satu demi satu ujian, sehingga menemui klimaksnya, dan cerita itu pun berakhir dengan pengakhiran yang begitu indah. Alhamdulillah, saya bersyukur kerana sepanjang tempoh ini, saya selalu berpeluang untuk merasai pengalaman yang begitu indah pada setiap hari dalam kehidupan saya, walaupun insan lain melihat saya seperti dalam keletihan dan kepenatan, tidak dinafikan, secara fizikal, saya sememangnya merasa letih dan lelah, namun, Alhamdulillah, saya bersyukur kerana diberi kekuatan mental dan rohani yang selalu mendorong fizikal untuk terus melangkah melalui hari-hari dalam hidupku. Saya merasa begitu gembira dan bahagia pada setiap hari kerana saya merasakan setiap hari adalah peluang yang Allah berikan untuk saya terus maju mendidik anak-anak harapan Ummah. Justeru, saya selalu berdoa pada setiap pagi agar Allah memberi kebaikan pada setiap urusan saya tidak kira ia berbentuk nikmat ataupun musibah.

Bergambar Bersama Pelajar 1 Putra

Bergambar Bersama Pelajar 4 Satria 1



Bergambar Bersama 4 Satria 2


Untuk tempoh masa yang begitu singkat ini, saya ingin memberi sepenuh perhatian dan kasih sayang terhadap anak-anak didik saya yang merupakan amanah saya. Merekalah Qurratun A’yun (Penyejuk Mata) saya. Setiap seorang daripada mereka mempunyai keistimewaan dan potensi diri masing-masing. Saya tidak pernah jemu meluangkan masa bersama mereka, mendengar rintihan jiwa mereka, melihat gelak tawa mereka tidak kurang juga bersama-sama merasai esak tangis mereka. Subhanallah, mereka adalah anak-anak yang mempunyai jiwa yang sangat baik dan berkehendak kepada kebaikan. Ketika bersama mereka, saya banyak mempelajari erti manusia dan kemanusiaan.




Ada saatnya saya menjadi pendidik mereka, dan ada juga saatnya mereka juga mendidik saya. Mereka juga selalu menjadi sahabat saya ketika senang dan juga susah. Masih teringat saat di mana, saya terlalu sibuk dan kadangkala lupa untuk makan, Allah menghantarkan mereka yang sentiasa prihatin kepada saya membeli makanan dan minuman di waktu pagi. Amatlah terharu kerana saya tidak pernah menjangka hal sedemikian. Saya sangat mengetahui dan merasai bahawa mereka melakukan semua itu bukan untuk dibalas apa-apa tetapi ikhlas dan kasih sayang yang lahir dari hati suci dan bersih mereka. Saya sangat berharap Allah kekalkan rasa cinta dan kasih sayang kami keranaNya sehingga ke syurgaNya.





Pada suatu hari, saya mendapat satu musibah yang benar-benar mengganggu emosi saya. Namun, saya berdoa agar saya mampu melalui hari itu dengan baik. Saya cuba menyembunyikan kesedihan itu dalam senyuman walaupun senyuman itu terlalu pahit. Saya memulakan pengajaran dengan hati yang begitu sebak, namun, sehingga akhir pengajaran, menyalami seorang demi seorang pelajar saya, tidak dapat saya tahankan air mata ini, dan menangis sepenuh hati. Namun, apa yang saya rasakan, setiap saat bersama pelajar saya yang saya cintai kerana Allah, benar-benar telah mengubat jiwa saya, melupakan saya akan segala masalah yang membelenggu diri sehinggakan saya merasa begitu lega, lapang dan bahagia. Mungkin kerana doa mereka yang ikhlas, in sha Allah. Kadangkala mereka menasihati saya dengan sesuatu yang pernah saya nasihatkan kepada mereka. Mereka benar-benar menjadi cerminan saya. Subhanallah.




Saya selalu memujuk jiwa saya dengan mengatakan, masih terlalu ramai insan-insan yang perlukan perhatian dan kasih sayang saya, dan kesedihan hanya membunuh potensi diri saya. Saya ingin bahagia dengan membahagiakan seberapa banyak insan-insan yang Allah anugerahkan kepada saya. Merekalah permata berharga buat saya untuk saya jagai dan pelihara. Merekalah pendidik saya yang mematangkan diri akan erti kehidupan ini. Merekalah sumber pahala buat saya. In sha Allah. Saya menyayangi mereka kerana Allah dan saya sangat berharapkan segala ikatan yang terbina bukan hanya di sini sahaja tetapi kekal hingga ke “sana”.



Buat para pelajar yang cikgu kasihi dan cintai kerana Allah swt,



Cikgu sentiasa mendoakan kalian selalu tenang, bahagia dan gembira melalui hari-hari dalam hidupmu. Semoga kalian mencapai kecemerlangan dalam akhlak dan sahsiah, juga akademik. Semoga kalian berjaya mencapai impian dan cita-cita yang diimpikan. Dalam mengejar kejayaan akademik, janganlah kalian lupa untuk turut mengejar kejayaan di dalam akhlak dan sahsiah, kerana kecemerlangan akademik tidak menjanjikan kecemerlangan di akhirat nanti, tetapi kecemerlangan akademik haruslah diiringi bersama-sama kecemerlangan akhlak dan sahsiah yang dibawa oleh Rasulullah saw, sebaik-baik teladan. Marilah sama-sama kita mendalami Islam yang merupakan panduan kecemerlangan kehidupan seorang insan.




Segala puji dan syukur kepada Allah swt, atas segala nikmat dan pengalaman yang dianugerahkan. Alhamdulillah, selawat dan salam diutuskan buat Rasulullah saw, pendidik terulung, serta para sahabat dan ahli keluarga baginda. Jazakumullahukhairan kathira buat ibu bapaku serta para murobbiku yang pernah mendidikku menjadi insan yang punya jiwa pendidik, segala didikan yang kalian berikan benar-benar beerti buatku. Jazakallahukhairan kathira buat seorang insan yang bakal mengambil amanah mendidikku dan keluargaku kelak, dan jazakumullahukhairan kathira buat sahabat-sahabatku semuanya, serta jazakumullahukhairan kathira (terima kasih berbanyak-banyak) kepada semua anggota keluarga SMK Bukit Gambir umumnya serta para pelajarku khususnya. Doakan cikgu terus maju melangkah mencapai impian. ^__^.


Alhamdulillah, jazakumullahukhairan kathira.. I love all of you for the sake of Allah. (sentiasa membaca & membelek segala hadiah & surat cinta kamu ketika rindu..T__T)


Alhamdulillah..Thanks for the beautiful video and also abaya..really touching..T__T.. "Semoga Allah & Rasul mencintai & menyayangi kamu lebih daripada kamu menyayangi cikgu"..^___^


Alhamdulillah...Thanks for the beautiful abaya..I like it..^_^. Semoga Allah murahkan rezeki kamu semua...belajar rajin-rajin...



p/s : Pada hari Isnin, bersamaan 7 Syaaban 1434 H (17 Jun 2013), akan bermulalah saat baru dalam hidupku sebagai Guru KGSK. In sha Allah, semoga bisa menimba ilmu dan pengalaman yang baru. ^__^.  



Akhir kata, buat pedoman kita bersama:


“ Gantunglah impian setinggi langit, namun, kecapilah ia dengan penuh kerendahan jiwa”

“Bermimpilah, sesungguhnya Allah sedang memegang mimpi-mimpimu, tetapi jangan berhenti sekadar mimpi, berusahalah untuk menjadikan mimpi itu satu realiti, in sha Allah, kita boleh”….^___^


"Mari sama-sama kita belajar bersungguh-sungguh, dan menjadi seorang insan yang cemerlang dalam 3 fakulti insan, rohani,jasmani dan akhli".. Belajar kerana Allah dan untuk Allah...Sama-sama kita perbaiki diri sendiri...




 Persembahan Hari Guru bersama pelajar bersamaan hari terakhir perkhidmatan.... 
Seiring & Sehaluan... Terima kasih semua..T__T


Punch Card Hari Terakhir...^__^


 Semoga Allah & Rasul mencintai kita semua..Amin Ya Robbal Alamin..


 *alhamdulillah...habis menulis..berehat sebentar untuk meneruskan perjuangan hari esok. In sha Allah... ^__^. Sweet Dream..


Penawarhati90
3.56 am,
7 Syaaban 1434H bersamaan 7 Jun 2013,
Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang






Thursday, June 13, 2013

Merawat Futur



KabarPKS.com- "Akh, dulu ana merasa semangat saat aktif dalam da'wah. Tapi belakangan rasanya semakin hambar. Ukhuwah makin kering. Bahkan ana melihat ternyata ikhwah banyak pula yang aneh-aneh." Begitu keluh kesah seorang mad'u kepada seorang murobbinya di suatu malam.

Sang murobbi hanya terdiam, mencoba terus menggali semua kecamuk dalam diri mad'unya. "lalu apa yang ingin antum lakukan setelah merasakan semua itu ? " sahut sang murobbi setelah sesaat termenung.

" Ana ingin berhenti saja, keluar dari tarbiyah ini. Ana kecewa dengan prilaku beberapa ikhwah yang justru tidak Islami. Juga dengan organisasi dakwah yang Ana geluti; kaku dan sering mematikan potensi anggota-anggotanya. Bila begini terus, Ana mendingan sendiri saja." Jawab mad'u itu.

Sang murobbi termenung kembali. Tidak tampak raut terkejut dari roman di wajahnya. Sorot matanya tetap terlihat tenang, seakan jawaban itu memang sudah diketahuinya sejak awal.

" Akhi, bila suatu kali antum naik sebuah kapal mengarungi lautan luas. Kapal itu ternyata sudah sangat bobrok. Layarnya banyak berlubang, kayunya banyak yang keropos bahkan kabinnya bau kotoran manusia. Lalu, apa yang akan antum lakukan untuk tetap sampai pada tujuan?". Tanya sang murobbi dengan kiasan bermakna dalam.

Sang mad'u terdiam dan berfikir. Tak kuasa hatinya mendapat umpan balik sedemikian tajam melalui kiasan yang amat tepat.

"Apakah antum memilih untuk terjun kelaut dan berenang sampai tujuan?". Sang murobi mencoba memberi opsi."Bila antum terjun ke laut, sesaat antum akan merasa senang. Bebas dari bau kotoran manusia, merasa kesegaran air laut, atau bebas bermain dengan ikan lumba-lumba . tapi itu hanya sesaat. Berapa kekuatan antum untuk berenang hingga tujuan?. Bagaimana bila ikan hiu datang. Darimana antum mendapat makan dan minum? Bila malam datang, bagaimanan antum mengatasi hawa dingin?" serentetan pertanyaan dihamparkan dihadapan sang mad'u. Tak ayal, sang mad'u menangis tersedu. Tak kuasa rasa hatinya menahan kegundahan sedemikian.

Kekecewaannya kadung memuncak, namun sang murobbi yang dihormati justru tidak memberi jalan keluar yang sesuai dengan keinginannya.

"Akhi, apakah antum masih merasa bahwa jalan dakwah adalah jalan yang paling utama menuju ridho Allah? " Bagaimana bila ternyata mobil yang antum kendarai dalam menempuh jalan itu ternyata mogok? Antum akan berjalan kaki meninggalkan mobil itu tergeletak dijalan, atau mencoba memperbaikinya?" Tanya sang murobbi lagi.

Sang mad'u tetap terdiam dalam sesenggukan tangis perlahannya. Tiba-tiba ia mengangkat tangannya: "Cukup akhi, cukup. Ana sadar.. maafkan Ana…. ana akan tetap Istiqomah. Ana berdakwah bukan untuk mendapatkan medali kehormatan. Atau agar setiap kata-kata ana diperhatikan… " .

"Biarlah yang lain dengan urusan pribadinya masing-masing. Biarlah ana tetap berjalan dalam dakwah. Dan hanya Allah saja yang akan membahagiakan ana kelak dengan janji-janji-Nya. Biarlah segala kepedihan yang ana rasakan menjadi pelebur dosa-dosa ana". Sang mad'u berazzam dihadapan sang murobbi yang semakin dihormatinya.

Sang murobbi tersenyum "Akhi, jama'ah ini adalah jamaah manusia. Mereka adalah kumpulan insan yang punya banyak kelemahan. Tapi dibalik kelemahan itu, masih amat banyak kebaikan yang mereka miliki. Mereka adalah pribadi-pribadi yang menyambut seruan Allah untuk berdakwah. Dengan begitu, mereka sedang berproses menjadi manusia terbaik pilihan Allah. Bila ada satu dua kelemahan dan kesalahan mereka, janganlah hal itu mendominasi perasaan antum. Sebagaimana Allah ta'ala menghapus dosa manusia dengan amal baik mereka, hapuslah kesalahan mereka dimata antum dengan kebaikan-kebaikan mereka terhadap dakwah selama ini. Karena di mata Allah, belum tentu antum lebih baik dari mereka."

""Futur, mundur, kecewa atau bahkan berpaling menjadi lawan bukanlah jalan yang masuk akal. Apabila setiap ketidak-sepakatan selalu disikapi dengan jalan itu, maka kapankah dakwah ini dapat berjalan dengan baik?" sambungnya panjang lebar.

"Kita bukan sekedar pengamat yang hanya bisa berkomentar. Atau hanya pandai menuding-nuding sebuah kesalahan. Kalau hanya itu, orang kafirpun bisa melakukannya. Tapi kita adalah da'i. kita adalah khalifah. Kitalah yang diserahi amanat oleh Allah untuk membenahi masalah-masalah di muka bumi. Bukan hanya mengeksposnya, yang bisa jadi justru semakin memperuncing masalah. Jangan sampai, kita seperti menyiram bensin ke sebuah bara api. Bara yang tadinya kecil.tak bernilai, bisa menjelma menjadi nyala api yang yang membakar apa saja. Termasuk kita sendiri!"

"Bekerjalah dengan ikhlas. Berilah taushiah dalam kebenaran, kesabaran dan kasih sayang kepada semua ikhwah yang terlibat dalam organisasi itu. Karena peringatan selalu berguna bagi orang beriman. Bila ada isyu atau gosip tutuplah telinga antum dan bertaubatlah. Singkirkan segala ghil antum terhadap saudara antum sendiri. Dengan itulah, Bilal yang mantan budak hina menemui kemuliaannya. "


Suasana dialog itu mulai mencair. Semakin lama, pembicaraaan melebar dengan akrabnya. Tak terasa, kokok ayam jantan memecah suasana. Sang mad'u bergegas mengambil wudhu untuk berqiyamu lail. Malam itu. Sang mad'u sibuk membangunkan mad'u yang lain dari asyik tidurnya. Malam itu sang mad'u menyadari kesalahannya. Ia bertekad untuk tetap berputar bersama jama'ah dalam mengarungi jalan dakwah. Pencerahan diperolehnya. Demikian yang kami harapkan dari antum sekalian. (PKS Cengkareng Timur)


Penawarhati90
7.43am
4 Syaaban 1434H bersamaan 14 Jun 2013
Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang

Wednesday, June 12, 2013

Bahagialah Dalam Membahagiakan

Bismillahirrahmanirrahim




Dengan nama Allah Yang Maha Penyayang Lagi Maha Mengasihani, Rabb Yang Memegang Sebuah Takdir & Ketentutan kehidupan seorang hamba, Rabb yang sentiasa menyediakan kehidupan terbaik bagi para hamba. Alhamdulillah, segala puji dan syukur hanya selayaknya bagi Dia. Selawat serta salam diutuskan buat Rasulullah saw, suri teladan terbaik sepanjang zaman, bagindalah qudwah terbaik yang menjadi ikutan buat para Umat dalam perjalanan kembali ke tempat asalnya iaitu Syurga Firdausi. Salam sejahtera buat ahli keluarga serta para sahabat baginda yang memiliki keimanan yang luar biasa.


Sidang pembaca yang saya sayangi dan kasihi kerana Allah swt sekalian,


Sepenuh rahmat, keampunan, keberkatan dan kasih sayang Allah swt saya pohonkan buat diri saya sendiri,  anda, kedua ibu bapa yang saya selalu cintai kerana Allah, kedua ibu bapa angkat saya yang tidak pernah lekang daripada ingatan saya, kedua ibu bapa yang in sha Allah akan menjadi ibu bapa saya kelak yang sentiasa menerima dan meraikan kehadiran saya di dalam keluarga besar mereka, subhanallah, beliau yang sentiasa berada di dalam perlindungan dan peliharaan Allah, yang saya sentiasa hormati dan kagumi, bakal pelengkap kehidupan saya yang saya raikan di dalam doa dan impian saya, in sha Allah, jika Allah izinkan, sahabat-sahabat saya yang jauh di mata namun sentiasa dekat di hati ini, sentiasa rapat disebabkan ikatan Rabbaniyah, rakan-rakan taulan, anak-anak didik saya yang saya cukup kasih, cukup rindu, dekat di dalam doa saya, memori bersama kalian sentiasa segar bugar berbunga di dalam jiwa cikgu, adik-beradik, sanak saudara, mereka yang saya kenali dan temui setiap hari dan setiap waktu, serta umat Islam seluruhnya di dunia ini. In sha Allah. Amin Ya Robbal Alamin.


Alhamdulillah, dengan keizinan serta belas kasihan daripada Allah swt, saya telah diberi sedikit ruang dan peluang untuk mencoret sedikit perkongsian pengalaman kehidupan. Tika ini, saya ingin membawa sebuah cerita yang diceritakan oleh ustazah yang saya sangat kagumi (semoga Allah merahmati beliau), Ustazah Norhafizah Musa. 


Seorang ibu sedang menyulam sambil duduk di atas kerusi. Beliau mempunyai ada anak kecil, berumur 5 tahun sedang bermain-main. Lalu anaknya mendekatinya dari bawah, dan melihat gumpalan benang yang berpintal-pintal kelihatan seperti buruk gumpalan itu. Anaknya seperti bingung melihat ibunya duduk lama di atas kerusi, tetapi membuat sesuatu yang buruk.  Lalu anaknya bertanya:

“Ibu sedang buat apa?”

Lalu ibunya menjawab dengan lembut, “ Kamu pergilah main, ibu sedang membuat kerja ibu”.
Lalu anaknya meneruskan main dan datang lagi kepada ibunya, dan melihat benang itu semakin berpintal-pintal. Anaknya hairan melihat apa yang ibunya sedang lakukan. Setelah beberapa ketika, ibunya memanggil.

“Anakku, mari melihat, apa yang ibu buat”

Anaknya pun mendekati ibunya dan melihat satu sulaman yang begitu cantik, tidak seperti sebelumnya. Pada sulaman itu terdapat permandangan yang sangat indah. Ada pokok, bunga, burung dan sebagainya.


 Pengajaran daripada kisah ini

Inilah satu gambaran mengenai kehidupan di dunia ini, di mana, sebagai manusia, kita selalu melihat segala yang Allah takdirkan kepada kita daripada bawah, melihat melalui sudut pandang seorang hamba hina yang melihat takdir Tuhan itu sebagai sesuatu yang buruk sepertimana pintalan benang tadi. Kita seringkali tertanya-tanya, mengapa ini dan mengapa itu. Namun, sebenarnya pada setiap Takdir yang kelihatannya seperti buruk itu, ketahuilah bahawasanya, Allah sedang menyulam kehidupan kita dengan suatu sulaman yang cukup indah di atasnya.


“ Wahai orang-orang yang beriman, mohonlah pertolongan dengan sabar dan solat. Sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang sabar. (Al-Baqarah 2:153)”



Alhamdulillah,segala puji dan syukur saya panjatkan ke hadrat Allah swt kerana telah menyulamkan satu takdir yang begitu indah terhadap kehidupan insan seperti saya. Walaupun pada awalnya, tidak dinafikan, saya turut melihat dari sudut pandang seorang hamba hina, saya turut menangis kerana membawa sifat seorang manusia, namun jauh di hati saya, apabila saya mula bermuhasabah dan menilai semula, saya merasa sangat lega, lapang dan tenang kerana saya telah membuka jalan kehidupan bagi insan- insan lain untuk mencapai impian yang mereka impikan selama ini. Jika inilah yang mereka inginkan selama ini, Alhamdulillah dengan izin Allah, saya telah mengembalikan hak-hak mereka semula. Saya tidak menzalimi sesiapa lagi dan tidak pula mengecewakan sesiapa. Segala yang berlaku subhanallah, bukanlah saya rancang bagaimana dan bila ia akan berlaku, tetapi, semuanya berlaku dengan keizinan daripada Allah swt dan saya begitu bahagia dengan membuka jalan kebahagiaan buat insan-insan lain.


“ Percayalah, apabila kita mempermudahkan urusan insan lain dengan ikhlas, dengan terbuka hati, dan rasa gembira, in sha Allah, Allah akan selalu mempermudahkan segala urusan kita dan selalu mengembirakan jiwa kita. Alhamdulillah.”


Buat insan yang baik itu, saya mendoakan semoga kini beliau dan keluarganya bahagia, lapang dan tenang, dengan kehadiran insan baru yang bakal menyinari dan mewarnai perjalanan harinya. Tidak ada yang lebih saya harapkan melainkan kebahagiaan buat insan-insan di sekeliling saya. Alhamdulillah, saya turut rasa bahagia melihat kebahagiaan mereka.


Buat insan yang istimewa itu, Alhamdulillah, saya memanjatkan sepenuh kesyukuran kepada Allah swt, kerana dengan izin Allah, saya berpeluang untuk menunaikan hajatnya dan keluarganya. Beliau yang saya raikan, hadiah bernilai buat saya, in sha Allah, sesungguhnya saya dan keluarga berbesar hati menerimanya dan keluarganya untuk bersatu membentuk sebuah keluarga besar yang membawa satu misi iaitu mencari Mardhatillah. Alhamdulillah, jazakumullahukhairan kathira saya ucapkan, semoga kalian merasa tenang, lapang, gembira, dan sentiasa bahagia dengan keputusan ini. Alhamdulillah, marilah kita sama-sama berusaha untuk menjadikan segala yang kita impian satu kenyataan. In sha Allah. Saya mendoakan semoga berkat restu daripada kedua-dua keluarga, berkat doa daripada para sahabat dan anak-anak didik, semoga Allah permudahkan jalannya seandainya inilah yang telah Allah tentukan buat kami. Semoga seluruh penduduk di langit, di bumi dan di dalam air sekalipun mendoakan kejayaan dan kebahagiaan buat kami dalam perjalanan membina sebuah kehidupan bersama. Alhamdulillah. In sha Allah.



Selalu teringat kata ibu yang saya cintai kerana Allah suatu masa dahulu:

“ Pilihlah insan yang benar-benar berhajat kepada kita”


Saya berharap, pilihan saya ini mengembirakan kedua ibu bapa saya terutamanya, dan adik-beradik saya, sahabat-sahabat saya, anak-anak didik saya dan sesiapa sahaja. Juga in sha Allah, kepada beliau yang berhajat kepada saya yang saya hormati dan kagumi juga keluarganya yang saya sayangi kerana  Allah swt. Amin…Amin..Ya Rabbal Alamin. Wallahua'lam.


Penawarhati90
8.26 am
3 Syaaban 1434 H bersamaan 13 Jun 2013
Langkawi, Kedah