Sunday, July 21, 2013

BILA RAMADHAN BERBICARA



Sekiranya bulan Ramadhan boleh berbicara kepada kita, apakah yang akan kita dengari dari Ramadhan?

Putera-puteri yang dikasihi kerana Allah SWT!

Marilah kita memberhentikan jam kehidupan kita sebentar dan marilah kita berusaha bersungguh-sungguh untuk mendengar bicara Ramadhan kepada kita.  Semoga nasihat dan teguran Ramadhan akan memberikan kita mementum imaniyah untuk memanfaatkan bulan Ramadhan yang baru disedari hanya bersisa dua minggu sahaja lagi.

Ramadhan memulakan bicaranya:

Syeikh Dr Mustafa as-Siba’ie telah lebih dulu merakamkan bicara Ramadhan ini dalam tahun 1376 atau 1957.

“Aku datang menemui anda, ada yang mahu menyambut kehadiranku dengan senang, sebagaimana tamu undangan yang disambut dengan penuh hormat dan kebesaran.  Namun ramai juga dari kalian yang enggan menyambutku, mereka melalui hari-hariku tanpa ada yang istimewa, sebagaimana mereka melalui hari-hari dan bulan-bulan selainku.  Bahkan di antara kalian ada yang menyia-nyiakan dan meremehkan diriku.  Padahal aku datang tiada lain untuk mengajar dan mendidik mereka, agar mereka boleh memasuki kancah kehidupan ini dengan selamat dan boleh menang”


Adakah kita merasai kehadiran Ramadhan dalam hidup kita sebagai seorang tamu yang paling istimewa pernah kita sambut dan kita ra’ikan?.  Ramadhan adalah tamu yang diutuskan oleh Allah SWT Yang Maha Belas dan Maha Penyayang untuk membimbing kita melalui ubudiyyah melalui aktiviti-aktiviti yang telah digariskan oleh Allah SWT, yang mengutuskannya.  


Adakah kita menikmati kehadiran tamu teristimewa ini?  Adakah setiap ketika kita melayani tamu bernama Ramadhan ini dengan penuh ketelitian dan berhati-hati, agar Ramadhan mendapat pemerhatian dan layanan yang terbaik dapat kita berikan.


Wahai putera-puteri yang dikasihi!


Ramadhan datang bertamu sebagai ‘pembimbing’ yang membantu kita dalam proses tarbiyah dan tazkiyah diri kita. 


Ramadhan berkata: Wahai kaum muslimin! Aku datang bersama dengan puasa, yang merupakan bekalan bagimu untuk meningkatkan keimananmu.  Inilah yang telah dijelaskan oleh Rasulullah SAW kepada kita.


Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang berpuasa dengan iman dan mencari ridha Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni ” (HR Bukhari, Muslim dan Abu Daud)


Ramadhan juga mengingatkan: “Engkau tidak akan mendapat apa-apa dari kehadiranku dalam hidup walaupun aku bersamamu selama sebulan, selagi engkau tidak bertekad dan berusaha untuk shaum seluruh anggota dan hatimu.  Sekejap sahaja lagi aku akan menghabiskan pertamuanku denganmu tetapi tidak ada sebarang kesan atau bekas walaupun sedikit kepada hidupmu.  Seolah-olah aku tidak pernah bertamu dan hidup bersamamu selama sebulan.



Renungilah ungkapan Ramadhan ini sebelum dia meninggalkan kita dan kita tidak punya kepastian yang Ramadhan akan menziarah dan bertamu dengan kita di tahun hadapan.


Ramadhan Kareem
Rujukan dari : Kajian Tarbawi Edisi FB 220713 oleh Tn Hj Rosdi Baharom
Foto oleh       : FB Haluansiswa



Penawarhati90
1.54pm
13 Ramadhan 1434H bersamaan 22 Julai 2013
Universiti Sains Malaysia

No comments:

Post a Comment