Friday, August 2, 2013

La Tahzan Innallaha Maana



Bismillahirrahmanirrahim


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihi, Rabb yang Maha PenyayangNya mendahului Maha MenghukumNya. Selawat & Salam diutuskan buat Rasulullah saw, Penghulu sekalian alam, salam sejahtera buat ahli keluarga serta para sahabat baginda.


Limpahan Rahmat, Keampunan, dan Mengharap Agar dijauhkan daripada api neraka saya mohonkan buat diri sendiri, kedua ibu bapaku, kedua ibu bapa angkatku, kedua ibu bapa yang bakal menjadi ibu bapaku kelak, in sha Allah, beliau yang daku hormati kerana Allah,saudara-saudaraku, sahabat-sahabatku, anak-anak didikku,anak didik yang daku kasihi Syahirah Shazwani dan keluarganya dan saudara-saudaraku di Palestin, Syria, Mesir, Lubnan, Somalia dan di seluruh Pelosok Dunia ini. Semoga dengan kehadiran bulan Ramadhan yang penuh keberkatan ini, menanggalkan segala titik hitam yang menutupi cahaya Illahi daripada menembusi hati nurani insani. Semoga kita semua bebas daripada perhambaan kepada makhluk dan menyembah Allah swt Yang Maha Satu yang tidak ada yang setanding denganNya.


Saudara sidang pembaca yang dirahmati Allah swt sekalian,


Alhamdulillah, kita panjatkan setinggi-tinggi ucapan syukur kepada Allah swt kerana sehingga pada saat ini, kita masih lagi diberi peluang untuk menghirup udara segar Ramadhan Kareem dengan kesempurnaan nikmat pancaindera kurniaan Allah swt yang tidak terhitung nilainya, begitu juga kita bisa menjamah makanan yang enak-enak dan belum ada satu hari lagipun yang kita tidak bisa makan. Alhamdulillah. Allahuakbar. Alhamdulillah. Subhanallah.



Alhamdulillah, segala puji hanya bagi Allah yang tidak mengurangi sedikitpun nikmat-nikmat ini, kerana Dia Mengetahui bahawa inilah nikmat yang paling baik untuk kita beriman kepadaNya.


Namun begitu, dengan izin Allah, dengan rahmat & belas kasihannya Allah, Dia mengurniakan sedikit ujian buat bekas pelajar yang saya kasihi yang merupakan sahabat saya, Syahirah Shazwani binti Abdul Latiff, pelajar SMK Bukit Gambir, dengan suatu penyakit yang menimpa ayahanda baliau yang tersayang. Sunnah Rasulullah saw apabila seseorang itu ditimpa musibah, tidak kira apa jua bentuknya, haruslah kita mendahului dengan ucapan “ Innalillahi wainna ilaihirajiun” (Daripada Allah kita datang, dan kepada Allah kita kembali)


Buat adindaku Syahirah Shazwani yang cikgu rindui dan kasihi Lillahitaala,


Ada sebuah hadith qudsi yang bermaksud:

"Sesungguhnya ,diantara hamba-hambaKu,ada yang imannya tidak menjadi baik kecuali dengan kefakiran.Jika aku lapangkan rezekinya,maka imannya akan rosak.Diantara hamba-hambaKu ada yang imannya tidak menjadi baik melainkan dengan kondisi kaya.Jika aku membuatnya fakir,pasti imannya rosak. Diantara hamba-hambaku,ada yang imannya tidak menjadi baik,melainkan dengan kondisi sakit,seandainya aku sihatkannya,imannya pasti rosak.Aku mengatur hamba-hambaKu dengan pengetahuanKu terhadap apa yang ada dalam HATI mereka.Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui Lagi Maha Lembut."
Hadith Qudsi


Sesungguhnya Allah swt Maha Mengetahui segala yang terbaik untuk hambaNya, agar dalam kondisi apapun mereka berada, mereka boleh beriman kepada Allah swt. 


Firman Allah swt :

“Allah tidak memberati seseorang melainkan (sekadar kemampuan) yang mampu dipikul olehnya” (Surah At-Thalaq: 7)


Adindaku Syahirah,


Sesungguhnya setiap manusia itu akan diuji untuk membersihkan keikhlasannya dan melayakkan dia memiliki tempat di syurga Illahi. Sama-sama kita terus bersangka baik kepada Allah swt, dengan segala qada’ & qadarNya, kerana kita adalah hamba Allah swt. Kita tidak berdaya untuk menolak segala takdir yang telah ditetapkan untuk kita, tetapi kita harus sama-sama terima dengan penuh Redha & Pasrah, penuh kerendahan hati dan tunduk menyerah diri kepadaNya. Jangan ada satu detikpun kita cuba untuk menjauhiNya kerana kita tidak mungkin mampu untuk berdiri dengan sendiri. Walau kita rasa lemah, semakin kita lemah, semakin kita harus tunduk berubudiah kepadaNya, tadah tangan setulus hati, berdoa kepadaNya dengan penuh pengharapan dan linangan air mata. Semoga dengan ini, kita akan sama-sama kuat untuk berhadapan dengan ujian itu. In sha Allah, segala musibah yang diberikan oleh Allah swt, seandainya kita menghadapiNya dengan mengembalikan segala urusan hanya kepadaNya Yang Maha Menyembuh, in sha Allah, kita akan dapati, kita selalu bersama orang-orang yang sabar.



La hawla wala quwwata illa billah al-'Aliyyil 'Adzim
(Tidak ada daya dan upaya kecuali atas izin Allah yang Maha Tinggi dan Maha Agung)
  

Buat sidang pembaca sekalian,


Saya dengan ini berhajat agar kita sama-sama dapat mendoakan semoga Allah swt memberi kesembuhan kepada ayah Syahirah seandainya itulah yang terbaik untuknya, dan tidak ada satupun yang mustahil bagi Allah. 




"Perumpamaan kaum muslimin yang saling kasih mengasihi dan cinta mencintai antara satu sama lain ibarat satu tubuh. Jika salah satu anggota berasa sakit maka seluruh tubuh akan turut berasa sakit dan tidak dapat tidur." (HR Bukhari)


Penawarhati90
8.30am
25 Ramadhan 1434H bersamaan 3 Ogos 2013
Universiti Sains Malaysia

No comments:

Post a Comment