Thursday, September 12, 2013

Ziarah Penambah Barokah Dalam Persahabatan

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang, Rabb Yang Maha Pencipta Sekalian Alam. Selawat dan salam diutuskan buat Rasulullah saw, suri teladan terbaik sepanjang zaman. Salam sejahtera buat ahli keluarga serta para sahabatnya yang unggul.


Sidang pembaca sekalian,


Semoga ketika ini, saya dan kalian sentiasa berada di dalam sakinah Imaniyah dalam perjalanan menuju ke sebuah negeri abadi. Semoga ketika ini, saya dan anda masih bersemangat dan tersenyum selebar mungkin, walau pelbagai badai dan duri ditempuhi, juga menanti di hadapan sana, semoga kita terus tabah dalam meniti hari-hari dalam hidup ini, kerana inilah hakikat keinsanan. Namun, yakinlah bahawa sesungguhnya Allah tidak memberi ujian melainkan apa yang terdaya dipikul oleh hamba-hambaNya. 

Doa Mohon Ketenangan

“Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Dia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya dan dia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dengan berkata): Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir. (286).”



Pertama dan selamanya saya memanjatkan kesyukuran ke hadrat Allah swt, kerana dengan limpahan keizinanNya, Dia mengatur satu persatu perjalanan kehidupan saya dengan begitu teratur, ada masanya tersenyum, gembira, berduka dan kecewa. Semuanya silih berganti, musim demi musim, namun, itulah aturan Allah yang sebenarnya begitu cantik dan indah seandainya saya menyelaminya dengan mata hati.



Semoga limpahan rahmat serta keberkatan Illahi senantiasa menaungi kehidupanku, ibu bapaku, bakal ibu bapaku, ibu bapa angkatku, beliau yang berada di dalam jagaan dan peliharaan Allah swt, para sahabatku yang tidak pernah sekali-kali menjadi kelupaanku, anak-anak didikku yang sentiasa segar dalam hati sanubariku, sama ada mereka yang berada di SMK Bukit Gambir, SMK Convent Greenlane, SMK Kedawang, mereka yang mendoakanku, mereka yang daku temui setiap hari dan setiap waktu, serta sanak saudara kita yang berada di bumi Mesir, Palestin, Somalia, Syria, dan di seluruh pelosok dunia ini. Walaupun kalian jauh di mata, namun kalian sentiasa dekat di hati ini. In sha Allah.




Pada perkongsian kali ini, saya sekadar ingin berkongsi sedikit catatan perjalanan ini sehingga pada hari ini, saya berkhidmat sebagai seorang Pendidik di SMK Kedawang, Pulau Langkawi. Saya berhajatkan agar perkongsian pengalaman saya ini, sedikit sebanyak menjadi satu proses untuk muhasabah diri buat diri saya sendiri, buat generasi pewaris saya suatu hari nanti, serta sidang pembaca sekalian, dan semoga sedikit kebaikan daripadanya akan terus menjadi satu kekuatan untuk diri ini melangkahi satu persatu anak tangga kehidupan, maka segala keburukan daripadanya, saya berharap ia hanyalah ditinggalkan di sini sahaja. Semoga kita semua sentiasa berada di dalam rahmat dan keampunan dariNya. Saya memohon keberkatan masa dan waktu daripada Allah swt.




Setelah menamatkan pengajian di Universiti Sains Malaysia atau Universiti Sangat Menarik, sebuah terma yang sangat cantik dinamakan oleh sahabat saya yang sangat kreatif, maka saya memilih untuk terus berkhidmat di Pulau Pinang, untuk mencari kekuatan sebagai persediaan rohani, emosi dan jasadi untuk kembali ke tanah air Langkawi. Sebagai seorang manusia, saya memiliki satu sifat iaitu sukar membuat satu perubahan kepada keputusan saya, tidak kira bagaimanapun ia, kerana secara metafiziknya, saya manusia bernombor 4. Namun, manusia itu merancang, Allah juga merancang, dan sesungguhnya Allah sebaik-baik Perancang. Disebabkan beberapa perancangan saya di Pulau Pinang tidak dapat saya laksanakan, maka, saya memerlukan masa untuk bersedia menghadapi dan mengolah perancangan baru. Alhamdulillah, dengan berkat keizinan Allah, setelah beberapa bulan saya berada di bumi Pulau Pinang, menunaikan satu persatu impian saya di sana, maka, saya kembali ke Pulau Langkawi dengan hati yang tenang, semangat yang baru, kekuatan yang baru, azam yang baru, target yang baru di tempat yang baru bagi jiwa saya, namun, sudah lama bagi jasad saya.




Pada tanggal 21 Ogos 2013 yang lalu, iaitu 10 hari sebelum kepulangan saya ke Pulau Langkawi, saya mengambil kesempatan ini untuk menziarahi sahabat-sahabat handal di sekitar Wilayah Tengah, bagi mengumpul kekuatan dan himmah daripada mereka. Saat bersama mereka sungguh indah dan menghiburkan hati, kerana mereka adalah sahabat yang sentiasa menghubungkan jiwa kepada Allah. Saat bersama mereka menyergapkan kerinduan saya terhadap segala memori yang pernah kami bina ketika di Kolej Matrikulasi dan sepanjang di USM sendiri.




Jazakumullahukhairan kathira kepada sahabatku tersayang merangkap kembar tak seibu tak sebapa, Syafiqah Athirah Abdul Razak dan keluarga, kerana sudi menerima kehadiranku sebagai tetamu dengan lapang dada. Alhamdulillah, pertemuan pertama kami di Masjid KMK pada 4 tahun yang lalu menemukan kami kembali sehingga pada hari ini. Bersyukur mengenali ibu ayahnya yang juga merupakan seorang pendidik, terlalu banyak isu yang bisa kami bualkan sehingga tubuh begitu berat untuk melangkah keluar. Walau apapun, semoga pertemuan yang singkat ini mendapat keredhaan Allah, serta dipertemukan lagi dan lagi. “ Nanti Syafiyah datang lagi bawa family pulak” – Makcik Rozi (Ibu Syafiqah) –Take Note- ^___^

Bersama Syafiqah & Makcik Rozi- Nasi Ayam Special


I  like this place...


Destinasi saya seterusnya adalah menziarahi “Ex-Roomate” saya dahulu yang merupakan sahabat yang pernah tinggal sebilik dengan saya semasa di USM, Nur Hayati. Alhamdulillah, hati terasa amat gembira dan berbunga-bunga ketika bertemunya. Tidak dapat digambarkan betapa gembiranya hati ini, seorang sahabat yang sentiasa bersama saya ketika susah dan senang. Segala kenangan kami bersama ketika di Pulau Pinang terbit satu persatu di ruangan pemikiran ini. Mendengar cerita kehidupannya di KL, saya mendoakan semoga beliau bisa belajar erti berdikari seperti yang dihajatkan olehnya. Semoga Allah memurahkan rezeki buatmu ati. ^__^. I love you for the sake of Allah. Terima kasih kerana terlalu banyak bersabar dengan kerenah kurang matang saya, dari dulu hingga sekarang. ^_^.

 Kenangan ziarah raya bersama nur hayati & sahabat2.


Setelah menginap di rumahnya selama 1 hari, kami bersama-sama meneruskan perjalanan menziarahi junior kami di USM dahulu, Nissa’ Karimah Wahid bersama sahabat-sahabatnya. Alhamdulillah, gembira menemui adik-adik bakal Arkitek harapan Islam. Menziarahi mereka membuatkan diriku umpama tersedar daripada mimpi. Alhamdulillah, berpeluang untuk makan bersama, membina memori baru untuk terus disimpan rapi ke dalam diari hari-hari dalam hidupku.




Pada keesokan harinya, hari yang istimewa, hari yang bersejarah, hari yang indah, Alhamdulillah, ditemani sahabat-sahabatku Nur Hayati & Jamilin Rasyida, kami berjaya melaksanakan misi terbesar yang merupakan salah satu tujuan perjalananku. Alhamdulillah, kalian sangat bermakna dalam hidupku wahai sahabat-sahabatku. Merekalah sahabat yang tidak pernah mengharapkan untuk dibalas jasa, tetapi persahabatan yang dibina sungguh tulus menusuk ke dasar qolbuku, membuatkanku merasa begitu bersyukur kerana dianugerahi sahabat istimewa seperti mereka sedangkan diriku, hanyalah insan biasa. Alhamdulillah, Allah Maha Adil.



Bersama sahabat-sahabatku, maka, kami menuju pula ke majlis walimatul urus seorang senior kami iaitu Kak ‘Aqilah dan Akhi Ikrimah Husni. Disebabkan jalan yang begitu sesak, maka, tidak kami sangkakan bahawa kamilah tetamu terakhir yang menghadiri majlis ini.

Barakallahufikum...


Alhamdulillah, seterusnya, kami menuju ke Masjid Jamek, destinasi terakhir sebelum ke Pudu Raya. Berkat keizinan daripada Allah swt, kami dipertemukan bersama sahabat yang terlalu lama tidak ketemu, Nur Yasmin Ahmad. Beliau merupakan senior dan sahabat kami ketika di USM dan mengambil jurusan Sains Komputer. Alhamdulillah, Allah mengizinkan pertemuan kami sebelum beliau melangkah ke alam perkahwinan. Walaupun tidak bisa memenuhi jemputan dek jarak yang terlalu jauh dan bersekolah, Alhamdulillah, dapat juga kami bertemunya di Masjid Jamek dan berbual satu dua perkara. Barakallahufikum buat Nur Yasmin Ahmad dan pasangannya Hafizuddin Pirus. ^___^


Jejak Kasih

Dengan itu, berakhirlah sudah misi ziarah saya bersama sahabat-sahabat, sebelum saya menamatkan perkhidmatan di Klinik Syifa dan memulakan perkhidmatan di Pulau Langkawi.


Pengalaman dan memori ini cukup-cukup berharga dalam kehidupan saya, walaupun mungkin tubuh merasa begitu lelah, namun, kemanisan di hati ini, hanya Allah yang mengerti. Saya tidak pernah merasa menyesal atau usaha yang sia-sia untuk tujuan ini. Apabila sesebuah ukhuwah itu diikat oleh ikatan Rabbaniyah, maka, segala halangan itu bisa ditempuhi. Untuk memenuhi hak ukhuwah itu, kita mungkin memerlukan pengorbanan harta, nyawa, tenaga, namun, yakinlah, apabila kita bersahabat kerana Allah, semoga segala pengorbanan itu menjadi saksi di hadapan Allah nanti yang melayakkan kita bertemu di syurga Illahi. Amin.



Bersungguh-sungguhlah berusaha untuk beroleh kedudukan yang telah Allah janjikan.


“Di antara hamba-hamba Allah ada manusia yang tidak termasuk para Nabi dan juga para syuhada’, tetapi pada hari akhirat para nabi dan syuhada’ cemburu kerana kedudukan mereka di sisi Allah”.


Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, beritahu kami siapakah mereka?”.


Rasulullah menjawab; “Mereka adalah orang-orang yang saling mencintai kerana Allah dan bukan berdasarkan hubungan keluarga dan bukan kerana harta yang mereka saling berikan”.


“Demi Allah, muka mereka itu bercahaya. Mereka berada di atas cahaya. Tidak merasa takut ketika orang lain merasa takut. Tidak berdukacita pada saat orang lain berdukacita”.


Kemudian Rasulullah membacakan firman Allah dalam surah Yunus ayat 62: “Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah tidak merasa khuatir dan tidak pula bersedih hati”. (HR Abu Daud, Nasai dan Ibnu Hibban)



Semoga Allah dan Rasul sentiasa menyayangi dan mengasihiku, kedua ibu bapaku dan sahabat-sahabatku semuanya.


Buat semua sahabatku tersayang, walaupun kalian jauh di mata, kalian sentiasa dekat di hati ini. Moga jarak yang memisahkan kita sentiasa kita dekatkan dengan saling mendoakan antara satu sama lain. Doa kalian daripada kejauhan diharapkan akan terus menyalakan obor kekuatan untuk kita terus berprestasi sebagai abdullah (hamba Allah) dalam menggapai MARDHATILLAH. Sesungguhnya akhirat sanalah sahaja pertemuan yang abadi. "Mari Berlumba Menuju Syurga!!"



*Next Mission in Progressing* 


 Sahabatmu,

Penawarhati90
8.23am
7 Zulkaedah 1434 H bersamaan 13 September 2013
Pulau Langkawi, Kedah







Tuesday, September 10, 2013

13 Sifat Lelaki Yang Tidak Disukai Wanita



dakwatuna.com – Para istri atau kaum wanita adalah manusia yang juga mempunyai hak tidak suka kepada laki-laki karena beberapa sifa-sifatnya. Karena itu kaum lelaki tidak boleh egois, dan merasa benar. Melainkan juga harus memperhatikan dirinya, sehingga ia benar-benar bisa tampil sebagai seorang yang baik. Baik di mata Allah, pun baik di mata manusia, lebih-lebih baik di mata istri. Ingat bahwa istri adalah sahabat terdekat, tidak saja di dunia melainkan sampai di surga. Karena itulah perhatikan sifat-sifat berikut yang secara umum sangat tidak disukai oleh para istri atau kaum wanita. Semoga bermanfaat.

Pertama, Tidak Punya Visi

Setiap kaum wanita merindukan suami yang mempunyai visi hidup yang jelas. Bahwa hidup ini diciptakan bukan semata untuk hidup. Melainkan ada tujuan mulia. Dalam pembukaan surah An Nisa’:1 Allah swt. Berfirman: “Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu”. Dalam ayat ini Allah dengan tegas menjelaskan bahwa tujuan hidup berumah tangga adalah untuk bertakwa kepada Allah. Takwa dalam arti bersungguh mentaati-Nya. Apa yang Allah haramkan benar-benar dijauhi. Dan apa yang Allah perintahkan benar ditaati.

Namun yang banyak terjadi kini, adalah bahwa banyak kaum lelaki atau para suami yang menutup-nutupi kemaksiatan. Istri tidak dianggap penting. Dosa demi dosa diperbuat di luar rumah dengan tanpa merasa takut kepada Allah. Ingat bahwa setiap dosa pasti ada kompensasinya. Jika tidak di dunia pasti di akhirat. Sungguh tidak sedikit rumah tangga yang hancur karena keberanian para suami berbuat dosa. Padahal dalam masalah pernikahan Nabi saw. bersabda: “Pernikahan adalah separuh agama, maka bertakwalah pada separuh yang tersisa.”


Kedua, Kasar

Dalam sebuah riwayat dikatakan bahwa wanita diciptakan dari tulang rusuk yang bengkok. Ini menunjukkan bahwa tabiat wanita tidak sama dengan tabiat laki-laki. Karena itu Nabi saw. menjelaskan bahwa kalau wanita dipaksa untuk menjadi seperti laki-laki tulung rusuk itu akan patah. Dan patahnya berarti talaknya. Dari sini nampak bahwa kaum wanita mempunyai sifat ingin selalui dilindungi. Bukan diperlakukan secara kasar. Karena itu Allah memerintahkan para suami secara khusus agar menyikapi para istri dengan lemah lembut: Wa’aasyiruuhunna bil ma’ruuf (Dan sikapilah para istri itu dengan perlakuan yang baik) An Nisa: 19. Perhatikan ayat ini menggambarkan bahwa sikap seorang suami yang baik bukan yang bersikap kasar, melainkan yang lembut dan melindungi istri.

Banyak para suami yang menganggap istri sebagai sapi perahan. Ia dibantai dan disakiti seenaknya. Tanpa sedikitpun kenal belas kasihan. Mentang-mentang badannya lebih kuat lalu memukul istri seenaknya. Ingat bahwa istri juga manusia. Ciptaan Allah. Kepada binatang saja kita harus belas kasihan, apalagi kepada manusia. Nabi pernah menggambarkan seseorang yang masuk neraka karena menyikas seekor kucing, apa lagi menyiksa seorang manusia yang merdeka.


Ketiga, Sombong

Sombong adalah sifat setan. Allah melaknat Iblis adalah karena kesombongannya. Abaa wastakbara wakaana minal kaafiriin (Al Baqarah:34). Tidak ada seorang mahlukpun yang berhak sombong, karena kesombongan hanyalah hak priogatif Allah. Allah berfirman dalam hadits Qurdsi: “Kesombongan adalah selendangku, siapa yang menandingi aku, akan aku masukkan neraka.” Wanita adalah mahluk yang lembut. Kesombongan sangat bertentangan dengan kelembutan wanita. Karena itu para istri yang baik tidak suka mempunyai suami sombong.
Sayangnya dalam keseharian sering terjadi banyak suami merasa bisa segalanya. Sehingga ia tidak mau menganggap dan tidak mau mengingat jasa istri sama sekali. Bahkan ia tidak mau mendengarkan ucapan sang istri. Ingat bahwa sang anak lahir karena jasa kesebaran para istri. Sabar dalam mengandung selama sembilan bulan dan sabar dalam menyusui selama dua tahun. Sungguh banyak para istri yang menderita karena prilaku sombong seorang suami.


Keempat, Tertutup

Nabi saw. adalah contoh suami yang baik. Tidak ada dari sikap-sikapnya yang tidak diketahui istrinya. Nabi sangat terbuka kepada istri-istrinya. Bila hendak bepergian dengan salah seorang istrinya, nabi melakukan undian, agar tidak menimbulkan kecemburuan dari yang lain. Bila nabi ingin mendatangi salah seorang istrinya, ia izin terlebih dahulu kepada yang lain. Perhatikan betapa nabi sangat terbuka dalam menyikapi para istri. Tidak seorangpun dari mereka yang merasa didzalimi. Tidak ada seorang dari para istri yang merasa dikesampingkan.

Kini banyak kejadian para suami menutup-nutupi perbuatannya di luar rumah. Ia tidak mau berterus terang kepada istrinya. Bila ditanya selalu jawabannya ngambang. Entah ada rapat, atau pertemuan bisnis dan lain sebagainya. Padahal tidak demikian kejadiannya. Atau ia tidak mau berterus terang mengenai penghasilannya, atau tidak mau menjelaskan untuk apa saja pengeluaran uangnya. Sikap semacam ini sungguh sangat tidak disukai kaum wanita. Banyak para istri yang tersiksa karena sikap suami yang begitu tertutup ini.

Kelima, Plinplan

Setiap wanita sangat mendambakan seorang suami yang mempunyai pendirian. Bukan suami yang plinplan. Tetapi bukan diktator. Tegas dalam arti punya sikap dan alasan yang jelas dalam mengambil keputusan. Tetapi di saat yang sama ia bermusyawarah, lalu menentukan tindakan yang harus dilakukan dengan penuh keyakinan. Inilah salah satu makna qawwam dalam firman Allah: arrijaalu qawwamuun alan nisaa’ (An Nisa’:34).


Keenam, Pembohong

Banyak kejadian para istri tersiksa karena sang suami suka berbohong. Tidak mau jujur atas perbuatannya. Ingat sepandai-pandai tupai melompat pasti akan jatuh ke tanah. Kebohongan adalah sikap yang paling Allah benci. Bahkan Nabi menganggap kebohongan adalah sikap orang-orang yang tidak beriman. Dalam sebuah hadits Nabi pernah ditanya: hal yakdzibul mukmin (apakah ada seorang mukmin berdusta?) Nabi menjawab: Laa (tidak). Ini menunjukkan bahwa berbuat bohong adalah sikap yang bertentangan dengan iman itu sendiri.
Sungguh tidak sedikit rumah tangga yang bubar karena kebohongan para suami. Ingat bahwa para istri tidak hanya butuh uang dan kemewahan dunia. Melainkan lenbih dari itu ia ingin dihargai. Kebohongan telah menghancurkan harga diri seorang istri. Karena banyak para istri yang siap dicerai karena tidak sanggup hidup dengan para sumai pembohong.


Ketujuh, Cengeng

Para istri ingin suami yang tegar, bukan suami yang cengeng. Benar Abu Bakar Ash Shiddiq adalah contoh suami yang selalu menangis. Tetapi ia menangis bukan karena cengeng melainkan karena sentuhan ayat-ayat Al Qur’an. Namun dalam sikap keseharian Abu Bakar jauh dari sikap cengeng. Abu Bakar sangat tegar dan penuh keberanian. Lihat sikapnya ketika menghadapi para pembangkang (murtaddin), Abu Bakar sangat tegar dan tidak sedikitpun gentar.
Suami yang cenging cendrung nampak di depan istri serba tidak meyakinkan. Para istri suka suami yang selalu gagah tetapi tidak sombong. Gagah dalam arti penuh semangat dan tidak kenal lelah. Lebih dari itu tabah dalam menghadapi berbagai cobaan hidup.


Kedelapan, Pengecut

Dalam sebuah doa, Nabi saw. minta perlindungan dari sikap pengecut (a’uudzubika minal jubn), mengapa? Sebab sikap pengecut banyak menghalangi sumber-sumber kebaikan. Banyak para istri yang tertahan keinginannya karena sikap pengecut suaminya. Banyak para istri yang tersiksa karena suaminya tidak berani menyelesaikan permasalahan yang dihadapi. Nabi saw. terkenal pemberani. Setiap ada pertempuran Nabi selalu dibarisan paling depan. Katika terdengar suara yang menakutkan di kota Madinah, Nabi saw. adalah yang pertama kaluar dan mendatangi suara tersebut.
Para istri sangat tidak suka suami pengecut. Mereka suka pada suami yang pemberani. Sebab tantangan hidup sangat menuntut keberanian. Tetapi bukan nekad, melainkan berani dengan penuh pertimbangan yang matang.


Kesembilan, Pemalas

Di antara doa Nabi saw. adalah minta perlindingan kepada Allah dari sikap malas: allahumma inni a’uudzubika minal ‘ajizi wal kasal , kata kasal artinya malas. Malas telah membuat seseorang tidak produktif. Banyak sumber-sumber rejeki yang tertutup karena kemalasan seorang suami. Malas sering kali membuat rumah tangga menjadi sempit dan terjepit. Para istri sangat tidak suka kepada seorang suami pemalas. Sebab keberadaanya di rumah bukan memecahkan masalah melainkan menambah permasalah. Seringkali sebuah rumah tangga diwarnai kericuhan karena malasnya seorang suami.

Kesepuluh, Cuek Pada Anak

Mendidik anak tidak saja tanggung jawab seorang istri melainkan lebih dari itu tanggung jawab seorang suami. Perhatikan surat Luqman, di sana kita menemukan pesan seorang ayah bernama Luqman, kepada anaknya. Ini menunjukkan bahwa seorang ayah harus menentukan kompas jalan hidup sang anak. Nabi saw. Adalah contoh seorang ayah sejati. Perhatiannya kepada sang cucu Hasan Husain adalah contoh nyata, betapa beliau sangat sayang kepada anaknya. Bahkan pernah berlama-lama dalam sujudnya, karena sang cucu sedang bermain-main di atas punggungnya.
Kini banyak kita saksikan seorang ayah sangat cuek pada anak. Ia beranggapan bahwa mengurus anak adalah pekerjaan istri. Sikap seperti inilah yang sangat tidak disukai para wanita.


Kesebelas, Menang Sendiri

Setiap manusia mempunyai perasaan ingin dihargai pendapatnya. Begitu juga seorang istri. Banyak para istri tersiksa karena sikap suami yang selalu merasa benar sendiri. Karena itu Umar bin Khaththab lebih bersikap diam ketika sang istri berbicara. Ini adalah contoh yang patut ditiru. Umar beranggapan bahwa adalah hak istri mengungkapkan uneg-unegnya sang suami. Sebab hanya kepada suamilah ia menemukan tempat mencurahkan isi hatinya. Karena itu seorang suami hendaklah selalu lapang dadanya. Tidak ada artinya merasa menang di depan istri. Karena itu sebaik-baik sikap adalah mengalah dan bersikap perhatian dengan penuh kebapakan. Sebab ketika sang istri ngomel ia sangat membutuhkan sikap kebapakan seorang suami. Ada pepetah mengatakan: jadilah air ketika salah satunya menjadi api.


Keduabelas, Jarang Komunikasi

Banyak para istri merasa kesepian ketika sang suami pergi atau di luar rumah. Sebaik-baik suami adalah yang selalu mengontak sang istri. Entah denga cara mengirim sms atau menelponnya. Ingat bahwa banyak masalah kecil menjadi besar hanya karena miskomunikasi. Karena itu sering berkomukasi adalah sangat menentukan dalam kebahagiaan rumah tangga.

Banyak para istri yang merasa jengkel karena tidak pernah dikontak oleh suaminya ketika di luar rumah. Sehingga ia merasa disepelekan atau tidak dibutuhkan. Para istri sangat suka kepada para suami yang selalu mengontak sekalipun hanya sekedar menanyakan apa kabarnya.


Ketigabelas, Tidak Rapi dan Tidak Harum

Para istri sangat suka ketika suaminya selalu berpenampilan rapi. Nabi adalah contoh suami yang selalu rapi dan harum. Karena itu para istrinya selalu suka dan bangga dengan Nabi. Ingat bahwa Allah Maha indah dan sangat menyukai keindahan. Maka kerapian bagian dari keimanan. Ketika seorang suami rapi istri bangga karena orang-orang pasti akan berkesan bahwa sang istri mengurusnya. Sebaliknya ketika sang suami tidak rapi dan tidak harum, orang-orang akan berkesan bahwa ia tidak diurus oleh istrinya. Karena itu bagi para istri kerapian dan kaharuman adalah cermin pribadi istri. Sungguh sangat tersinggung dan tersiksa seorang istri, ketika melihat suaminya sembarangan dalam penampilannya dan menyebarkan bahu yang tidak enak. 

Allahu a’lam

Penulisan : Dr Amir Faishol Fath


Kesimpulan & Ulasan  


Sebagai seorang insan yang tidak pernah sempurna, saya bersetuju dengan penulisan ini. Pada pendapat saya, ia harus diambil perhatian oleh golongan rijal. Namun, saya meyakini bahawa pasti di sana, terdapat juga sifat-sifat wanita yang tidak dipersetujui oleh lelaki yang saya yakini ada di dalam diri saya yang harus saya perbaiki semasa ke semasa. Maka, marilah sama-sama kita berusaha untuk membuang sifat-sifat mazmumah, dan menambahkan sifat-sifat mahmudah agar yang lahir dari keperibadian kita adalah peribadi yang ditenangi dan disenangi oleh insan-insan lain. 


Namun, sebagai kesimpulan akhir saya, setiap insan harus mendalami sifat-sifat manusia ini untuk mengenali diri sendiri, pasangan juga masyarakat sekeliling kerana setiap hari kita akan berkomunikasi dengan insan bernama manusia. Ingatlah bahawa, komunikasi kita ini boleh membesarkan masalah kecil, atau mengecilkan masalah besar!
" Berilah nasihat dengan sehikmah mungkin, namun, terimalah nasihat dalam apa cara sekalipun " - Prof Dr Rosni Abdullah.  


Semoga Allah swt sentiasa menguniakan limpahan rahmat dan keampunanNya kepadaku, kedua ibu bapaku, kedua ibu bapanya, kedua ibu bapa angkatku, beliau yang daku hormati, para sahabatku, anak-anak didikku, serta seluruh insan di dunia ini. Amin.


Insan yang tidak pernah sempurna,

Penawarhati90,
12.00am
5 Zulkaedah 1434 H bersamaan 11 September 2013
Pulau Langkawi, Kedah

Monday, September 2, 2013

Alhamdulillah..Dari Pulau Ke Pulau




Alhamdulillah.. Barang-barang yang dibawa balik daripada Pulau Pinang telah selamat sampai ke destinasi Pulau Langkawi bersama-sama tuannya. Dari Pulau ke Pulau. Alhamdulillah, semuanya dalam keadaan baik. Akan sentiasa saya jagai setiap satu daripadanya sebaik mungkin, in sha Allah.

Agak letih memikirkan harus memindahkan satu persatu barang-barang ini ke tempat yang sepatutnya, dalam masa yang sama akan memulakan perkhidmatan sebagai Guru di SMK Kedawang, Pulau Langkawi pada esok hari. Alhamdulillah, segala puji hanya bagi Allah walaubagaimanapun. Alhamdulillah.


" Ya Allah, nikmat apa sahaja yang daku kecapi dan perolehi daripada para hambaMu pada waktu pagi/petang hari ini, semuanya adalah daripadaMu jua; Yang Maha Esa dan tidak mempunyai sekutu. BagiMu segala puji & syukur "


Penawarhati90
7.36pm
26 Syawal 1434 H bersamaan 2 September 2013
Kampung Bayas, Pulau Langkawi, Kedah