Saturday, October 26, 2013

Hadapilah Harimu Dengan Senyuman



Ketika kegagalan mewarnai kehidupan kita, kitapun menangis dan kecewa namun kejayaan tidak akan sedikitpun tersenyum pada kita. Ketika kita dipandang hina dan dicerca kerana kesalahan kita sendiri, kemuliaan pun hanya memandang kita dengan senyuman sinisnya. Ketika kita tersungkur jatuh kerana kelalaian kita sendiri lalu jiwa kita sakit dan menderita, kitapun menangis hiba, malangnya kebahagiaan tidak juga menemani kita hingga keresahan terusir dari jiwa kita. Jadi kenapa kita perlu menangis? Bukankah tangisan itu akan menjadikan kita semakin resah bahkan tidak akan mengubah apa-apa. Bukankah kesedihan dan rasa kecewa itu akan memadamkan sebahagiaan dari kewarasan kita hingga kita mula hilang arah tuju dan teraba-raba mencari siapa diri kita sebenarnya. Bahkan lebih dari itu, tangisan itu akan mengikis keimanan kita sedikit demi sedikit hingga akhirnya tiada lagi keyakinan kita kepada kebijaksanaan dan ksempurnaan Allah swt.


Kenapa kita tidak tersenyum? Kerana bukankah sahabat-sahabat yang merasai kenikmatan dan kebahagiaan beriman itupun pernah tersungkur hina namun kerana jiwa mereka kuat lalu mereka menjadikan keinsafan sebagai anak tangga untuk mereka hampir kepada Allah swt. Lihatlah kehidupan ini dengan jiwa yang tersenyum. Kalaupun kita hidup merempat, ada pula manusia yang mati hina. kalau kita serba kekurangan ada pula manusia yang langsung tak memiliki apa-apa. Kalau kita miskin harta, ada manusia yang miskin jiwa hingga tidak menikmati keindahan hidup walaupun kaya raya. Kalaupun kita tidak memiliki kenderaan yang baik, ada manusia yang tidak memiliki kaki untuk berjalan. Memang kita berhak menangis tetapi kita perlu tahu ketika mana dan untuk siapa tangisan itu. Bukankah jiwa ini ada Pemiliknya. Jadi ketika jiwa kita lemah mengadulah padaNya maka Dia akan berikan kita satu kekuatan baru kerana kekuatan itu milikNya. Ketika kita kecewa maka sandarkan harapan kita padaNya kerana dialah tempat kita tujukan harapan kita. Cuma kadang-kadang kita lupa diri kita siapa lalu kita meminta kekuatan pada manusia yang juga lemah lalu kita semakin lemah, kita sandarkan harapan pada bukan tempatnya maka kita pun kecewa dan hampa.

Senyuman itu akan mewarnai kekelaman dan kegelapan jiwa kita hingga kita akan melihat kehidupan ini dengan semangat dan keazaman yang baru. Bukankah sahabat-sahabat Rasulullah SAW yang berjaya itupun pernah gagal namun kerana mereka tidak terlalu sibuk memanjangkan tangisan dan keluhan jiwa mereka lalu mereka pun ada banyak masa untuk melakar Harapan.



Harapan

Dalam kelam kehidupan
Atau hiruk pikuk kemanusiaan
Harapan adalah cahaya
Bagi sebuah singgahsana jiwa

Ketika terik mentari membakar asa
Atau malam yang mengaburi cita
Harapan adalah teman setia
Pengubat luka dan duka nestapa

Biar gelombang kegagalan menggoncang jiwa
Biar kesedihan dan kekecewaan menggugah rasa
Atau esok yang tidak menjanjikan apa-apa
Selagi harapan masih menyala
Kita kan mampu menempuh kehidupan

Mereka yang miliki harapan
Adalah mereka yang punya kehidupan
Mereka yang telah hilang harapan
Adalah mereka yang telah kehilangan kehidupan



Mengapa saya memilih untuk berbicara mengenai Harapan pada hari ini?

Hal ini disebabkan, saya benar-benar merasakan Harapan merupakan satu cabang penting dalam menjalani sebuah kehidupan. Lawan kepada harapan adalah keputusasaan. Harapan dan sandaran utama bagi seorang mukmin adalah Harapan kepada Allah, Rabb Pemilik sekalian alam.

Coretan murobbi yang saya kasihi kerana Allah swt ini, iaitu "Bila Kehidupan Berbicara", cikgu Azmi Bahari, benar-benar menyentuh hati biarpun saya membacanya berulang kali, kerana saya yakin benar coretan ini ditulis dari sebuah hati yang ikhlas dan ia berkait benar dengan pengalaman kehidupan saya sendiri, serta perkara yang seringkali saya alami setiap kali berhadapan dengan masyarakat terutamanya para pelajar saya sendiri. Coretan ini bagaikan "heart setting" untuk saya sebagai seorang pendidik yang sentiasa berhadapan dengan manusia-manusia dengan pelbagai keadaan hati. 

Oleh yang demikian, haruslah kita sama-sama memperbaharui harapan kita, iaitu kepada Allah swt, sebenar-benar tempat pergantungan. Apabila kita menyandarkan sepenuh harapan kita kepada Allah, maka tidak ada istilah kekecewaan dalam hidup ini. In sha Allah. Hadapilah harimu dengan senyuman penuh ikhlas!!! ^__^

Penawarhati90,
12.39pm
26 Oktober 2013
Langkawi, Kedah

No comments:

Post a Comment